Selasa, 09 Oktober 2018

Kamu Jalan-Jalan Mulu, Punya Tabungan Nggak?

Ada banyak banget orang yang penasaran dengan apa yang aku kerjakan sehari-hari. Pasalnya aku nampak selalu jalan-jalan sepanjang tahun. Padal kan ini cuma pencitraan doang ya :-p. Ah, aku pengennya juga jadi full time traveller yang bener-bener jalan-jalan sepanjang tahun kayak yang dipikir orang-orang, tapi apa daya untuk saat ini aku masih enjoy banget jadi part time traveller yang travelling ketika punya waktu senggang dan duit lebih. 



Salah satu alasan jadi part time traveller adalah karena aku kudu kerja untuk menghasilkan duit. Ntar kalo duitnya udah terkumpul, dipake jalan-jalan deh. Kalo duitnya habis, kerja lagi, kumpul duit lagi, jalan-jalan lagi. Nah lho,, kamu duitnya buat jalan-jalan mulu, punya tabungan nggak? 


Tabungan, Travelling, dan MAMI


Ini nih salah satu pertanyaan yang ditanyain saat ikutan acara Kopdar Investarian bareng MAMI. Ya iyalah, kan ikutan acaranya MAMI, Manulife Aset Manajemen Indonesia, jadi sedikit banyak yang dibahas adalah soal keungan, tabungan dan investasi. Tahu dong kalo Manulife itu urusannya sama produk keuangan semacam asuransi. Tapi kalo MAMI ngurusinnya produk investasi reksa dana.

Jadi kenapa kok aku mau ikutan kopdar yang berhubungan dengan investasi? Kan mendingan travelling aja, nggak pusing. 
Mmm,, sebenernya kadang travelling juga bisa bikin pusing kok, sama kayak bahas keuangan. Ya itu tu yang bikin pusing, kalo nggak punya duit, tapi banyak maunya. Hahahaha.

Yes, makin hari keinginan untuk travelling bukannya makin berkurang malah makin nambah lho. Pengen travelling makin jauh, makin lama, makin banyak hal yang pengen dicoba. Travelling emang nagih. Nah, kalo banyak maunya gini, berarti harus makin banyak dong duitnya. Ada yang bilang sih, kalo kamu mau makin jauh travellingnya, ya kamu harus kerja lebih keras, biar bisa memenuhi hasrat travelling kamu.

Travelling lebih jauh, lebih lama, nabung lebih kenceng


Ada juga yang bilang, kalo mau travelling lebih jauh, lebih lama, ya nabungnya dikencengin. Misal kalo tiap nongkrong minumnya black coffee, sekarang pesennya kopi item aja. Kan lumayan tuh,, biasa bayar Rp 50,000 jadi bisa nabung Rp 45,000 karena kalo pesennya kopi item cukup bayar Rp 5,000 aja. Bisa juga pas awal bulan, saat terima uang gajian, duitnya langsung ditabung dulu sekian persen. Jangan diutak-atik. Nah, sisanya baru dipake buat bayar utang dan beli makan. Ini ribet banget ya aku ceritanya, padahal intinya di satu kata: NGIRIT.

Tapi ternyata nabung itu nggak sakti-sakti banget. Apalagi kalo mikir nabung untuk jangka waktu yang agak lama, semacam 5 tahun. Suka ada yang namanya setan inflasi cyin. Jadi gini, katakan aku pengen pergi ke Machu Piccu 10 tahun lagi. Biaya ke Machu Piccu itu lumayan banget ya,, anggap aja butuh 100 juta deh. Misal 10 tahun lagi, paling nggak tiap tahun aku harus nabung sekitar 10 juta. Ya anggap aja aku mesti nyimpe 1 juta tiap bulan. Nah, ketika 10 tahun lagi duitku udah terkumpul 100 juta rupiah, belum tentu duit 100 juta itu cukup untuk travelling ke Machu Piccu di tahun 2028 lho. Bisa jadi biayanya nambah jadi 135 juta rupiah karena ada setan inflasi. Masa iya travelling-nya mundur?

Investasi dan inflasi


Salah satu bentuk investasi, jalan-jalan terus main sama bebek >u.<

Katanya kalo uangnya ditabung dalam bentuk investasi, cerita inflasi nggak bakal jadi momok. Konon katanya investasi juga bakalan naik sesuai investasi. Nah, udah tahu belum bentuk-bentuk investasi itu macam apa? Katanya sih ada dalam bentuk tabungan atau deposito, emas, properti, pasar modal atau saham, dan reksa dana. Masing-masing bentuk investasi ini ada positif negatifnya sendiri-sendiri. Tiap orang juga punya kecocokan tertentu dengan bentuk investasi-nya. Nah kalo orang anti ribet macam aku cocok investasi di mana dong?

Kalo kata bapak Legowo, managing director-nya MAMI, aku cocok investasi di reksa dana. Reksa dana ini semacam investasi rame-rame. Berapa pun duit yang kamu punya, kumpulin aja. Ntar sama manajer investasi dikelola secara profesional dengan harapan duit bisa muter dan ngikutin inflasi. Reksa dana ini punya sifat yang flesibel, gampang dicairkan kapan aja butuh duit, aman, bebas pajak, dan terjangkau, cuma modal Rp 10,000 juga bisa. 

Naik bus atau nyetir mobil sendiri?


Jadi nabung di reksa dana ini semacam naik bus. Katakan aku mau pergi dari Semarang ke Solo. Ada beberapa pilihan dong, bisa naik bus atau naik mobil sendiri. Kalo naik mobil sendiri, jelas aku harus punya mobilnya, harus bisa nyetir, harus tahu jalan. Kalo naik bus, aku tinggal duduk manis, disetirin, ditinggal tidur juga gapapa. Tapi,, kalo naik mobil sendiri aku bebas mau berangkat kapan aja, bebas mau berhenti di mana aja, bebas mau lewat rute mana aja. Nah, kalo naik bus aku harus ikut jadwal keberangkatan bus, rute bus-nya, dan nggak bisa asal berhenti. 

Eh, tapi aman nggak sih masrahin duit sama orang gitu? Aku juga belum nyoba sih. Tapi kan kalo nabung di reksa dana, diawasin juga sama OJK. Jadi si manajer investasi, atau istilahnya si sopir bus, cuma mengatur keuangannya, sedangkan uangnya sendiri tetep disimpen di bank, pihak lain lagi. Jadi kalaupun mau diambil sewaktu-waktu juga bisa banget.

Gimana nih? Baiknya aku ikutan reksa dana nggak ya?

- Dinilint -

14 komentar:

  1. Hahhah judulnya mantaff jadi kepo kerja nya dan gajinya brp kak? Nabung n invest itu penting karena dollar naik kayak dirampok gitu, kebayang org yg py banyak utang ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kerja jadi blogger, bayarannya belum seberapa sih mbak,, kan masih blogger magang. Hahahaha

      Hapus
  2. coba ikut mbak lintang, nek enak aku tak ikut2, hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ish,, gitu ya,, aku yang nyobain duluan.
      Masih galau nih,, ikut nggak?

      Hapus
  3. Mulai nabung di Reksadana untuk bekal traveling, Lintang. Agar jalannya makin jauh dan jauh, tapi balik lagi ya ke rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kayaknya bisa gitu ya bu WATI.
      Coba belajar lebih dulu lah.
      Ajarin juga boleh lho

      Hapus
  4. Aku juga banyak yang nyinyirin soal 'jalan-jalan-mulu', padahal kita jalan-jalan nggak ngerugiin orang lain ya. Soal tabungan, itu kan rezeki-rezekian. Bantuknya bagaimana, itu tergantung masing-masing juga. Semangat untuk nabungnya kak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha,, yg nyinyir itu pasti kurang piknik ya mbak.
      Makasih semangatnya ya mbak :D

      Hapus
  5. Baca judulnya click bait banget sumpah Mbak :). Gue jadi hanyut penasaran baca sampe bawah, hingga akhirnya tersadar kalau artikel ini sangat bermanfaat, hayo investsi !! 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya ya.
      Banyak yg bilang judulnya bikin pengen baca. Padahal nggak ada niat bikin judul klik bait lho,, berasa nggak punya skill bikin sesuatu semacam itu.

      Btw, makasih ya sudah meng-apresiasi tulisanku. Aku jadi semangat nih, semangat nulis & semangat investasi.
      Makasiiiih.

      Hapus
  6. Kalau masih ragu dengan reksa dana, coba-coba ikutan tabungan emas aja mba!
    Di pegadaian ada tuh tabungan emas, kita bebas mau nyetor berapa, nanti dikonversikan dalam bentuk emas yang berlaku pada hari itu. hmm lengkapnya coba gugling aja mba :)

    Kalau saya, lagi pengen nyoba main saham pakai Danareksa. (beda sama reksa dana)
    Bismillah, semoga bisa nular rajin travelling! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ide baru juga nih. Nanti aku cek mana yang cocok buat aku.
      Makasih mbak Putri

      Hapus
  7. Hahaha.. Ini pertanyaan yg selalu muncul ketika ngajuin cuti kantor.. " travelling mulu.. Duitnya gak abis-abis yah?" Aminn... Kdng mereka suka nggak tau the power of saving itu gmn. Selalu ikat pinggang biar travelling mulu hahah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. dan gaya travelling kita mungkin beda dengan gaya travelling temen-temen yang selalu bertanya-tanya itu. Haha

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)