Selasa, 23 Januari 2018

Karimunjawa: Jalan-Jalan (Lagi)

Berkali-kali jalan-jalan ke Karimunjawa bukannya bikin bosen, malah nagih. Karimunjawa ini nggak cuma deretan pulau-pulau dengan pasir pantai putih yang enak buat goler-goler, dan surga untuk snorkeling dan diving sepanjang hari, tapi juga semacam playground dengan pasir pantai lembut lengkap dengan air laut tenang dan langit yang super luas.

foto full team di Bukit Love Karimunjawa


Kenapa aku kok bolak-balik ke Karimunjawa? 

Ada beberapa alasan kuat sih. Yang jelas pergi ke Karimunjawa itu dekat, karena rumahku kan di Semarang, ada kapal yang berangkat langsung dari Semarang ke Karimunjawa. Bisa juga jalan naik mobil/bus/travel dulu sekitar 2 jam ke Jepara trus naik kapal dari Pelabuhan Kartini ke Karimunjawa. Ya meskipun akses untuk mendapatkan tiket-tiket kapal ini rada ribet sih. Pengalamanku kemaren better minta tolong travel agent untuk beli tiket kapal ke Karimunjawa. Untuk tiket pulang dari Karimunjawa ke Semarang juga pilih minta tolong orang di Karimunjawa untuk beliin daripada go show pas di Karimunjawa-nya. Takut kehabisan seperti banyak cerita orang-orang kebanyakan. Hehehe.
Karimunjawa itu murah! Kemarin aja aku modal 70-ribuan seorang untuk nginep, 10-ribuan untuk makan, dan 50-ribuan lagi untuk sewa kapal seharian. Aku maen-maen di Karimunjawa selama 3 hari 2 malam itu ngabisin sekitar 700-ribuan lengkap dengan biaya kapal Semarang - Karimunjawa - Jepara, nginep, makan, sewa alat snorkeling sekaligus snorkeling puas 2 hari, sewa mobil buat nanjak ke Bukit Love, sewa mobil buat transportasi Jepara - Semarang, dan termasuk mampir makan duren di Jepara. Murah kan?

playgorund seluas dan sebersih ini di Karimunjawa, siapa tak tergoda?

Di Karimunjawa bolak-balik ngapain aja sih?

Yang wajib dilakukan saat di Karimunjawa adalah mantai a.k.a main-main di pantai. Pantainya Karimunjawa yang di level bagus banget itu sayang banget kalo nggak dimanfaatin secara maksimal. Jadi kegiatan mantai apa yang paling ok di Karimunjawa? Kalo buat aku mantai itu identik dengan leyeh-leyeh, berjemur sampe gosong (biar ada bukti konkret kalo aku beneran maen ke pantai dong), tidur-tiduran di pohon kelapa sambil minum kelapa, gegoleran sambil bergunjing masalah-masalah nggak penting sama temen-temen yang dilengkapi dengan berendam di air laut yang lama-kelamaan rasanya makin adem.

Kalo temen-temen perjalanan aku punya cara lain untuk menikmati Karimunjawa selain kegiatan mantai yang aku sebutin di atas.

Nih punya Om Be

Sebuah kiriman dibagikan oleh Bernard "MP" Surya (@bernardsurya) pada

Om Be udah niat bawa mainan dari rumah dan bawa kamera yang mumpuni untuk motret mainannya dan nggak motret kita temen-temennya *hiks. Jadi pas kita-kita pilih bergunjing rame-rame, dia milih ngilang nyari spot entah dimana dan bikin photo story sama Wall-E nya itu.

Kalo Mami Eny..


Sebuah kiriman dibagikan oleh Eny SW (@eny.javenys) pada


Mami Eny pilih mengabadikan si Nemo kecil yang lagi main-main sama ayahnya. Itu dia ngambilnya di pantai, jadi motret dari atas gitu. Ya emang sebening itu laut di Karimunjawa, dan senyaman itu laut di Karimunjawa sampe-sampe si Nemo dan ayahnya santai aja minggir ke pinggir laut tanpa takut kena jaring manusia.

Kalo Jean beda lagi...



Ni anak milih berpose ala-ala trus dipoto! Yap ambil foto sebanyak-banyaknya adalah hal wajib di Karimunjawa menurutku. Ya kapan lagi kan dapet lanscape luas dengan bantuan framing pasir pantai dan daun-daun yang bikin tambah cantik. Kemaren pas maen ke Karimnujawa pas musim berawan atau mendung, awannya sedikit gloomy, tapi tetek ok kan buat foto-fotoan.

Selain one day island hoping, kami juga menikmati seseruan di pulau utama Karimunjawanya lho. Mulai dari hunting seafood di alun-alun untuk makan malam. Hati-hati ya,, karena harga ikan di Karimunjawa nggak selalu lebih murah daripada di Pulau Jawa,, tanyain dulu aja harganya berapa sebelum pesen. Si penjual biasanya naruh ikan mentah, terus kita pilih-pilih sendiri, dan pilih mau dimasak model apa. Paling seru adalah sharing bareng temen-temen, jadi bisa icip-icip berbagai jenis makanan dan berbagai jenis ikan.

Sebenernya pulau utama Karimunjawa ini bisa dijelajah lebih jauh, tapi karena kami males dan nggak ada rencana sebelumnya, akhirnya dadakan sewa mobil dan naik ke Bukit Love. Sewa mobil di Karimunjawa terbilang mahal. Mereka hitungnya macam angkot, sekali jalan. Nah kalo minta dianterin dari penginapan trus dibalikin lagi ke penginapan itungannya dua kali jalan. Di jalannya juga nggak bisa mampir-mampir, karena ntar kena tambahan charge dari bapaknya. Duh,, ini nih jeleknya Karimunjawa. Kalo tentang Bukit Love sendiri, bukit ini dipoles sedemikian rupa untuk jadi tujuan wisata, ada tiket masuk yang kemudian berubah jadi voucher untuk dapat potongan harga kalo mau beli souvenir, ada semacam sarang burung raksasa yang digunakan untuk kepentingan foto ala-ala, dan ada tulisan KARIMUNJAWA untuk kepentingan foto juga. Tapi pemandangan dari Bukit Love sendiri sebenarnya bagus banget. Karena letaknya di atas bukit, kami bisa lihat laut dan sebagian pulau Karimunjawa. Sambil leyeh-leyeh kami bisa makan pisang goreng sambil ngeteh karena sudah ada sejenis cofe di atasnya. What a good place to leyeh-leyeh.

Oia, satu info lagi,, sunset di Karimunjawa itu indah banget. Spot yang ok dan gampang dicapai adalah di Pantai Tanjung Gelam. Biasanya ini adalah spot terakhir setelah one day island hoping. Tapi bisa juga kalo cuma mau sunset-an aja, minta anterin pake kapal ke situ. Konon kabarnya bisa juga dijangkau melalui jalan darat. Pantai Tanjung Gelam yang sekarang sudah mulai penuh dengan cafe yang menawarkan bir dan beans bag untuk duduk-duduk macam cafe pinggir pantai di Bali atau Gili, Lombok. Nggak cuma bir sih,, banyak menu lain yang juga seru untuk dinikmati dan favorit aku tetep gorengan. Heheheheh.


Kalo aku sendiri merangkum semua sebgaian besar kegiatan di Karimunjawa dengan bikin videoIni sih sebenernya kegemaran aku belakangan ini. Berawal dari ikutan workshop smartphone videography bareng mas Teguh Sudarisman,, trus keranjingan nyobain bikin video. Ya kan ilmu itu kalo nggak dipake bakalan ilang, jadi ya mendingan diasah kan ya. Btw, video-nya nggak bisa langsung dimainin disini yaa,, hiks. Kalo mau lihat di Ig @dinilint berarti. 

penampakan cafe di Bukit Love Karimunjawa

Anyway, kamu udah pernah ke Karimunjawa? Atau udah keseringan ke Karimunjawa? Ngapain aja?
-Dinilint-

23 komentar:

  1. wuaa , seru ya! meskipun punya hobi yang beda. tetep bisa jalan bareng dan seru2an. saling melengkapi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagian serunya sih seru mbak,, bagian gontok-gontokan karena beda visi juga seru. Xixixixi

      Hapus
    2. hahahaha yg gontok2an gak perlu di ceritain ya :P

      Hapus
  2. Aku jg ketagihan k karimun, insya Allah maret deh ksana lg.
    Oia beli tiket bisa online lin, tapi yg kapal pelni. Di website nya ada kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiiin. Iya kalo beli jumlah dikit bisa, tp kemaren belinya rombongan, jadi males ribet. Hehehe

      Hapus
  3. Makin mupeng baca artikel ini, moga tahun ini bisa ke KarJaw

    BalasHapus
  4. Kamu bolak-balik aku blm pernah babar blas 😭😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di-pernah-in mbak RAHMI *kompor mode: on

      Hapus
  5. Ternyata Karimunjawa emang spektakuler indah ya mbak.jadi kepengin sopan kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indah mbak TANTY,, ayo maen-maen ke Karjaw

      Hapus
  6. Belum pernah ke karimunjawa dan makin ingin kesini jadinya 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawes,, berarti ada agenda balik Semarang sekalian ke Karjaw mbak VITA

      Hapus
  7. Balasan
    1. Jangan cuma pengen mbak DEDEW,, tapi diwujudin *kompor :P

      Hapus
  8. Duuhh dia udah bolak balik aja aku sekali pun belum padahal udah kepengen banget dari tahun kmr

    BalasHapus
  9. Ya ampun it's so wonderful belum kesampean nih buat traveling ke karimun jawa.. Semoga someday bisa kesana bareng keluarga....amin

    BalasHapus
  10. wowww...seru juga yach....

    apalagi liat ada ikan diterumbu karang, seperti di fhoto diatas, bikin ingin segera luncur ke TKP. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sebenernya nggak di terumbu karangnya KANG NATA, tapi semacam di tumbuhan laut yang tumbuh di laut dangkal. Ayo meluncur!

      Hapus
  11. Aku kemarin nyeberang dari Semarang, Mbak. Langsung kapok. Nyeberangnya bukan ke Karimunjawa-nya. Kalau ke sana lagi dari Jepara aja deh.
    Emang bikin betah ya main-main di Karimunjawa. Cantik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixixi,, Tapi perjalanannya worth it kan mbak DIAN

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)