Rabu, 10 Januari 2018

Karimunjawa: Kapal Kapasitas 1000 orang untuk 10 orang

Udah banyak yang nulisin tentang liburan ke Karimunjawa kan. Nah,, kalo yang nulisin liburan ke Karimunjawa pake kapal gedhe kapasitas 1000 orang tapi penumpangnya cuma 10 orang udah ada belum? Whatever udah ada yang nulis atau belum aku mau berbagi pengalaman ke Karimunjawa dari Semarang pake kapal Pelni yang muat 1000 orang itu.

K.M Lawit Semarang - Karimunjawa

Jadi gini, di Semarang aku punya temen-temen satu komunitas yang suka jalan-jalan. Anggota komunitas ini berbeda-beda latar belakang dan hobi. Ada yang pekerja kantoran, ada yang pekerja jalanan, ada yang pekerja suka-suka, ada yang doyan makan enak, ada yang berprinsip makan kudu murah, ada yang rajin banget olah raga, pokoknya beda-beda semua. Dari semua perbedaan itu kami bisa ngumpul karena kami suka jalan-jalan. Eh soal jalan-jalan pun kami punya preference yang beda-beda semua lho; ada yang sukanya jalan kalo ada temennya, ada yang sukanya jalan sendirian aja, ada yang sukanya nggembel kalo jalan-jalan biar murah, ada yang berprinsip jalan-jalan itu seneng-seneng jadi ya kudu maksimal, ada yang jalan-jalan kudu jauh sekalian, ada yang sukanya jalan-jalan di kota aja biar banyak grab jadi nggak capek, dan lain sebagainya. Nah, meskipun komunitasku ini komunitas jalan-jalan, tapi acara jalan-jalan barengnya bisa dibilang sangat jarang sekali. Komunitas aneh kan, komunitas jalan-jalan tapi nggak pernah jalan bareng.

Hingga pada suatu ketika, ketika kami ngumpul sambil ngobrolin hal yang random, pembicaraan tentang jalan-jalan bareng pun tercetus. Kami pilih Karimunjawa untuk mewujudkan acara jalan-jalan bareng yang susah banget terwujud itu. Kenapa Karimunjawa? Karena Karimunjawa lokasinya paling deket dari Semarang. Karena Karimunjawa punya pantai yang ok buat jemuran. Karena Karimunjawa bisa diakses pake kapal dari Semarang. O yeay.

boarding pass kapal Pelni

Singkat cerita aku dan teman-teman pergi ke Karimunjawa 4 hari 3 malam. Kami berangkat dari Pelabuhan Tanjung Emas Semarang naik K.M. Lawit. Menurut jadwal K.M Lawit baru akan berangkat jam 12 malam dari Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, tapi kami sudah harus siap sedia di pelabuhan sejak jam 10 malam. Ternyata prosedur naik kapal besar itu mirip-mirip naik pesawat, ada acara check in, ada acara masuk ruang tunggu, dan boleh juga acara naik kapal disebut dengan boarding.

Ketika kami sampai di ruang tunggu pelabuhan, K.M Lawit sudah bersandar di pelabuhan. Jam 11  malam kami pun naik ke kapal. K.M Lawit ini kapal yang besar, kapasitasnya sampai 1000 penumpang dengan fasilitas kelas ekonomi sampai kelas 1. Kami naik yang kelas ekonomi dong, dalam satu ruangan ada banyak orang, tidurnya berjejer, bahkan ditemani kecoa kecil-kecil. K.M Lawit yang rencananya akan lanjut ke Kalimantan setelah istirahat sebentar di Karimunjawa ini hanya mengangkut rombongan kami untuk perjalanan Semarang - Karimunjawa. Wuih,, antara berasa kami sewa kapal VIP atau numpang di kapal suwung (baca: ghost ship).

kelas ekonomi K.M Lawit

Ini adalah pengalamanku pertama kali naik kapal Pelni dengan kapasitas 1000 penumpang. Jadi pas naik langsung deh keliling kapal. Interior kapal ini yang beneran jadul dan tempoe doeloe. Tapi lantai kayunya mulus banget. Di tiap bagian kamar ada semacam sofa dan tempat penjual tiket, entah untuk apa. Ada juga ruangan seperti hall atau ballroom yang sepertinya diperuntukan untuk berpesta. Pas jalan-jalan lagi di kapal kami juga menemukan ruang penyanyi, sayangnya isinya ruangan itu kosong, nggak ada penyanyinya. Di bagian atas, ada semacam rooftop yang dijadikan kantin lengkap dengan awak kapal sedang santai. Kami juga bisa ikutan santai-santai di rooftop kapal sambil beli makan dan minum. Aku si nggak mau gabung karena mereka sedang merokok, sedangkan aku ggak merokok dan terganggu dengan asap rokok.

naik kapal Pelni dapat sarapan

K.M Lawit nggak berangkat on time malam itu. Setelah menduga-duga kapan si kapal besar ini berangkat, akhirnya K.M Lawit berangkat sekitar jam 1 malam. Pada saat kapal bergerak nggak berasa apa-apa. Ya karena saking besarnya jadi nggak berasa deh kalo udah bergerak. Berhubung kapal bergerak, malam udah berubah jadi dini hari, dan kami juga udah capek ngobrol, jadi kami tidur sambil tutup kepala, terutama telinga supaya nggak kemasukan coro kecil. Agak gimana gitu ya,, tapi emang ini kejadian nyata apa adanya. Aku pas tidur juga berasa geli takut gimana,, tapi mau gimana lagii,, butuh tidur juga. Mungkin karena K.M Lawit ini jarang dihuni orang, jadinya coro-coro kecil yang gantiin. Duh.

Sunrise!

Aku bangun ketika matahari mulai terbit. Lihat matahari terbit di laut itu emang istimewa. Warna langit berubah jadi jingga dengan dibingkai warna laut dan langit biru ditambah ada gambaran awan putih dan abu. Iyaaa nih, musim berawan, jadi awannya berwarna gelap. Tapi meskipun agak gelap aku tetep sukaaaa. Yang paling seru juga, bentar lagi kami mendarat di Karimunjawa.

Berhubung kemaren berangkatnya molor satu jam, maka rencana berlabuh di Karimunjawa yang seharusnya jam 6 pagi bergeser jadi jam 7 pagi. Ternyata kapal sebesar K.M Lawit ini nggak bisa berlabuh di pelabuhan Pulau Karimunjawa. Jadi kami berhenti di tengah laut dan lanjut pake kapan nelayan kecil. Saatnya dadah-dadah sama K.M Lawit dan bapak-bapak awak kapal. Karimunjawa,, here I comeeeee!

@dinilint
Dini L A

26 komentar:

  1. Kapasitas 1000 buat 10 orang jadi kaya privat trip dong mbak. Asik banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa,, berasa sewa kapal guedhe untuk kelompok kita sendiri. Wkwkwk

      Hapus
  2. Asyik juga ya naik kapal pelni ke karimun jawa, sayang selama 9 tahun di semarang gak sempat ke karimun jawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti ada alasan untuk balik lagi ke Semarang mbak VITA ;)

      Hapus
  3. Berasa milik sendiri kalo gini hehehe ... bebas berkespresi.
    Dih kapan aku ke Karimun, semoga lekas ah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes,,, bisa kayang, bisa jempalitan, eh,,, tapi aku anaknya kalem kok :P

      Hapus
  4. Pengen banget ke Karimunjawa...tapi belum ketemu waktu yang cocok dan belum nemu teman jalan yang mau bareng, hihi.
    Lintang kapan ke Karjaw lagi? bareng yuuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak IKA si keburu ke Komodo duluan,, yuk ah ke Karimunjawa

      Hapus
  5. Bisa guling2an di kapal tuh 😁😁 aku malah belum pernah ke Karimun Jawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisaaa banget,, sayangnya nggak ada gulingnya di kapal. Wkwkwkwk

      Hapus
  6. Leluasa sekali dong 😂

    Budgetnya di karimunjawa habis berapa ya kalau boleh tahu hehe soalnya mau ke karimunjawa juga bulan ini, tapi kalau jadi 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget. Ini sekalian jawab pertanyaannya DWI SEPTIA ya.
      Jadi untuk transport pp Smg - Karjaw - Smg kira2 ya 300 ribuan. Untuk penginapan aku ambil opsi murah, nginep rumah penduduk yg kira2 150-200 ribuan utk 2 orang. Sewa kapal 500 ribu + biaya untuk orang kapal 150 rb. Makan sama kayak di Smg, Jepara, mau pilih yang murah2 15 ribuan atau yang hedon bisa juga.
      Semoga membantu yaaa

      Hapus
  7. Mba dinn share budget dong heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cek balasanku di komen mas RIZQI AKBAR yaa

      Hapus
  8. pingin banget ke karimunjawa ......

    BalasHapus
  9. Udah denger cerita si sulung waktu dia ke karjaw, makin mupeng deh abis baca ini

    BalasHapus
  10. Duh, jd kangen ke karimun lagi. Yg dr semarang enak kayaknya nih kapalnya. Aku dulu naik dr jepara jam 8 pagi. Jam 6 udah hrs standby.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bener mbak ANITA,, sekarang juga masih ada yang begitu

      Hapus
  11. Waaah barutau ada kapal besar yg ke Karimunjawa. Kapal besar lebih enak, ombak nggak terasa. Tapi serem juga kalau sepi, kyk ghost ship. Belum lagi kecoak hiii....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk,, kalo mau rame pas musim mudik gitu mbak,, nggak berasa ghost ship & kecoak nya tersingkir

      Hapus
  12. Waah..jadi pengen nyobain juga ke Karjo pake kapal...etapiii...yg ga ada coro2nya ada gaak? hihi...

    BalasHapus
  13. wah seru banget :D tapi kalau aku baka serem sih ehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru! Serem sih kalo sendirian,, tapi tetep nggak bakal sendirian kok, kan kru kapalnya banyak

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)