Minggu, 09 Desember 2018

Rangkuman Cerita Liburan Dinilint di Tahun 2018 | Day 20

Awal mula bikin blog, emang niatnya sebagai travel diary aku pribadi yang berisi catatan-catatan perjalananku. Kalo udah ditulis, trus dilihat gitu, aku jadi diingetin lagi untuk bersyukur. Aku bersyukur aku masih diberi hidup, diberi tubuh yang sehat dan mampu, diberi rejeki, jadi masih bisa melaksanakan hobi jalan-jalan.

Jadi hari ini aku mau menjawab #BPN30dayblogchallenge2018 dengan menulis rangkuman cerita liburan Dinilint di tahun 2018 ini.

Januari - Bali


Awal tahun 2018 diawali dengan travelling ke Bali. Beda dengan jalan-jalanku ke Bali seperti biasa,
kali ini aku nggak ke pantai sama sekali. Aku meng-eksplorasi Ubud. Ubud ini emang selalu bikin kangen. Aku pengen lho bisa balik ke Ubud tiap tahun. Coba ya, nanti di tahun 2019 bisa balik ke Ubud lagi atau nggak.

Di Ubud sendiri aku tinggal di rumah penduduk, makan makanan lokal, main ke air terjun yang bagus banget, main ke desa paling bersih sedunia, jogging pagi-pagi dan ketemu artis nasional lagi foto-foto, dan gagal naik Gunung Batur. Hahaha.

Februari - Jakarta

Bulan Februari kemarin aku pergi ke Jakarta. Bukan buat jalan-jalan. Ceritanya aku lagi merintis usaha clothing line ready to wear berbahan kain-kain Indonesia macam batik dan tenun. Wastra nusantara ini emang salah satu ketertarikanku selain travelling. Nah, aku mencoba peruntungan dengan ikut pameran di Jakarta. Masih gagal sih, dan belum nyoba lagi. Nanti tahun 2019 bikin strategi yang lebih mateng lagi ah.

Maret - Salatiga

Aku nggak nyangka bisa jalan-jalan bareng temen-temen blogger dengan sponsor. Hotel d'Emmerick Salatiga yang dulunya bernama Salib Putih rebranding dan mengenalkan brand barunya ke blogger. Thank God aku bisa ikutan. Meskipun di hotel, tapi kami tidurnya di tenda, karena emang hotel punya fasilitas nenda, tapi tinggal bawa diri aja.

Pas nge-camp santai ini aku juga bisa ikutan seru-seruan naik Gunung Telomoyo, tapi naik jeep. Enak banget. Ngejar sunrise modal bangun pagi aja sih ini. Di atas juga udah dibikinin mi godog yang enak banget. Mi mana yang nggak enak kalo dimakan di dinginnya pagi dengan ditemani pemandangan matahari terbit coba.

Semoga di tahun 2019 ada banyak acara-acara seru macam begini dan aku bisa ikutan. Makasih Tuhan.

April - Jepara, Jogja

Bulan ini aku piknik dua kali. Senangnyaaa. Yang pertama jalan-jalan ke Jepara bareng temen-temen. Kami cuma nginep di kamar yang menghadap ke pantai dan paginya cuma males-malesan di pinggir pantai. Kegiatan super simple yang bikin refresh otak dan nge-charge energi. Pas perjalanan pulang sempat ngintip proses pembuatan tenun troso juga.

Aku juga sempat jalan-jalan ke Jogja. Aku nyobain makan di resto vegan yang bahannya ditanam sendiri dari kebun mereka secara organik. Nginep di airy room yang ternyata punya interior lucu yang bisa buat foto-foto sesuka hati. Aku juga makan di resto Jejamuran yang super terkenal dan makanannya super enak. Thank God.

Mei - Bali

Bulan ini unpredictable banget. Aku menang lomba instagram dari Dove dan dapet kesempatan ikut Dove Hair Camp 2018 di Bali. Nginep di Padma Hotel yang punya kamar bagus, ngerasain makan makanan super enak sampe super kenyang, sampe ikutan berbagai challenge dari Dove sepanjang camp. How lucky I am.

Juni - TN Komodo, Wae Rebo



Bulan Juni ini aku pergi ke TN Komodo di Flores. Salah satu bucket list kesampaian. Akhirnya bisa ngerasain living on board di kapal selama 4 hari 3 malam. Sampe sekarang aku masih inget banget pemandangan cantiknya lautan Flores sepanjang LOB.

Aku juga sempat main ke desa Wae Rebo. Perjalanan ke sana nggak gampang dan malah bikin perjalananku super berkesan. Untuk pertama kalinya aku nyetir motor sendiri sekitar 6 jam, masih lanjut jalan kaki masuk hutan, naik gunung demi merasakan sensasi nginep di salah satu desa terindah di muka bumi.

Juli - Jogja (lagi)


Foto-foto di Banyu Nibo

Bulan Juli aku balik lagi ke Joga. Kali ini jalan-jalan bareng adek-adek. Mulai dari naik jeep keliling area Candi Ijo dan sekitarnya, main ke makan Imogiri dan nyoba pakaian abdi dalem, sampe nyari kebun bunga matahari paling cantik biar bisa dapet foto bagus.

Agustus - Cikarang



Aku pergi ke Cikarang dalam rangka nikahan sepupu. Dibilang jalan-jalan ya nggak juga, tapi juga aku anggap jalan-jalan sih. Selama di Cikarang ya cuma makan-makan dan salam-salaman sama keluarga besar. Hehe.

September - Myanmar


Berpose bareng long neck lady di Inle Lake

Bulan September aku ke Myanmar. Akhirnya ada cap baru di paspor. Yeay. Cerita tentang Myanmar ini lumayan banyak. Ya iyalah perginya aja sekitar 8 hari. Meskipun pergi lama, tapi nginep di kasurnya cuma sekitar 4 hari doang. Ahahaha. Cerita tentang Myanmar udah aku catet juga ya di www.dinilint.com

Oktober - Semarang


Biennale Jateng di Kota Lama Semarang

Bulan Oktober ini aku jalan-jalan di Semarang aja. Pas banget di Semarang ada pameran seni bertajuk Biennale Jateng 2018. Venue-nya di Kota Lama Semarang. Nggak cuma di satu gedung lho, tapi di beberapa lokasi. Sekalian jalan-jalan keliling Kota Lama.

November - Jakarta, Bandung, Bintan


ini anjing beneran lho, bukan boneka

Bulan November ini aku seru-seruan di Jakarta, main ke Moja Museum yang kayaknya baru buka sebagian. Udah nulis artikelnya di Hipwee tapi belum nulis untuk www.dinilit.com. Dari Jakarta naik kereta api ke Bandung, trus langsung lanjut ke Lembang. Di Lembang mainnya ke Farm House yang sekarang punya semacam kampung hobit bernama The Secret. Artikelnya menysul ya. Satu lagi, main ke Rumah Gukguk juga. Yang ini artikelnya udah tayang di Hipwee.

Aku lanjut lagi main ke Bintan. Nggak sempat eksplore tempat wisata di Bintan soalnya manfaatin fasilitas resort bintang lima di Bintan. Iya nih, bulan kemaren ketiban durian runtuh, bisa nginep di resor bintang lima. Artikelnya menyusul juga. Hehe.

Desember - Pacitan (masih rencana)


Bulan ini belum liburan. Rencananya sih mau ke Pacitan akhir tahun nanti. Pengennya eksplorasi pantai-pantai seru di Pacitan. Kalo udah ke sana aku pasti update di instagram dan nulis artikel di blog ini.

Aku nulisin cerita-cerita travelling begini bukan buat pamer lho. Aku orangnya pelupa, jadi punya catatan seperti ini berguna banget. Aku juga selalu diingetn bahwa aku sudah mendapat rejeki yang berlimpah-limpah. Ya, buat sebagian orang, bisa liburan itu suatu kemewahan, apalagi liburannya jalan-jalan, bisa ke luar kota, apalagi ke luar negeri. Makanya aku selalu diingetin dengan melihat kilas balik apa yang udah aku lakukan selama ini, dan blog ini jadi media aku. Sukur-sukur kalo ada yang baca.

Buat kamu yang udah baca, makasih banget. Kapan-kapan kita main bareng ya.

- Dinilint -

Blogpost ini diikutsertakan dalam Blogger Perempuan Network 30 Days Blog Challenge 2018
Day 1 | Day 2 | Day 3 | Day 4 | Day 5 | Day 6 | Day 7 | Day 8 | Day 9 | Day 10 | Day 11 | Day 12 | Day 13 | Day 14 |
 Day 15 | Day 16 | Day 17 | Day 18 | Day 19 | Day 20 | Day 21 | Day 22 | Day 23 | Day 24 | Day 25 | Day 26 | Day 27 | 

5 komentar:

  1. Wagelaseh, semoga 2019 makin mantap jadi Travel Blogger mbaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum merasa jadi travel bloger aku mbak. Masih abal-abal. Heheheh.
      Doanya tetep aku aminin. Amin.

      Hapus
  2. Wah bisa nginap di tenda di hotel. Saya baru tahu ada hotel dengan fasilitas begini :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Udah disiapin tendanya, kita tinggal bawa diri. Makanannya ya sekelas hotel.

      Hapus
  3. Hwah banyak sekali perjalanannya dalam tahun 2018 ini. Termasuk ke NTT dan ke luar negeri hehehe. Terus melangkah, terus traveling, dan bercerita pada dunia :) salut!

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)