Kamis, 07 Februari 2019

Piknik ke Salatiga: Hunting Kuliner Salatiga & Main ke Sawah

Salatiga ini kota yang asik banget untuk weekend escape. Nginep semalam di Salatiga yang letaknya di kaki gunung untuk orang yang biasa kepanasan di Semarang, semacam main ke villa. Akses Salatiga dari Semarang yang gampang banget dijangkau karena jalan tol Semarang-Salatiga udah beroperasi bikin segala sesuatunya jadi mudah. FYI, waktu tempuh Semarang-Salatiga cuma 1 jam aja!


Agenda kami piknik di Salatiga kali ini kayaknya bakal nyari makan, makan, dan makan lagi. Aku juga penasaran dengan cafe yang jadi perbincangan di instagram: Langit Senja. Emang beneran senja nya bagus gitu di sana?



Cilor & Maklor


Pas berangkat dari Semarang, kami udah mampir dulu buat jajan Cilor & Maklor di area Tembalang. Cilor itu kepanjangan cilok-telor, kalo Maklor kepanjangan dari makaroni-telor. Sayangnya, kami nggak bawa wadah sendiri, jadi masih pake plastik. Cilor & Maklor ini emang dijual sama bapak-bapak di gerobak. Cilok dan makaroni direbus dulu, terus digoreng dengan sedikit minyak bareng sama telornya, terus dibumbuin sesuai sama selera kita: mau rasa keju, balado, jagung manis. Enak!

Rest Area Paling Indah 


Perjalanan selanjutnya langsung cus masuk tol. Kami sempet berhenti dulu di rest area Ungaran yang kata orang-orang disebut sebagai salah satu rest area paling indah di Indonesia. Mungkin karena letaknya di dataran tinggi dengan pemandangan gunung di kanan kiri, jadi emang, ya indah. 
\
Di rest area Ungaran ada banyak resto, tukang jualan jajan, dan convenience store buat ngisi e-toll. Biasanya sih kami jajan tahu sumedang atau choco tea-nya Tong Tji. Tapi kali ini nggak. Kami mau jajan di Salatiga aja. Biar muat perutnya.

Salatiga, Hujan, dan Teh Tubruk


Sampe Salatiga malah disambut hujan. Jadinya kami mager deh di rumah. Kebetulan kami nginep di Desa Tingkir, tinggalnya di rumah joglo yang adem dan bikin mager. Eh kok dapet rejeki dibikinin teh tubruk anget. Siapa yang nolak minuman enak hujan-hujan begini.

Teak Tree


Spot piknik pertama kami di Salatiga adalah Teak Tree. Teak Tree ini sebenernya lokasinya udah di Salatiga coret, di perbatasan Salatiga - Ampel. Tahu Teak Tree gara-gara pas pulang dari Jogja, ngelihat ada bangunan instagramable di deket-deket Terminal Tingkir. Penasaran jadinya.




Bangunan Teak Tree ini gedhe banget, jadi gampang dikenali dari jalan raya. Kalo dari arah Salatiga lokasinya ada di sebelah kiri jalan. Parkirannya luas banget dan lega. Ruang dalamnya juga lega banget, gedhe banget malah. Bangunan Teak Tree nggak perlu AC. Selain udara Salatiga adem, bangunan Teak Tree juga tinggi banget, jadi adem.




Menu rekomendasi yang ada di Teak Tree adalah Avocado Coffee Crunch. Kata si mbak menu ini nggak selalu ada. Avocado Coffee Crunch adalah apokat seger yang di jus, ditaruh es krim di atasnya, ditambah bulat-bulat coklat yang crunchy, kemudian disiram espresso. Menu ini emang beneran enak banget, apokatnya seger, es krimnya enak dan nggak ada di pasaran, espresso-nya juga pas nyampur sama apokat dan es krim. Ada crunch dari bulet-bulet coklatnya yang pas.


Harga makanan di Teak Tree sebenernya mirip sama harga makanan dengan resto sejenis di Semarang. Tapi kalo untuk ukuran harga di Salatiga, jatuhnya jadi mahal banget. Kami kemaren pesen dua avocado coffee crunch, satu porsi risol goreng yang enak juga, dan satu jus green apa gitu habisnya sekitar Rp. 150 ribuan. Yang jelas kalo tempat begini nggak cuma beli makanan sih, tapi bayar harga untuk tempat juga kan.

Ayam Bakar Cola


Salatiga masih hujan aja pas kami pindah tempat ke Ayam Cola. Letaknya di jalan Senjoyo. Nah kalo menu kaki lima ini harganya murah meriah. Rata-rata per porsinya cuma Rp. 20 ribuan aja lengkap pake nasi dan sayuran. 


ayam bakar kaki lima yang enak dan murah meriah

Di sini kami nyobain dua menu: fantasy crispy dan ayam bakar cola. Dua-duanya enak semua. Yang fantasy crispy, ada daging cumi, udang, dan ayam dibalut dengan tepung. Sayurnya matengnya pas, nggak terlalu mateng, jadi seger. Kalo ayam bakar cola, enak banget. Bumbunya meresap sampe dalem dan ada sensasi coca cola yang krenyes-krenyes gitu.

Wedang Ronde


Salatiga tanpa ronde adalah zonk. Tapi kami bosen kalo mesti balik ke ronde Jago yang lokasinya ada di dalam pasar. Menurut orang Salatiga, ronde yang enak itu di Ronde Mbah Pari. Saking terkenalnya, sampe banyak yang ngaku-ngaku kalo itu Ronde Mbah Pari. Yang asli yang letaknya di dalam gang sempit, kata temen anak Salatiga sih ini.

Tapi pas ke sana pas tutup. Hiks. Jadinya aku makan di Ronde Mbak Dwi. Beda dengan Ronde Jago yang cuma nyediain satu macam ronde, di Ronde Mbak Dwi ada macem-macem jenis ronde. Aku sendiri nyobain ronde coklat dan ronde jeruk. Enak kok. Ada es ronde juga lho.

Besoknya, kita sempet main-main ke sawah. Dasar anak kota, nemu sawah dan bisa main ke pematang sawah rasanya happy banget. Sawah tempat kita main ini ternyata sebelahan sama jalan tol Salatiga - Solo.

Soto 5000 Rupiah


Pagi itu kita makan soto di Pasar Plumbon. Meskipun namanya pasar, tapi yang jualan cuma satu, ya yang jual soto ini. Sotonya seporsi cuma Rp. 5000. Murah banget dan enak.

Hari itu Salatiga hujan lagi. Jadi kami pengen nyari sesuatu yang anget. Lewat tagar kuliner salatiga di instagram, kami nemu ada yang jual siomay kuah di Salatiga. Petunjuknya cuma lokasinya di sebelah Optik Indo di Jalan Jendral Sudirman.

Siomay Kuah


Pas nyampe lokasi, kami nggak lihat apa-apa. Eh, ternyata beneran cuma toko super sempit dan ada tulisan 'jual siomay'. Kami pun ragu apa bisa nih makan di tempat. Tempatnya sepi, tapi ada bel. Setelah pencet bel ada oma ramah yang keluar. Kami pesen siomay kuah dan pangsit kuah.

Siomay Jollie nyempil di antara Optik Indo dan Wahid Photo

Ternyata kami bisa makan di situ. Ada kursi plastik, tapi mejanya terbatas banget, malah bisa dibilang nggak ada. La wong meja itu semacam meja resepsionis. Ternyata, siomay kuah dan pangsit kuahnya enak banget. ENAK BANGET. Ini aku nulisnya sambil kangen dan pengen balik lagi ke sna buat makan siomay.

Siomay kuah & pangsit kuah

Namanya sendiri Siomay Jollie. Harganya rata-rata Rp. 11,000 per porsi. Ada yang bisa dibawa pulang juga. Jadi nyesel kenapa kemaren nggak beli yang beku buat dibawa pulang juga sih.

Pisang Goreng Gula Aren


Enaknya siomay dan pangsit nggak bikin kami kenyang, tapi juga nggak pengen makan berat. Kami pun muter-muter Salatiga buat nyari pisang goreng gula aren. Kami dapat di Jalan Kartini. Namanya bancheese.

Ada banyak pilihan rasa pisang goreng, tapi dek Crit pilih pisang goreng avocado keju. Berhubung hujan deres, dan yang jual emang gerobakan, kami makan pisang gorengnya di mobil. Pisang gorengnya masih crunchy, gula arennya, pisangnya manis, enak lah pokoknya.

Langit Senja


Destinasi terakhir kita adalah cafe hits di Bumi Kayom yang bernama Langit Senja. Pas ke sana pas lagi hujan. Bapak satpam di Bumi Kayom sigap minjemin payung besar buat kami. Langit Senja ini emang lebih banyak area outdoor-nya, jadi emang butuh banget payung. Tapi kalo hujan begini, kami duduk di area indoor dong.



Area indoornya pun terdiri dari kaca-kaca. Jadi pas ngelongok ke atas, bisa lihat tetesan air hujan. Aku jadi inget mimpi punya rumah yang atapnya kaca. Apa tinggal di Langit Senja aja ya. Wkwkwk. 


Ini foto di area indoor lho, Tetep berasa di bawah langit dan pohon.

Seperti biasa, aku cuma mau minum Americano. Bukan apa-apa sih, karena aku nggak doyan susu, sedang menu lainnya mesti pake susu semua. Americano-nya buat aku biasa aja. Cenderung lebih pahit dan lebih legit. Apa karena aku pesen hot americano ya? Tapi emang hujan dan dingin paling enak minum minuman anget kan ya.

Sampe senja, cuaca di Salatiga dan Langit Senja masih aja mendung dan hujan rintik-rintik. Aku sempet jalan-jalan di Langit Senja. Ya, emang seluas itu si Langit Senja ini, sampe bisa buat jalan-jalan. Lokasinya emang asik banget dan sangat mengingatkan pada piknik. Apalagi playlist yang diputer saat aku dateng ke Langit Senja asik, jenis-jenis musiknya Ardhito Pratama yang jazzy dan catchy.


Piknik di Salatiga udah selesai. Saatnya balik lagi ke Semarang. 
Eh, sebenernya piknik ke Salatiga ini nggak aku rencanain untuk ditulis sebagai artikel blog. Aku males dan cuma rekam-rekam video aja, jadi nggak banyak foto. Tulisan ini sebenernya buat keterangan video aja, ternyata panjang juga ya. Makasih kamu yang mau baca sampe habis. :)

Update,
Berhubung judul artikelnya Kuliner Salatiga, jadi aku mau nambahin kuliner Salatiga yang nggak aku ceritain di atas. Kuliner-kuliner ini udah terkenal dari jaman dulu banget dan banyak yang suka.
- Ronde jago, lokasinya ada di pasar Salatiga. Siap-siap antri kalo minum ini.
- Singkong keju D-9, ada kampung singkong keju di Salatiga. Satu kampung jualan singkong semua.
- Olip bol, sejenis kue coklat dengan rasa klasik yang enak produksi Toko Roti Tegal. Dibikin cuma pas hari minggu aja.

Kalo ada yang mau nambahin boleh lho ditulis di komen. Ntar aku masukin ke sini.

- Dinilint -

NB: Beberapa kuliner seperti wedang ronde coklat, teh tubruk, pisang goreng aren nggak ada fotonya. Emang lupa mau foto, keburu makan. Tapi ada di video kalo mau lihat penampakannya. Makasih.

57 komentar:

  1. Salatiga ini hawanya enak banget, adem. Bikin selera makan meningkat xixixi.

    BalasHapus
  2. hwaaaa....! dari tadi BW baca postingan yang bikin makin kangen Semarang. kangen menikmati wedang ronde.. dll trus aku penasaran sama Avocado coffee crunch-nya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kangennya sementara diobati lewat baca blog dulu ya mbak. Ntar kan bisa balik Semarang lagi, mlipir ke Salatiga, sekalian kulineran. ;)

      Hapus
  3. Itu ayam gede banget hanya 20 ribu? Juara deh ya! Ini ntar kalau ada perpisahan teman guru enaknya ke Salatiga saja nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Ika. Enak dan murah bener, bikin kenyang hati senang. :D

      Hapus
  4. Ya ampun Lintang, bikin laper banget ngeliat kuliner yang ditawarkan oleh Salatiga. Tempatnya nongkrong juga asik banget ini, bersama orang-orang kesayangan traveling jadi makin membahagiakan

    BalasHapus
  5. Huaaa..fotone apik2..jd pingin meluncur kesono seketika. Pingin wedang rondeeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Matur nuwun mbakyu.
      Wes cus,, cuma sejam tok Salatiga - Semarang.

      Hapus
  6. Wah aku juga sebenernya penasaran beberapa x ngelewatin teak tree. Besok kesana ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik lho mbak. Siapin waktu yang banyak, biar puasss.

      Hapus
  7. Iya Salatiga udaranya bikin mager dan pengen makan terus ya, aku mau hunting ah penasaran sama siomay dan pisangnya..

    BalasHapus
  8. Aduuuh...jadi kangen kota kelahiranku nih.. Kuliner Salatiga memang maknyuuuus... Haha..yo mesti menurut cah Solotigo ini lho ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oalah, mbak Tanti tu kelahiran Salatiga to.
      Emang enak mbak, cocok sama selera aku :-d

      Hapus
    2. Hihi..iya..aku orang Salatiga yg sekarang setahun sekali baru sempat tilik kota kelahiran..hehe.. *anakdurhaka

      Hapus
  9. langit senja tuh hits banget tapi aku kalo ke salatiga belum pernah kesana, mesti ke bu rini terus haha payah nih suamiku ngajake kesana mulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ke Langit Senja nggak kenyang si mbak, makanya mending ke Bu Rini dulu. Kalo masih pengen nongkrong baru deh main ke Langit Senja.

      Hapus
  10. Enak-enak ya mbak menunya..asli bikin suka jajan...itu menu bakar cola di lentera di jalan senjoyo ya mbak? Kaki lima satu2nya yang jual steak dan udah dari aku kecil..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baru tahu nih si ayam cola. Emang banyakan yang tahu beginian anak lokal kan ya. Tapi kalo ke Salatiga lagi pengen balik lagi deh.

      Hapus
  11. Ada yang kelewat, Mbak Lintang; Nasi goreng Kafeole, hommy banget tempatnya. D'Emmerick Hotel, Singkong Keju D-9. Hahahaha.

    Aku kalau pulang Salatiga juga bawaannya kulineran muluuuuu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya mbak Widi,
      Biasanya kalo transit Salatiga sih mampirnya ke Singkong Keju D-9. Enak banget singkongnya.
      Yang Kafe Ole belum jadi mampir. Next time wajib nih berarti.
      Yang D'Emmerick nulisnya terpisah, ntar aku masukin link-nya juga deh.
      Makasih tambahannya mbak Widi :)

      Hapus
  12. Aih, jadi inget punya stok foto juga di Langit Senja. Entar ah kapan sempat mau kutulis di blog juga hehehe.. Klo hujan jadi ga bisa duduk di area outdoornya yang super keren itu ya. Tempatnya luas dan menyenangkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo tulis mbakkkk, bikin review yang cakep.
      Kemaren pas udah reda sempet jalan-jalan ke area outdoor. Sayangnya kena nyamuk. Hiks.

      Hapus
  13. wahh tempatnya keren2 ya... cucok buat nongki2 sambil poto2. wajib mampir Salatiga nih kalo ke Jateng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Masih ada tempat seru lain juga lho!

      Hapus
  14. Duuuuh yummy semua, mbak :) Masa sih ada soto 5K? hihihi penasaran rasanya. Siomay kuahnya kelihatan empuk. Oooh gitu ya di Salatiga kudu nyobain wedang rondenya? Kalo di Malioboro harganya 10K :) Makanan di kaki5 maupun cafe sama2 nikmat ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adaaaa. Salatiga, apalagi yang di pinggiran kota harga makanannya cenderung murah. Enak juga kok.
      Yes, Salatiga yang adem dan wedang ronde itu kombinasi yang sempurna. Kalo wedang ronde di pinggir jalan di pasar Salatiga malah cuma 5k doang mbak harganya.

      Hapus
  15. keren memang mbak..., itu foto yang terakhir yg dari instagram suka banget deh...,
    sekalian langsung aku follow ya..., dari @monda6

    BalasHapus
  16. Gleeekkkkk... itu kulinernya bikin ngiler banget deh. Kalau aku pas jalan-jalan keluar kota gitu pasti sudah menyiapkan catatan untuk kunjungan kulineran. Biar gak penasaran dengan makanan daerah tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disimpen catatanku ini mbak untuk referensi kalo mau kulineran di Salatiga ;)

      Hapus
  17. Avocado Coffee Crunch, unch unch... sepertinya seger... kulineran di suatu tempat pasti membawa kesan tersendiri ya mbak. salah satu agenda yang tak boleh dilewatkan apabila berkunjung ke suatu tempat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap. Salatiga emang punya apokat yang terkenal enak. Termasuk avocado coffee crunch ini, beneran enak dan worth it.

      Hapus
  18. Murah2. Bsa milih ni buat makan m menghemat kocek. Dri fotinya aja bikin ngiler apalagi klo mkan lngsung...

    BalasHapus
  19. Makannya bisa murah-murah gitu ya. Bisa kenyang tanpa banyak merogoh isi dompet. Senangnya kuliner di Salatiga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Living cost di Salatiga emang cenderung murah mbak. Nyenengin kan.

      Hapus
  20. Banyak banget oleh-oleh dari Salatiga ya Mbak. Kalau ngikuti dari pos ini saja gak bakalan mati kutu deh. Berarti aku sudah lama juga gak melintas di Tol Semarang-Salatiga ya, soalnya seingatku dulu belum ada rest area-nya ...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rest areanya di Ungaran mbak. Di situ juga banyak pilihan untuk kulineran ;)

      Hapus
  21. Ahhh Rondenya ngak sempet difoto pasti saking enaknya ya hehehe. Jadi kangen kuliner di Semarang abis baca blogmu mbak, salah satu destinasi favoritku banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi,, di video in doang. Aslinya nggak niat nulis kuliner Salatiga nih, tapi pas nulis catatan-catatan untuk video, kok jadi panjang. Haha.
      Kalo ke Semarang colek dong mbak, siapa tahu kita bisa copy darat :D

      Hapus
  22. Wah...kulinernya bikin mupeng semua.. Btw saya blm pernah ke salatiga, tp sepertinya tempat ini nyaman dengan hawa yang adem ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang. Salatiga kotanya adem, nyaman, dan toleransi tinggi.

      Hapus
  23. Udah lama ga makan ayam cola .enaknya. Pangsit kuahnya juga menggiurkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak semua mas. Bikin kangen yaa. Aku nulis ini udah kangen sama si ayam cola dan pangsit kuah. Haha

      Hapus
  24. Astaga, ada Maklor, wedang bermacam rasa, siomay kuah, aku abru tahu ketiga makanan yang kamu sebut di atas. Ketinggalan banyak info kuliner nih aku.

    Thanks buat infonya ya, sudah aku tandai untuk bekal ke Salatiga nanti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mas!
      Selamat jalan-jalan ke Salatiga!

      Hapus
  25. Aaaaahhhhhh ngiler maksimal aku tuhhhh

    BalasHapus
  26. Dari sekian tempat, cuma Teak Tree yang belum aku kunjungi, Lin. Nah kalo ronde, aku paling suka juga di Mak Pari. Awas loh kejatuhan duren di Langit Senja, hhihiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teak tree enak buat nongkrong Bu Wati, aku sih lebih suka nongkrong di Teak Tree daripada di Langit Senja. Pas di Langit Senja kok nggak lihat buah duren yaa.
      Nah, ntar kalo ke Salatiga lagi, aku ke Mak Pari lagi ah, siapa tahu buka

      Hapus
  27. Adem banget Salatiga ini ya mbak, apalagi Teak Tree-nya kece parah. Instagramable banget.

    Pinisirin banget aku pengen cobain Avocado Coffee Crunch-nya. Menu-menu yang beginian banget dah yang bisa menghancurkan jadwal dietku.

    BalasHapus
  28. Teak Tree nya greget banget, dan itu soto 5000 😍 waw banget mbak, di sini mah nggak dapet dah harga segitu

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)