Minggu, 09 Desember 2018

Tips Travelling ke Yangon, Myanmar

Kami masih punya sehari lagi di Yangon, tapi uang udah menipis. Jadi hari ini kami puas-puasin untuk tidur-tiduran dan santai-santai di hostel. Tapi setengah hari diem di hostel kok ya bosen ya. Jadinya kami jalan-jalan lagi deh ke pusat Kota Yangon. Aku udah kangen makan comfort food macam KFC dan pengen lihat kota. Travelling di Kota Yangon (lagi) sambil bagi-bagi tips travelling ke Yangon, Myanmar.


Foto dari Sule Pagoda
Setelah bebas dari drama bus malam dari Inle Lake, akhirnya pagi itu kami sampai di
Terminal Yangon. Kami udah book hostel yang letaknya deket sama bandara. Ya kan besok pagi kami bakal naik pesawat jam 8 pagi, jadi dari pada mesti bangun pagi demi ngejar waktu ke bandara, mendingan nginep di deket-deket bandara aja.

Nginep di hostel dekat Bandara Yangon

Nginep di Roly's. Book lewat booking(dot)com

Ternyata hostel kami ini bener-bener deket sama bandara. Ke bandara cuma jalan kaki aja sekitar 5 menit. Asek. Kalo dari terminal sendiri jaraknya sekitar 15-20 menit naik taksi.

Meskipun kami datang di hostel pagi banget, tapi kami bisa early check in. Yeay, bisa mandi. Kami juga ditawarin untuk ambil sarapan hari itu atau besok aja. Berhubung saat itu kami lapar dan besok kemungkinan bakal ninggalin hostel super pagi, kami pilih sarapan di hari kedatangan kami. Ini nih enaknya di hostel, lebih fleksibel.

Santai-santai di Yangon


Hari itu cuaca di Yangon lagi mendung. Cocok kan buat santai.

Kelar makan dan mandi, kami lanjut tidur-tiduran sampe tidur beneran. Lumayan nge-charge energi banget. Tapi acara tdur-tiduran cuma berlangsung beberapa jam. Travelmate sih masih tidur, tapi aku udah kebangun aja gegara perut laper.

Sebenernya Yangon punya National Museum yang menurut netizen keren. Harga masuknya cuma 5,000 kyat atau kalo dirupiahin jadi 50,000 rupiah. Sebenernya aku pengen banget ke museum, tapi sayang duit kyat tinggal 10,000. Kalo ke museum, apa kabar nasib perutku seharian ini. Duitnya aku prioritasin untuk makan. Hiks.

Jalan-jalan ke pusat kota Yangon naik bus bandara jurusan Sule Pagoda


Bus bandara Yangn. Bagus banget dan murah meriah.

Setelah travelmate bangun, kami pergi ke kota. Karena hostel kami letaknya deket banget sama bandara, kami pun pake bus bandara untuk ke kota, tepatnya ke Sule Pagoda. Iya, pusat kotanya Yangon tu di Sule Pagoda. Di depan Sule Pagoda juga ada semacam halte. Jadi bisa lanjut ke mana pun asal ada trayek bus-nya.

Kalo aku sih turun di mal mana aja yang jualan KFC. Hahaha. I miss that comfort food. Selama semingguan keliling Myanmar dari Yangon, ke Mandalay, ke Bagan, ke Inle Lake dan lanjut Yangon lagi aku kangen makan makanan gurih. Makanan di Myanmar kan cenderung asem gitu. Eh tapi sempet makan enak pas di Bagan, masakan Cina gitu.

Pilih makan comfort food


KFC di tiap negara rasanya beda-beda lho. Tergantung selera lokal.

Kami tetep aja turun di sekitaran Sule Pagoda dan thank God nemu KFC. Sayangnya rasa KFC-nya itu kurang nendang kalo disbanding dengan KFC-nya Indonesia. Tapi kalo dibandingin sama KFC Malaysia, Thailand juga kurang nendang nih KFC. Emang sih rasa KFC itu ngikutin selera local. Duh, kangen belum terobati nih. Tapi lumayan lah ya.

Hari itu kami lanjut jalan-jalan random di pusat Kota Yangon. Mulai masuk ke mal gedhe. Keliling supermarket yang barang jualannya nggak jauh beda dengan di Indonesia. Sampe bosen ke mal dan jalan-jalan di sekitaran Sule Pagoda dan lihat gedung-gedung peninggalan masa lalu bergaya Eropa.

Nongkrong sore-sore di Mahabandula Park


Nongkrng sore di Mahabandula Park

Aku sempat nongkrong sebentar di Mahabandula Park. Lokasinya di sebelah Sule Pagoda, di belakang halte bus dengan trayek Sule Pagoda. Tamannya lumayan luas dan ada bangunan putih tinggi mirip pedang besar kalo di mataku. Sayangnya baru nongkrong sebentar aku udah diusir semacam satpol PP-nya Yangon. Ternyata Mahabandula Park ditutup jam 6 sore. Iya, ini taman tapi ada gerbangnya.

Kalo malam di deket Mahabandula Park ada semacam pasar malam. Banyak orang jualan makanan di situ. Aku sendiri nggak minat beli makan di situ, padahal juga lumayan rame. Antara nggak selera sama taste makanan Myanmar yang cenderung asem dan cuka semua, sama sedikit jijik karena kesannya jorok. Tapi yang makan di situ banyak juga lho. Kalo kamu suka tantangan, mungkin kamu bakal makan di sana dengan riang gembira.

Makan di East Meet West, di gang kecil deket Sule Pagoda


Resto nyempil yang makanannya enak banget

Kami lanjut jalan-jalan random lagi dan nemu satu restoran kecil bergaya barat di salah satu gang. Nama restorannya East Meet West. Temenku seneng banget karena di resto kecil itu nggak ada menu babi. Kalo aku seneng karena menunya menu western dan berbahasa Inggris. Tapi pas pesen makanan, mas-nya nggak bias ngomong Bahasa Inggris.

Makanan di East Meet West ini ternyata enak. Taste-nya gurih. Kalo pesen makan di sini otomatis dapet compliment teh anget. Tempatnya juga bersih dan bernuansa café. Yang punya ternyata emang traveller. Temennya malah suka banget sama Indonesia dan koleksi kain-kain Indonesia. Ntar kalo ke Yangon makan di East Meet West lagi ah. Harganya juga terjangkau. Aku udah nulis tentang itinerary dan budget selama travelling di Yangon di artikel ini ya.

Kesimpulannya...


Sunset di belakang asik buat sepedaan.

Malamnya kami balik lagi ke hostel naik bus bandara. Pas aku jalan-jalan ke Myanmar bulan September 2018 kemaren, bus bnadara Yangon emang baru banget. Aku nanya ke orang resto aja, mereka nggak paham. Pas aku balik ke hostel sekitar jam 10 malam itu bus-nya masih beroperasi. Naiknya dari halte yang di depan Sule Pagoda.

  • Kalo kamu pengen ngirit travelling di Yangon, mendingan kamu nginep di deket bandara aja. Nginep deket bandara udah ngirit uang taksi dari bandara ke penginapan. Tinggal jalan kaki dari bandara ada hostel bersih yang murah meriah. Cek aja di booking.com. 
  • Nah, kalo mau jalan-jalan, naik bus bandara. Cuma sekitar 5 ribu rupiah kamu udah bisa keliling kota Yangon naik bus itu. 
  • Bandara dan terminal bus juga cenderung deket, jadi kalo pake taksi ke terminal bus bayarnya lebih murah. Nggak disaranin pake bus ke terminal, apalagi kalo mau ngejar bus malam yang ke luar kota. Terminalnya gedhe banget. Kalo naik taksi tinggal diturunin aja di depan kantor busnya. Praktis dan anti nyasar. Huehuehue.
  • Kalo mau ngerasain sensasi Indonesia di tahun 70-an baiknya kamu travelling ke Myanmar SEKARANG!! Pembangunan di Myanmar, khususnya di Yangon terbilang cepet. Aku lihat uah banyak gedung-gedung modern di Yangon, sebelahan sama gedung tua yang cat-nya udah lusuh.

Besoknya kami beneran jalan kaki dari hostel ke bandara. Jalannya mungkin nggak 5 menit, karena 5 menit itu ukuran jalan bule. Kami sih jalan sekitar 8 menit lah. Kalo mau nunggu bus sebenernya juga bisa. Tapi nanggung banget sih, soalnya bandaranya udah kelihatan di ujung. Huehuehue.

Travellling 8 hari di Myanmar dengan rute Yangon - Mandalay - Bagan - Inle Lake - Yangon seru! Waktu 8 hari sih udah pas kalo menurut aku. Mau balik lagi? Mau, terutama ke Bagan. Pengennya sih kalo pas musim balon udara. Nyari travelmate ah.

- Dinilint -

Itinerary & budget Myanmar | Yangon | Mandalay | Bagan | Inle Lake

11 komentar:

  1. Myanmar asyik juga ya, kalau makanan joroknya sama kaya hongkong cina atau india gak ya lin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kalo sama Hongkong, mendingan Hongkong deh mbak. Nah, kalo sama India entahlah. Temen2 yg pada balik dari sana pas makan makanan lokal suka mencret. Selama di Myanmar aku nggak pernah mencret.

      Hapus
  2. Wah..kayaknya asyik tuh ya..jadi pengen juga nyobain.. etapi nyari makanan halal buat muslim susah ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di Yangon, kota besarnya Myanmar ada makanan muslim yang ada tulisan halalnya. Tapi harganya cenderung lebih mahal

      Hapus
  3. Wahh asyiknya bisa keliling Yangoon..jadi inget dulu pernah kedatangan tamu dari Myanmar tahun 2013/2014

    BalasHapus
  4. Hehehe emang selera kuliner nusantara itu yg terbaik ya

    BalasHapus
  5. Mantaaap nih, selama 8 hari jalan2 keliling Myanmar. Hostel gitu rate nya sama di tanah air mahalan mana, Lin?

    BalasHapus
  6. Hihi geli baca Myanmar tuh suasananya Indonesia tahun 70-an...

    BalasHapus
  7. Ku pikir semua KFC rasanya sama, ternyata sesuai selera lokal, thanks infonya mbak hihi

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)