Kamis, 25 Oktober 2018

Trip Dadakan Jogja: Jeep Trip, Last Minute Booking Hotel, & Kebun Bunga Matahari

Jogja emang selalu istimewa ya. Bolak-balik ke sana adaaaaa aja tempat wisata baru yang bisa dieksplorasi. Apalagi kalo perginya bertiga sama adek-adek rusuh, yang belum tentu bisa punya waktu luang barengan setahun sekali. What a bless.


Kami berangkat naik mobil dari Semarang menuju Jogja. Sampe di Jogja masih siang, sekitar jam 2 siang. Langsung ke Candi Ijo. Di area Candi Ijo sewa jeep untuk ikut jeep trip rute medium. Berakhir dengan lihat sunset yang cantik banget di Candi Ijo. Malamnya nyetir ke daerah Prawirotaman untuk makan mi jowo yang antrinya gila-gilaan. Nginep di hotel dadakan bermodal aplikasi perjalanan kesayangan. Besoknya ke daerah Parangtritis untuk ngobati kangen sama pantai dan foto-foto di kebun bunga matahari, tapi sempet pake acara keplater segala. Ini nih cerita detailnya.

Hei Jogja!


Trip Jogja kali ini nggak direncanakan sama sekali. Pas cek jadwal ternyata aku punya libur sekitar 2 hari. Kuncrit yang hari-harinya selalu padat merayap kaya jalanan di Jakarta ternyata punya libur juga dan pengen dihabiskan buat jalan-jalan. Ayoklah!

Ayok piknik team sandal jepit

Pas cari info tiket kereta atau pesawat kesana kemari, kok nggak ada harga dan waktu yang cocok ya. Akhirnya kami mutusin untuk pergi ke tempat wisata yang nggak pake tiket kereta atau pesawat. Kami nyetir sendiri aja ke tempat wisata yang deket dengan tempat kami tinggal, Semarang. Pilihannya jatuh ke Jogja. Berhubung lokasinya deket dan cuma modal nyetir mobil, Misi pun ikutan. Asek,, setelah sekian lama akhirnya kami bertiga jalan bareng lagi.

Biar dapet banyak foto liburan. Tetep pake sandal jepit yaaaa

Berhubung ini trip santai, jadi waktunya pun dibikin se-fleksibel mungkin. Kami berangkat sekitar jam 10 pagi, dan baru sampe Jogja sekitar jam 2 siang. Dari Semarang kami ambil jalur yang lewat tol Semarang - Salatiga, kemudian lanjut ke arah Boyolali, terus belok ke Klaten, baru kemudian sampe di Jogja.

Candi Ijo dan Jeep Trip


Kami sengaja pilih lewat jalur Solo karena tujuan pertama kami adalah ke Candi Ijo yang letaknya di belakang Candi Prambanan. Candi Prambanan ini lebih dekat ke Klaten. Jadi daripada pake rute Semarang-Jogja yang lewat Ambarawa, trus harus keliling separuh Jogja, kami lebih milih rute Semarang-Solo tapi belok di Klaten. Pertimbangan bisa lewat jalan tol sampe Salatiga juga jadi poin plus. Yang jelas sih kami menghindari macet-macetan di jalanan Kota Jogjakarta. Haha.

Pas nyampe di Candi Ijo, cuaca masih panas banget. Aku pribadi sih pengen nonton sunset dari Candi Ijo yang kata orang-orang indah banget, jadi aku ngomporin adek-adek biar stay di Candi Ijo sampe sunset. Sambil nunggu kami pun ngeluarin bekal dari mobil dan makan dengan pemandangan Jogja. 


Selesai makan ternyata masih ada banyak waktu. Pas lihat sekeliling, aku lihat ada banyak jeep parkir. Ternyata ada tawaran untuk ikut jeep trip di sekitaran Candi Ijo. Mau pilih rute short, medium, atau long nih? Kami pilih rute medium: Batu Papal, Embung Pandang, Candi Barong, Spot Riyadi, Candi Banyu Nibo, Tebing Banyu Nibo, Tebing Breksi. Untuk jeep trip rute medium ini kami bayar sekitar Rp. 350,000. 

Candi Banyu Nibo

Berhubung ada bagian jalan yang sedang diperbaiki, kami pun cuma bisa main ke Spot Riyadi, Candi Barong, Candi Banyu Nibo, Tebing Banyu Nibo dan cuma lewat di Tebing Breksi. Kenapa? Kami ngejar waktu sunset di Candi Ijo. Sebenernya kalo menurut perkiraan, jeep trip rute medium di area Candi Ijo ini cuma menghabiskan waktu sekitar 2 jam. Ternyata pada kenyataannya kami menghabiskan lebih banyak waktu. 

Spot Riyadi, Candi Barong, Candi Banyu Nibo, Tebing Banyu Nibo


Spot pertama yang kami datengi adalah Spot Riyadi. Ini tempat cakep banget. Di sini udaranya seger banget, angin sepoi-sepoi, belum lagi di kejauhan kelihatan Candi Prambanan. Buat foto juga cakep banget. Mana spot fotonya ada banyak, buat yang suka pake properti-properti gitu.

Spot Riyadi

Saat di Candi Barong kami pilih masuk ke area candi, keliling seluruh area Candi yang sepi banget, baca sejarah candi, bahkan sempat diskusi soal sejarahnya tapi nggak ketemu kesimpulannya. Yang paling lama ya jelas di bagian foto-fotonya. Hahaha. Ya mumpung lagi di tempat wisata Indonesia -Jogja- yang sepi, harus dimanfaatin buat foto-foto dong.

Candi Barong

Pas di Candi Banyu Nibo dan di Tebing Banyu Nibo kami juga sibuk mblusuk sana mblusuk sini. Kalo orang-orang rebutan spot foto dengan tulisan Banyu Nibo, aku dan adek-adek malah jalan ke balik tebing yang masih mentah [beberapa bagian tebing di desain sedemikian rupa sehingga mirip taman kapur berwarna putih, cantik banget] dan foto-foto di sana sambil ngebayangin kalo hari hujan, tebing-tebing itu bakal berubah jadi semacam air terjun yang lebar.

Tebing Banyu Nibo

Kami melewati Tebing Breksi dan cukup hepi lihat dari kejauhan. Kami ngejar waktu buat sunset di Candi Ijo. Sore itu Candi Ijo lumayan rame. Aku baru inget ternyata aku datang saat hari Minggu, sore pula. Kalo kata orang sunset dari Candi Ijo ini syahdu, mereka bener. Candi Ijo adalah candi yang letaknya paling tinggi di area Candi Prambanan dan Candi Ratu Boko. Dari Candi Ijo aku bisa lihat landscape Kota Jogja. Aku juga bisa lihat bandara Adi Sucipto di kejauhan lengkap dengan landasan pacunya yang kerlap-kerlip dan pesawat yang lepas landas dan landing bergantian. 

Candi Ijo

Mi jowo yang melatih kesabaran saat sedang kelaparan


Malemnya kami balik ke Jogja. Gegara googling "mi jowo prawirotaman" kami harus nunggu makan malam sampe 1 jam lebih. Padahal ini warung mi jowonya Pak Geno letaknya di pasar tutup dan bentuknya warungan biasa. Tapi, yang pesen banyak banget dan pake nomor antrian. Kok ya aku mau ya? Hahaha,, intinya ini momen makan malam yang memorable karena diajak belajar lebih sabar lagi.

Mi jowo Pak Geno Prawirotaman

Sesungguhnya kami belum book hotel/hostel/airbnb/penginapan apa pun malam itu. Waktu itu udah sekitar jam setengah 10 malam. 3 cewek jalan-jalan di kota orang dan nggak punya tempat tujuan. Bleh. Badan udah capek banget dan bawaannya pengen nyentuh kasur, bukan pegang setir. Biasanya sih kalo mepet gini kami suka keliling dan cek hotel satu-satu atau istilahnya go show. Tapi  tapi tapi kalo mata udah prepet-prepet, badan udah penuh asam laktat, ditambah kami udah malas bergerak, kami pilih ngadem di mobil dan nyari hotel lewat app.

Nggak jadi tidur di jalanan


Sebenernya sempet deg-degan kalo kalo nggak kebagian kamar sih. Tapi, thanks to Pegipegi. Aku nyari hotel di Jogja jam setengah sepuluh malem untuk ditiduri malam  itu juga pake Pegipegi and it works. App juga gampang banget cara pakenya. Tinggal pilih menu hotel, masukin kota tujuan, pilih deh mau yang mana. Pilihan hotelnya banyak banget dan banyak promonya. Yang penting lagi, langsung ketahuan fasilitasnya apa aja. Berhubung kami bawa mobil, penting banget punya hotel yang akses ke jalan raya gampang dan punya parkiran luas.

Pesen hotel pake Pegipegi

Dengan beberapa kali klik pake app Pegipegi kami langsung bisa check in di Winotosastro Prawirotaman Jogja. Parkirannya luas, jadi parkir segala macem gampang banget. Kamarnya juga luas banget, kami bertiga masih bisa akrobat di dalam satu kamar. Kamar mandi di dalem dan bersih. Ada kolam renang yang gedhe banget, sayang pas nggak bawa baju renang. Hiks. Paginya masih dapaet sarapan minimalis berupa soto dan jajan pasar. Thank you Winotosastro Jogja.

Kamar luasnya Hotel Winoto Sastro Jogja

Hotel seharga Rp 200 ribuan dengan fasilitas kolam renang super besar

Soto dan jajan pasar untuk light breakfast

Parkiran super lega di Winoto Sastro Jogja

Setelah tidur nyenyak di kasur empuk, ruangan ber-AC, dan super lega -thanks to app Pegipegi once again yang membuat kami nggak terdampar di jalanan malam itu- kami lanjut nyetir ke area Parangtritis. Kuncrit kangen sama laut sedangkan aku penasaran dengan taman bunga matahari.

Parangtritis dan tragedi mobil keplater


Saat kami ke Parangtritis cuaca lagi jelek. Ombak di pantai selatan lagi tinggi banget, sampe banyak pantai rusak. Tapi yang namanya kangen ya gimana ya, ngintip dikit buat obat rindu boleh kan ya. Yang penting main aman kan. 

Pantai Cemoro Sewu

Pas lagi nyari-nyari pantai yang aman dan melipir ke bahu jalan, ternyata mobil kami nyangkut di pasir hitam di pinggir jalan raya Parangtritis. Panik banget sih. Secara kami cewek semua dan nggak tahu apa-apa soal mobil, tahunya pake doang. Mana jalanan Parangtritis kalo pagi di hari Senen sepi banget.

Trus tahu-tahu ada mas-mas pada datang satu per satu. Katanya mobil kami keplater -bannya terperosok masuk ke pasir- jadi nggak bakalan bisa gerak, kecuali kalo mobilnya diangkat. Mas-mas ini baek-baek banget. Mereka rela kotor-kotor megangin ban mobil, kecipratan pasir item, dan dorong-dorong mobil. Ini nih serunya wisata di Indonesia, kalo kenapa-napa ada aja orang yang nolongin. Nggak kebayang kalo nggak ada orang-orang baik yang rela menyediakan waktu dan tenaganya buat bantuin kami. Kalo ada mas-masnya yang baca ini dan kebetulan ada di sana, makasih yaaaa. I don't know my life would be without you mas.

Pantai dan kebun bunga matahari


Acara piknik selanjutnya berjalan mulus. Kami mampir ke Pantai Cemoro Sewu dan kangen-kangenan sebentar sama angin pantai. Kami juga sempat mampir ke salah satu kebun bunga matahari yang ada di Parangtritis dan foto-foto. Kebun bunga matahari di Parangtritis itu banyak banget, pilih aja yang bunga mataharinya paling banyak. Hahaha.

Kebun bunga matahari di Parangtritis

Hasil ngobrol sama ibunya yang jaga, taman bunga matahari ini yang punya sodaraan semua. Bunga matahari ini tadinya dipake buat melindungi tanaman cabe mereka dari angin pantai di Parangtritis yang super gedhe dan potensial menghancurkan kelangsungan pertumbuhan tanaman cabe. Eh la kok banyak yang mlipir ke pinggir jalan dan foto-foto bareng bunga matahari. Melihat potensi menjanjikan dari si bunga matahari, kebun cabe mereka berubah jadi taman bunga matahari.

Tips: pilih kebun bunga dengan bunga matahari yang mekar paling banyak 

Nggak berasa matahari di Jogja waktu itu udah mulai melipir ke arah barat, mau angslup alias tenggelam. Saatnya kami balik ke Semarang deh. Besok lagi jalan-jalan lagi ke Jogja yaaa.
Makasih udah mau mampir ke www.dinilint.com



-Dinilint-

48 komentar:

  1. Wahhh, aku belum pernah coba paket tur yang pake jeep lho di Jogja. Jadi ingin!

    BalasHapus
  2. masih banyak banget ya yang bisa diulik dari jogja ini. kece..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku bolak-balik Jogja juga sering ketemu hal baru.

      Hapus
  3. Duh seru banget deh. Apalagi sampai naik jeep gitu.
    Jadi berasa anak traveling banget hahahaha.
    Aku juga suka booking apa2 mendadak.
    Cuma ya gak perlu pusing sih karena udah bisa booking online.
    Jadi gak pake ribet 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengennya sih nyetir jeep-nya sendiri, tapi pasti diragukan sama bapaknya yang punya jeep. Wkwkwkwk.

      Iyaaa,, thank God for internet dan segala turunannya. Semua serba gampang.

      Hapus
  4. Wiih asik banget 200ribu dapet hotel dengan kolam renang. Sekarang emang jadi mudah yaa urusan jalan2 krn ada aplikasi booking online.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak,, nggak nyangka. Menang banyak lah nginep di situ, apalagi bisa pesen online.

      Hapus
  5. wah hotelnya yang di pinggir jalan parangtritis kan strategis dan murah ya,, ada kolam renangnya :D
    kutandai dulu buat besok2 balik ke Jogja bisa nyoba nginep disini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hotelnya masih di area Prawirotaman sih mas, deket banget sama pasar. Tapi kalo ke Parangtritis ya tinggal jalan lurus aja.

      Makasih ya udah baca ;)

      Hapus
  6. Jogja ini selalu bikin rindu, asik banget nih perjalanannya ya, dan penasaran sama pantai cemoro sewu sudah beberapa kali ke jodja tapi blom kesampaian kesana hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya udah ke Jogja lagi aja mas,,
      Biar rindunya terobati, sekalian main ke Pantai Cemoro Sewu :D

      Hapus
  7. Wah walau pernah ke Jogja tapi spot-spot di atas belum saya kunjungi. Thanks for sharing mba, jadi ada refrensi kalau ke Jogja lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah mampir mbak.
      Semoga berguna ya :D

      Hapus
  8. Waaah, terakhir ke Jogja seseruan Lava Tour ... kalau ke sana lagi tempat-tempat kece ini bakal dieksplor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah belum jadi nyobain lava tour. Besok ke Jogja lagi ah.

      Hapus
  9. Duh Jogja makin banyak aja wisata nya ...bikin mupeng ajah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orang Jogja kreatif banget. Semua hal bisa dieksplorasi utk jadi wisata. Seru.

      Hapus
  10. Waaa pengen ke kebun bunga mataharinyaa, lom pernah soalnya wekekek

    BalasHapus
  11. wow warna jeepnya ngejrenk bnget hhhha. Cakep banget neh tripnya mbak, enaknya lagi temen jadi rame.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, warna jeep-nya emang catchy banget.
      Serunya ngetrip bareng temen2 edan tu ya,, bisa teriak2 bareng. Haha

      Hapus
  12. Rock'n'roll banget kan yaaa cewek tiga ini nge-jeep dari Semarang ke Jogja, keliling-keilling, ikut Jeep trip jugaaaa. Apa yang paling saya suka dari pos ini? Kuning jeep-nya itu loooh itu kan warna favorit saya karena yellow is the colour of hope gituuuu hihihi.

    BalasHapus
  13. Bunga matahari ini berbunga setiap saat gak sih? Pengen banget ke sana karena saya suka banget bunga matahari. Tapi, khawatir pas ke sana lagi belum pada berbunga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg di Parangtritis kebunnya banyak banget mbak. Kata ibunya sih berbunganya gantian. Kemungkinan di semua musim selalu ada bunga matahari.

      Hapus
  14. Wah aku blom pernah nih nyanset di Candi Ijo...jadi penasaran..hehe..

    BalasHapus
  15. Waaahhhhh Seru bangeddddd.... Aku juga kangen Ke jogja lagiiii.... btw praktis banged yaaaa Pesan hotel via PegiPegi boleh laaah Nanti Aku coba hal yang sama hehehheeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih,, hayo balik ke Jogja. Pesen hotel lewat Pegipegi emang segampang pencet-pencet smartphone doang

      Hapus
  16. Beberapa ke jogja tp belum pernah ke candi ijo, asyik ya ada jeep tournya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deketan sama Tebing Breksi yang lebih nge-hits mbak,, tinggal naik dikit

      Hapus
  17. Aku juga tim sendal jepit kalau jalan2 hahahah, tapi kalau jalannya jauh sambil gendong anak, ganti sepatu yg nyaman deh, soalnya takut lecet :D Btw bener banget selalu ada orang2 yg menolong kalau kita kesulitan ketika jalan-jalan di Indonesia, meski awalnya parno, tetapi ternyata banyak banget orang2 baik yang rela nolongin kita saat kesulitan pas jalan2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbak,, kadang sandal jepit nyaman, tapi kalo buat trekking atau jalan lebih lama pake sepatu lebih enak.
      Iya nih,, travelling ngajarin untuk nggak gampang parno.

      Hapus
  18. Daku jadi mupeng ke Candi Ijo ini kapan yaaa

    BalasHapus
  19. Ih baca cerita dan liat-liat fotonya jadi pengen juga ngerasain jeep trip di Jogja
    Kayaknya seru banget ya. Ngerayu pak suami ah

    BalasHapus
  20. Baiklah, ini Candi Ijo harus aku masukan ke wish list buat bulan besok insya Allah rencana ke Solo meski sesaat. Harus sukses ngerayu adikku biar mau nemenin aku ke sana nih, biar ga cuma sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga berhasil mbak. Inget,, datengnya pas mau sunset ya mbak

      Hapus
  21. Parangtritiiiss, ya ampuuun pantai legendaris yang masih jadi favorit wisatawan. Insya Allah aku sudah hatam Jogja, tapi baca trip Candi Ijo kok batal hatam. Spot Riyadinya kereennnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak,, dari Spot Riyadi bisa lihat kompleks Candi Prambanan juga, udaranya juga enak banget, bikin betah dan lupa waktu deh.

      Hapus
  22. Jogja memang enggak Ada habisnya ya, Ada aja tempat yang dituju, lengkapnya dengan wiskul dan fasilitas penginapannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiap balik ke Jogja selalu ada yang baruuu

      Hapus
  23. Duuh..pasti seneng banget memikmati sunset di candi IJO yg terkenal dengan spotnya yg bagus karna di lokasi yg tinggi. Sayang waktu ke sana malah kedapatan hujan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak,, like a dreams come true. Aku emang udah lama penasaran dengan Candi Ijo soalnya.
      Balik lagi aja mbak kalo penasaran.

      Hapus
  24. Asik yaa! Saya yang menetap lama di Jogja rasanya kok selalu berat kaki mau melangkah ke obyek wisata mana :D
    Paling wisata kuliner yang gak habis-habis, plus staycation di segala macam penginapan yang murah sampai bikin nyesek :D
    Enjoy Jogja mbaa! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi,, emang suka gitu ya mbak. Kalo deket malah pikirnya ntar-ntar aja.

      Kenapa nyesek mbak? Pengen nyobain semua yaaa?

      Thank you mbak Putri :)

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)