Jumat, 14 Desember 2018

Candu Travelling dan Kenangan Masa Kecil | Day 25

Kenapa aku bisa kecanduan travelling?

Ada yang bilang kalo kenangan masa kecil itu sangat berpengaruh dengan karakteristik kita saat kita dewasa. Ah apa iya?


Yang jelas saat beranjak dewasa aku kecanduan travelling. Apa ada hubungannya dengan masa kecil aku?


Nggak. Waktu kecil aku nggak banyak travelling kok. Aku lahir di keluarga yang biasa aja. Keluargaku nggak punya budget lebih untuk liburan. Acara piknik kami cuma sejauh makan malam di luar. Itu pun nggak makan di resto, tapi makan di warung kaki lima.

Meski begitu aku juga pernah jalan-jalan bareng keluarga. Waktu kecil jalan-jalanku adalah pergi makan di luar rumah sepulang gereja di hari Minggu. Rasanya spesial karena kami bisa makan di bawah pohon rindang, atau pergi ke supermarket sambil beli agar-agar aneka bentuk yang wadahnya jadi koleksi masa kecilku.

Jalan-jalan panjangku adalah dari Lampung ke Semarang. Yap, aku lahir di Lampung. Saat balita aku pernah diajak pergi ke Semarang untuk main ke rumah mbah. Aku akhirnya pindah ke Semarang waktu TK. Pas masih kecil juga pernah menempuh jarak Semarang - Jakarta dan tinggal lumayan lama di Jakarta entah ngapain. 

Saat tinggal di Semarang cerita travellingku bertambah. Semarang - Solo - Salatiga - Bandung - Jakarta - Surabaya - Bali - Lombok pernah aku datangi. Eh, lumayan juga ya. Yang paling berkesan tentu saja perjalanan darat dari Bali ke Lombok dan sempat main ke Bromo juga. Selama seminggu kami sekeluarga nyobain mobil baru. Seru banget.

Selain punya pengalaman travelling sendiri, aku juga sering dengar cerita perjalanan dari orang-orang terdekat seperti pengalaman ke luar negeri pertamanya bude ke Amerika, pengalaman bapak tinggal setahun di Jepang, pengalaman pakde tinggal di Amerika, atau pengalaman om yang sekolah di Canada, juga pengalaman ibu yang ikut kursus di Filipina. 

Saat kecil aku nggak pernah naik pesawat. Kayaknya dulu itu naik pesawat adalah kemewahan. Ibu sampe kasih oleh-oleh replika pesawat supaya anak-anaknya bisa mengimajinasikan naik pesawat. Eh, pas udah gedhe kesampaian. Makasih ibu.

Aku juga suka banget baca buku. Dari buku-buku cerita di masa kecil, aku jadi pengen banget dateng ke tempat-tempat yang ada di cerita buku. Buku-bukuku bervariasi, dari buku cerita binatang, buku seri Tini, sampe buku cerita rakyat Indonesia maupun buku Mitologi Yunani aku baca semua. Aku bayangin tempat-tempat di buku itu dan berharap suatu hari bisa ke sana.

Aku juga seneng banget sama Donald Bebek dan cerita-cerita Disney. Waktu kecil janjian sama adek-adek supaya bisa ke Disneyland. Kami bahkan sempet nabung sehari seratus rupiah supaya pas gedhe punya uang cukup untuk ke Disneyland. Eh pas gedhe beneran bisa bertiga nyampe Disneyland Tokyo. Rasanya ajaib banget.

Mungkin ini yang dinamakan pengaruh masa kecil dan efeknya ke candu travellingku ketika udah gedhe ya. Ah masa kecil emang menyenangkan, pas udah gedhe juga tetep menyenangkan. Impian masa kecil sedikit demi sedikit terwujud. Terima kasih Tuhan.

Makasih udah baca :)
- Dinilint -

Blogpost ini diikutsertakan dalam Blogger Perempuan Network 30 Days Blog Challenge 2018
Day 1 | Day 2 | Day 3 | Day 4 | Day 5 | Day 6 | Day 7 | Day 8 | Day 9 | Day 10 | Day 11 | Day 12 | Day 13 | Day 14 |
 Day 15 | Day 16 | Day 17 | Day 18 | Day 19 | Day 20 | Day 21 | Day 22 | Day 23 | Day 24 | Day 25 | Day 26 | Day 27 | 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you for reading and leaving comment :)