Sabtu, 01 Desember 2018

Sehat dong, Biar Bisa Travelling Terus | Day 12

Buat aku kesehatan adalah investasi, sama kaya travelling. Menjaga kesehatan seperti menjaga warisan yang tidak bernilai harganya. Saat sehat, kita pasti produktif dan mampu berkarya, termasuk travelling. Ketika sakit, kita membutuhkan banyak energi untuk kembali sehat. 

Foto saat naik Rinjani

Makanya, aku selalu memperhatikan tubuh, jiwa, dan kesehatanku. Aku mau berbagi tentang tips menjaga kesehatan ala Dinilint. Dari mulai mengatur pola makan, rajin olah raga, sampe berpikir positif dan tambahan lagi menghindari asap rokok dan rajin cuci tangan. Ini nih ceritanya:




1. Diet menu seimbang


Aku pikir dulu diet itu semacam larangan untuk makan suatu jenis makanan lho. Nyatanya aku salah dan banyak orang yang masih salah kaprah tentang arti kata diet itu sendiri. Diet artinya adalah pengaturan pola makan. Ilmu ini aku dapatkan ketika aku kuliah ilmu kesehatan.

Untuk aku yang masih muda dan sehat, aku memilih untuk diet menu seimbang, yaitu mengatur porsi makanku terdiri dari 70% serat setiap harinya. Sebenernya menu seimbang ini lumayan menantang sih. Pasalnya aku masih suka banget makan gorengan bertepung yang super krispi dan kriuk-kriuk. Nggak papa sih, asal ditambahin dengan serat.

Pola makan dengan 70% serat

Asupan serat tentu saja datang dari sayur-sayuran, buah-buahan, dan kacang-kacangan. Kalo di rumah sih enak, karena kebutuhan sayur dan buah selalu tersedia tiap hari. Yang tricky sih kalo lagi travelling. Agak susah cari menu sayur dan buah pas jalan, terutama kalo lagi travelling di Indonesia dan Singapura. 

Eh, ini aku ngomonginnya travelling on budget ya. Tahu dong harga makanan paling murah adalah dengan menu nasi ayam atau ayam penyet. Biasanya juga lalapannya cuma seiprit. Duh.

Tapi tetep, demi tetap sehat dan investasi kesehatan hingga masa tua, aku harus tetep konsisten diet menu seimbang dengan 70% serta sehari. Tubuhku juga suka kasih alarm lho kalo kekurangan serat. Perut rasanya sebah, nggak nyaman, dan yang jelas susah bab.

2. Olah raga rutin


Olah raga jadi salah satu cara merawat tubuh. Nggak cuma sesekali olahnraga atau olahnraga buat gaya-gayaan doang lho ya. Olah raga yang beneran olah raga.

Kalo aku pilih berenang dan yoga. Aku suka berenang karena ada main-mainnya sama air. Cuma suka males kalo pas musim hujan gini, dingin. Kalo yoga aku suka karena praktis. Aku biasanya yoga sendiri di kamar pagi-pagi. Nah kalo udah kelewat paginya suka males dan skip olah raga.

Nggak bener sih ini. Kalo aku mulai nggak rutin olah raga, langsung nampak deh, paha membesar dan perut jadi buncit. Rasanya nggak nyaman banget.

3. Berpikir positif


Selain tubuh, pikiran dan jiwa juga harus dijaga kesehatannya. Berpikir positif selalu jadi hal wajib buat aku. Dengan berpikir positif, jiwa kita jadi tenang dan cenderung happy. Hati yang gembira adalah obat mujarab untuk segal sakit penyakit, termasuk menangkal sakit.

Cara untuk tetep berpikir positif adalah dengan berpikir lebih luas dan terbuka. Misal nih, kita merasa hidup kita nelangsa banget. Waktu habis buat kerja, duit nggak seberapa. Tapi hey, coba buka mata lebih lebar. Di sekitar kita ada banyak orang yang bahkan kerja seharian cuma untuk makan hari itu doang. Di sekitar kita ada anak yang sejak lahir sudah mengalami kelainan genetik sehingga untuk hidup mandiri aja dia nggak bisa. Masih ngeluh dan mikir jelek?

Salah satu hal untuk me-manage supaya pikiran tetep positif dan berwawasan luas adalah dengan travelling. Kegiatan travelling membuka wawasan, menambah pengalaman, dan memaksa aku untuk selalu berpikiran positif. Bertemu dan berinteraksi dengan orang-orang baru juga bikin hati lebih bahagia lho. Positive vibes create positive energy. Kesehatan adalah energi yang positif.

Cek kesehatan rutin bisa jadi pilihan. Kalo aku pilih dengerin suara tubuh

4. Menghindari rokok


Aku beruntung aku dibesarkan di keluarga yang bebas asap rokok. Orang-orang di sekelilingku nggak ada yang merokok. Sayangnya beberapa teman ngumpul masih banyak yang merokok. Dulu sih mereka 'bodo amat' merokok di depanku. Sekarang udah lebih menghargai hak orang untuk menghirup udara bersih.

Asap rokok ini emang ganggu banget. Resikonya mulai dari batuk, sakit kepala, sakit paru, sakit jantung, kanker, impotensi, keguguran, bahkan sampe kematian. Aku yang perokok pasif aja keganggu banget, apalagi kalo nyedot asapnya sendiri. Duh.

5. Rajin cuci tangan


Kegiatan cuci tangan ini sepertinya kegiatan sepele. Tapi cuci tangan ini sangat berpengaruh lho dalam menjaga kesehatan. Bayangin dong ada berapa banyak kuman yang ada di tangan kita, bisa dapat dari salaman dengan orang, uang, juga handphone.

Nah, kuman-kuman ini bakal ikut masuk ke tubuh kita lewat makanan kalo kita nggak cuci tangan. Iya, si kuman ini bakalan mati dengan gampang kalo kita cuci tangan kok. Cuci tangannya pake sabun ya.

Dengan gaya hidup seperti ini, kurang lebih 10 tahun belakangan aku nggak pernah minum obat dokter lho. Sakit paling parah ya flu dan demam sedikit. Kalo udah mulai tepar biasanya aku lebih banyak istirahat, makan lebih banyak buah, dan minum obat herbal.

Badan sehat membuat aku selalu produktif. Aku bisa kerja, dapet duit, dan travelling lagi deh. Untuk travelling juga butuh badan yang sehat lho. Siapa juga yang mau travelling pas sakit, ya kan.

Kalo kamu punya kebiasaan sehat apa?

- Dinilint -

Blogpost ini diikutsertakan dalam Blogger Perempuan Network 30 Days Blog Challenge 2018
Day 1 | Day 2 | Day 3 | Day 4 | Day 5 | Day 6 | Day 7 | Day 8 | Day 9 | Day 10 | Day 11

8 komentar:

  1. kalau saya berolahraga mba tiap hari 30 menit. Saya tiap pagi jalan santai hehehe. Sudah lumayan rutin laH. Salam kenal mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren mbak, bisa rutin.
      Aku sendiri masih suka bolong2. Hehe

      Hapus
  2. kalau aku, traveling buatku happy. Badan jadi terasa lebih sehat!
    Trus apa ya, expect less sepertinya membuat hidup lebih sehat dan bahagia.

    BalasHapus
  3. Nomer 1 dan 2 yang jarang dilakukan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak semangat! Investasi di kesehatan penting lho.

      Hapus
  4. Balasan
    1. Iyaaa,, padahal tangan kita isinya kuman semua. Belum jadi kebiasaan sih, kalo udah biasa rasanya ada yg kurang kalo belum dilakukan.

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)