Senin, 09 April 2018

Jajan Pasar di Pasar Tradisional Semarang (Pasar Prembaen dan Pasar Gang Baru)

Kalo kamu berencana jalan-jalan ke Semarang jangan lupa selain nyiapin budget, tiket pesawat, atau tiket kereta atau tiket kapal atau tiket apa pun, tempat nginep atau tempat nebeng, inget juga untuk nyiapin lidah dan perut. Semarang dikenal dengan makanan yang enak. Makanan enak Semarang nggak cuma makanan berat aja, tapi juga jajan pasar. Ya,, jenis makanan ringan yang bisa ditemukan di pasar, khususnya pasar tradisional. Siap-siap ngiler ya.




Tempat paling bener untuk cari jajan pasar adalah di pasar tradisional. Meskipun di Semarang pasar tradisionalnya rata-rata buka 24 jam, tapi waktu terbaik untuk berkunjung ke pasar tradisional di Semarang menurutku adalah
pagi hari. Kenapa pagi? Karena kalo pagi banyak yang jualan jajan pasar. :P

gerbang masuk menuju Pasar Prembaen

Pasar pertama yang mau aku bahas adalah Pasar Prembaen. Pasar Prembaen ini cocok banget untuk kamu yang sedang jalan-jalan di Semarang dan pengen tahu gimana pasar tradisional di Semarang sekaligus kuliner jajan pasar. Pasar Prembaen ini letaknya di pusat kota. Kalo dari Lawang Sewu jaraknya sekitar 15 menit jalan kaki dan kurang dari 5 menit naik kendaraan bermotor. Pasar Prembaen ini terletak di gang kecil di belakang Paragon Mal yang terkenal itu. Nggak ada bangunan khusus untuk pasar, yang ada pedagang-pedagang yang gelar lapak di jalanan gang.


Jajan pasar pertama yang aku temui adalah semacam kue apem dengan coklat di dalamnya. Yang jualan sepasang suami istri paruh baya di ujung pasar. Mereka bikin langsung kue-kue apem ini di lapak jualananya. Bentuknya sih cuma bulet biasa, tapi kalo dibuka baru ketahuan kalo ada coklatnya. Sayangnya isiannya ya cuma coklat, nggak ada pilihan lain. Tapi meski begitu rasa kue apem ini enak. Kue nya gurih sedangkan coklatnya manisnya pas. Enak lah. Harganya cuma 2 ribu rupiah.


Jajan pasar itu identik dengan gethuk dan teman-temannya yang terbuat dari singkong. Ternyata jajanan berbahan dasar gethuk yang dijual di Pasar Prembaen ini punya rasa unik yang beda dari jajanan-jajanan berbahan dasar gethuk lainnya. Kalo yang warna kuning di ujung kanan itu, di tengahnya ada pisangnya, pisangnya manis dan rasa pisangnya masih menyatu sampe pinggirnya yang terbuat dari singkong. Nah kalo yang warna ijo ada rasa pandannya. Kalo yang coklat dan putih rasanya gurih. Beda lah sama gethuk-gethuk yang aku makan di tempat lain. Gethuk-gethuk ini dijual satu paket 5 ribu rupiah.


Kalo yang ini disebut kue martabak pukis. Aku rasa kue ini sih hasil inovasi yang jualan. Yang jualan masih muda dan ramah banget. Bentuknya mirip martabak dengan tekstur martabak tapi besarnya sebesar kue pukis jumbo. Untuk isiannya ada pilihan seperti isian martabak seperti coklat, keju, kacang, susu. Satu pukis martabak ini cuma 2 ribu rupiah bonus senyum ramah dan rasa terima kasih dari penjualnya. 


Kue yang awalnya aku pikir bolu kukus ini menjadi highlight jajan pasar yang aku temukan di Pasar Prembaen. Kue ini namanya kue spekuk. Pernah makan spekuk nggak sih? Rasanya legit tapi nggak enek. Manis tapi nggak kemanisan. Ada campuran choco chip di atasnya yang rasanya nge-blend dengan rasa spekuk yang yummy. Aku cuma nemu kue spekuk ini di Pasar Prembaen. E N A K. B A N G E T. Kalo nggak salah inget harganya sekitar 3 ribu rupiah.


Pasar Prembaen tadi tergolong pasar kecil yang mirip sama pasar dadakan. Kalo di Semarang ada Pasar Gang Baru yang terkenal barang jualannya bagus-bagus dari mulai sayur, daging, sampe makanan termasuk jajan pasarnya. Pasar Gang Baru terletak di area Pecinan Semarang. Kalo kamu tahu Semawis, pasar malam yang jual aneka makanan tiap weekend,, nah di dekat area Semawis tiap pagi hari ada Pasar Gang Baru. Pasarnya juga cuma di gang, tapi gangnya panjang dan nggak habis-habis. Berhubung pasarnya berantakan semua jenis jualan tumplek jadi satu. Pas masuk pasar nemu mbah-mbah jualan gethuk yang laku banget. Aku pikir nanti pas pulang aku pasti bakal ngelewatin mbah-mbah itu lagi dan baru mau beli pas jalan pulang. Eh, ternyata satu jam kemudian setelah melihat semua isi Pasar Gang Baru dan balik ke tempat-tempat jajan yang aku pengen beli, si mbah dan gethuknya udah nggak ada. Udah laku habis jadi si mbah balik. Yah,,,


Biarpun nggak dapet gethuk nya si mbah, tapi aku dapet jajanan kecil ini. Sebenernya warnanya ada 3 macem: ijo, pink, coklat. Aku pilih ijo dengan bayangan diwarnai pake pandan (dan udah jajan jajanan pasar yang warna coklat kebanyakan jadi fotonya boring kalo coklat semua :P). Jajanan ini rasanya enak banget, makannya pun nggak ribet. Rasanya smooth gitu, antara gurih dan manisnya pas, kelapanya juga pas banget. Aku cuma nemu jajanan ini di Pasar Gang Baru aja nih. Harganya pun cuma seribu rupiah sebiji.


Kalo ini sih tahu tegal yang digoreng krispi dan ada acinya. Kalo biasanya tahu aci kecil-kecil, dikasih rasa aneh-aneh sehingga rasanya micin banget, trus acinya susah dicerna, tahu tegal yang di Pasar Gang Baru ini beda. Tahunya lebih besar, krispi di semua sisi, dan acinya gampang dicerna. Tahu tegal yang ini cuma punya satu rasa, ya rasa tahu tegal itu sendiri. Udah enak juga kan. Kalo mau pedes tinggal gigit cabe rawitnya. Minyaknya juga nggak bikin sakit tenggorokan. Harga per bijinya 2500 rupiah, worth the money lah dengan kualitas tahu tegalnya.


Kue lumpur kesukaan aku ada di Pasar Gang Baru. Lima ribu dapet tiga. Kismisnya sempurna. Diplastikin satu-satu biar nggak kotor. Rasa gurih dan manisnya pas banget, nggak eneg, Nemu kue lumpur ini di tengah pasar. Yang jualan ini juga jualan bermacam-macam jajan pasar semacam kue-kue-an, tapi aku tertariknya sama kue lumpur.


Kalo ini kue cucur. Warna coklatnya dapat dari gula aren atau sejenisnya. Manisnya pas dan nggak berminyak. Sebenernya ada warna pink juga, tapi aku lebih suka warna coklat karena aku rasa warnanya mempengaruhi rasanya. Sebiji dua ribu rupiah aja.


Ini semacam kue lapis dengan ketan. Dimakannya digigit barengan gitu. Warna ijo dari pandan dan rasa pandannya kerasa banget. Khas jajanan pasar yang gurih bercampur manis tapi manisnya nggak manis banget, pas. Ketannya juga enak banget. Nah pas gigit barengan trus dikunyah di mulut rasanya nge-blend dengan sempurna. Kue ini juga cuma aku temui di Pasar Gang Baru aja. Harganya dua ribu rupiah.


Jajan pasar itu menurutku juga termasuk minuman. Ini adalah cincau hijau. Cincaunya masih bulet sempurna, masuk dalam kuah santan yang bercampur dengan gula atau disebut juruh. Cincaunya cenderung tawar dan khas cincau yang adem kalo masuk tenggorokan. Cocok sama rasa manis juruh yang nyampur dengan santan. Cukup bayar 7 ribu rupiah udah puas minum cincau hijau ini.


Nah ini nih, air kelapa asli. Belinya di tempat ibu-ibu jual kelapa. Selain si ibu jual kelapanya dan parutan kelapa, air kelapanya juga diplastikin terus dijual lima ribuan. Air kelapa asli begini, meskipun berasal dari kelapa tua, rasanya seger banget.

Tips kalo mau cari jajan pasar di pasar tradisional di Semarang sebaiknya kamu bangun pagi. Pasar Prembaen dan Pasar Gang Baru ini ramenya kalo pagi hari, dan lebih banyak penjualnya kalo pagi, termasuk yang jualan jajan pasar. Kalo pagi juga jajanannya pasti lebih seger, dan kemungkinan kalo kesiangan bisa kehabisan jajanannya sih (kaya nasibku dengan gethuk si mbah itu).


Berhubung jajan pasar itu dibuat di rumah dan nggak pake pengawet jadi yang kalo beli hari itu langsung dimakan hari itu. Kalo besoknya pengen lagi ya nyari lagi aja.

Nah, kalo mau buktiin tulisanku coba deh kamu dateng ke Pasar Prembaen dan Pasar Gang Baru di Semarang itu. Kamu datang dulu ke Semarang, pesen tiket pesawat, kalo bisa sih pesen tiket pesawat Garuda Indonesia aja, maskapai kebanggaan Indonesia yang punya predikat 5 bintang. Kalo bingung mau bandingin harga tiket mana di hari apa yang paling cocok sama budget mendingan pake Skyscanner. Skyscanner ini juga salah satu web favoritku sih. Aku kalo lagi riset tiket pesawat milih buka web skyscanner, langsung ketahuan semua harga di rute-rute impian. Apalagi bisa ngintip harga tiket pesawat Garuda Indonesia dengan tiket pesawat maskapai lain. Soalnya dengan fasilitas 5 bintang punya Garuda Indonesia kadang harganya nggak jauh beda dengan maskapai lain. Udah ah,, aku mau lanjutin makan jajan pasar lagi. Makasih ya udah mampir. :)

- Dinilint -

Disclaimer: Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh ID Corners dan Skyscanner.

40 komentar:

  1. Waduh pasar prambaen itu dekat banget ama bekas kantorku di kelengan besar, dulu tiap istirahat suka jajan kesini atau kalau ada tamu ke kantor bosku nyuruh temenku beki jajan oasar disini, rasanya enak2 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang udah jauh ya mbak Vit,, sini main lagi

      Hapus
  2. Waduh pasar prambaen itu dekat banget ama bekas kantorku di kelengan besar, dulu tiap istirahat suka jajan kesini atau kalau ada tamu ke kantor bosku nyuruh temenku beki jajan oasar disini, rasanya enak2 😊

    BalasHapus
  3. Aku juga suka pasar gang baru, mbak. Yang dijual di sana seger-seger. Ehmm, itu kue cucurnya bikin ngiler, kapan-kapan pengen ah berburu jajanan pasar di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa,,, di Pasar Gang Baru semua ada & barangnya bagus2 termasuk jajan2nya enak semuaaaa

      Hapus
  4. wiihh jajanannya bikin ngiler semuaa...jadi pengen maen kesana trus belanja jajanan pasar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa,, ini ya aku nonton fotonya lagi trus pengen lagi. Hahaha

      Hapus
  5. Wah.....seruu ya mbak. Aku udah tinggal di smg. Tapi belum pernah main ke sana. Ah, besok eksekusi ah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Main lagi ke Semarang trus jajan mbak :D

      Hapus
  6. Wah.....seruu ya mbak. Aku udah tinggal di smg. Tapi belum pernah main ke sana. Ah, besok eksekusi ah.

    BalasHapus
  7. ternyata semarang bukan hanya lumpia ya makanan khasnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa,, banyak banget mbak,, & banyak yg bilang kalo enak

      Hapus
  8. duhhh duhh duhh.. jajanan pasarnya enak-enak semuaa..
    *kekepin dompet*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan di kekep dompetnya mbak,, jajanannya murah2 kok. Siapin selembat sepuluh ribuan aja dpt jajan banyak.

      Hapus
  9. Aku sering ke Semarang dan suka melipir ke Pasar Johar. Eh gak tahunya dekat Lawang Sewu ada pula pasar tradisional dengan makanan yang enak-enak ini. Prembaen. Jadi sebaiknya datang pagi ya, ketika semua makanan tradisional baru saja keluar dari dapur dan langsung dijual di pasar. Noted :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berhubung Pasar Johar perbaikannya belum jadi2,, main2 dulu ke pasar yg lain mbak. Kl Pasar Johar udah jadi,, ntar main lagi,, lbh komplet lagi itu

      Hapus
  10. Hai mbak,
    salam kenal :)

    Pertama kali mampir kesini nih,
    Aku juga pernah ke Semarang jaman kuliahan dulu namun jajanan yang pernah kucoba hanya wingko saja.
    Duh ini jajanan pasar yang beraneka ragam buat ingin mencicipi nya saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal mbak Ririn! Wingko juga enakkkk

      Hapus
  11. Asik, terima kasih informasinya! Kebetulan banget nih, bisa jadi referensi saat jalan-jalan ke Semarang besok, hehe. Saya suka jajanan pasar. Apalagi yang dijual di pasar tradisional. Otentiknya terasa banget. Berasa balik ke zaman dulu, bahwa makanan-makanan pasar adalah penganan seluruh rakyat yang asli dari daerah itu. Sudah begitu, di pasar-pasar yang disebutkan di sini sepertinya banyak bangunan lawasnya ya, hehe. Mudah-mudahan kesampaian jalan-jalan di pasar-pasar itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeay. Semoga berguna ya catatanku ini.
      Kalo yg pasar dari jaman dulu banget itu yg Pasar Gang Baru,, banyak jajanan2 peninggalan masa lalu yg msh eksis disana & masih enak. ;)

      Hapus
  12. Baru tahu kalo di Semarang ada jajanan pasar yang enak-enak banget gitu. Besok-besok pengen ke Semarang ah mau beli jajanan pasar tradisional. Nice sharing mbak.

    BalasHapus
  13. Ahhh jadi kangen masa kecil, suka ngikut ke pasar karena pengen beli jajan pasar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Balik lagi ke pasar sambil bawa si kecil mbak,, nostalgia dpt,, anak2 jg dpt pengalaman lebih.

      Hapus
  14. Duuh aku kalap pasti nih kalo liat jajan pasar kek gini.

    BalasHapus
  15. jadi kangen prembaen...yangyutku dulu rumahnya disana tapi sekarang udah dijual...byk aneka jajan pasar disana ....jadi laper mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah,,, kalo balik jalan-jalan ke Prembaen sekaligus nostalgia dong.

      Hapus
  16. Duh telat baca postingan ini nih, kemarin aku baru aja ke semarang kak.. Huhuhu
    Pengin nyicip kue lumpurnya itu

    BalasHapus
  17. Weuuw ...
    Ada varian getuk isi pisang 😲 ?
    Wah, kudu di icip-icip nih.

    Getuk kan identik dengan kota Magelang,ya, Din.
    Tapi di Magelang sendiri setauku belum ada varian getuk dengan pisang kayak gitu.

    Kreatif deh pedagangnya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,, makanan ini aku kenal dengan nama jongkong,, tapi kalo yang aku nemu di pasar itu serupa tapi tak sama dengan jongkong. Kalo jongkong kan lebih legit dan berwarna coklat, yang dominan rasa manis juruhnya,, kalo yang gethuk pisang ini yang dominan rasa manis dari pisangnya dan warnanya lebih terang.

      Hapus
    2. Unik dan kreatif, Din.
      Aku catat info lokasi pasarnya,ya.
      Ntar kapan2 aku travelling ke Semarang.

      Hapus
  18. Bikin ngiler deh ini postingan ��. Dan aku belum pernah kesana malahan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya udah mbak,, mlipir kesana,, tapi ilernya di lap dulu yaaa :P

      Hapus
  19. Kalo deket rumahku masih ada pasar jangli dan pasar jatingaleh. Di kedua pasar itu masih ada yang jual jajanan pasar seperti getuk, cetot,cenil,ketan,lopis, dkk-nya. Banyak banget sampai lupa namanya. Tetnu saja harganya sangat terjangkau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi. Aku rasa di tiap pasar tradisional selalu ada jajan pasar. Ya kan,, emang asal muasal jajan pasar ya dari pasar. Bahkan yang di pasar modern alias mal juga ada yang jualan jajan pasar sekarang ini. Tapi rasanya lebih enak yang di pasar menurut aku.

      Hapus
  20. Kue cucurnya bikin ngiler Mba, udah susah dicari tuh kalo di Jakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yang suka kue cucur ternyataaa,, sini maen ke Semarang,, kue cucur kan nggak tahan kalo dikirim luar kota ;)

      Hapus
  21. Pagi-pagi lihat kue-kue begini bikin pengen ngacir ke pasar hehehe. Rata-rata aku suka semua, terutama gethuk

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)