Senin, 04 Februari 2019

Nyobain Ice Cream Jamu di Pecinan Semarang

Meskipun nggak Imlek, area Pecinan Semarang selalu rame dan macet, terutama kalo kamu lewat sana di pagi, siang, atau sore hari. Kalo malem macetnya pas ada Pasar Semawis sama event Imlek kaya hari-hari belakangan ini.


Macetnya Pecinan dan parahnya disorientasi arah aku, membuat aku lihat ada toko baru yang jualan es krim di area Pecinan. Bedanya, es krim di sini adalah es krim jamu. Mmmm,,, masih jarang kan ada orang yang jualan es krim tapi pake rasa jamu.

Es Krim Jamu di Makuta Jamu Cafe


Atas nama penasaran, aku pun mampir ke kedai bernama Makuta. Menu spesialnya emang es krim jamu. Tokonya sendiri lucu. Dari luar udah kelihatan menarik dengan bangunan gaya lama dan kaca-kaca tembus pandang sampai nampak dalamnya toko seperti apa.

Tampak luar

Interior Makuta Jamu Cafe
 
Ada foto Nyonya Meneer

Luas toko Makuta sendiri nggak terlalu besar. Interiornya didominasi dengan warna kuning dan cream. Furniture-nya berkesan klasik tapi lucu. Belakangan baru ketahuan kalo ternyata interiornya emang didesain klasik tapi tetep bergaya minimalis, tren yang sedang berkembang di kalangan kaum milenial.

Spot favorit, biar bisa makan sambil lihat jalan

Kami sendiri pilih duduk di depan meja bar. Kalo duduk di situ, bisa punya akses ke jendela kaca. Dari jendela kaca kita bisa lihat jalanan Pecinan. Berasa kaya lagi nongkrong di cafe di Yurop gitu lah.

Es Krim Beras Kencur & Es Krim Kunir Asem


Es krim andalan Makuta adalah es krim beras kencur dan es krim kunir asem. Es krim-es krim ini ternyata beneran dibuat dari jamu lho. Setelah riset, trial, dan error, terciptalah es krim jamu. Bahannya dari susu, telur, dan rempah-rempah. Nggak pake bahan pengawet.

Es kirm beras kencur dan mochi

Es krim kunir asem dan roti bakar

Yang punya Makuta es krim jamu ini adalah cucunya Nyonya Meneer. Beliau membuat produk es krim jamu ini untuk tetap melestarikan jamu. Jamu diolah menjadi makanan kekinian yang disukai kaum muda.

Sebenernya macam menunya ada banyak. Tapi kami nyicip yang es krim beras kencur dengan mochi dan es krim kunir asem dengan roti bakar coklat. Rasanya? Enak kalo buat aku. Aku suka cita rasa yang beda. Nggak ada pahit khas jamu gitu. Tapi juga seger.

Enak!

Beda dengan selera meja sebelah. Ada keluarga papa, mama, dan anak-anak yang juga tertarik nyobain es krim jamu. Kayaknya yang tertarik mamanya deh. Mereka nyobain satu scoop. Si mama sih seneng, eh si anak nolak dong. Ya, emang es krim jamu ini nggak semanis es krim coklat atau stroberi, tapi menurutku malah seger dan nggak ada guilty feeling karena mengkonsumsi terlalu banyak gula lho.

Nggak cuma produk dari jamu aja sih


Sebenernya ada banyak hal seru dari es krim jamu ini. Mulai dari aneka menu yang nggak cuma es krim, seperti silky puding dan parfait (semacam dessert yang terkenal di Jepang), dan aneka jenis es krim seperti STMJ, temulawak, alang-alang. Sayangnya, mbak-mbak yang jaga kurang bisa menceritakan tentang keunikan produk es krim jamu ini.

Sayang nih, mbak-mbaknya kurang informatif

Jadi ya, kami cuma nanya aja, 'Menu paling favorit yang mana?'. Udah jelas ya, jawabannya es krim beras kencur dan kunir asem. Oh, satu lagi, mochi-nya juga favorit. Mochinya diimpor dari Jepang dan emang beneran enak. 

Harga dan menu es krim jamu. Terjangkau.

Aku nulis ini malah pengen makan es krim jamu lagi lho. Ada yang mau nemenin?


Makasih udah baca ceritaku tentang es krim jamu di Semarang :)
-Dinilint-

25 komentar:

  1. kudu nyoba es krim rasa minyak kayu putih. hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang ada??

      Aku mau nyoba kalo es krim rasa minyak telon aja. Berasa cium2 bayi kan kalo makan. :P

      Hapus
  2. hihi ada2 aja ya idenya.. kayaknya boleh nih dicoba.. es krim rasa jamu.

    BalasHapus
  3. Kayak apa yaa ice cream jamu? Ice cream green tea aja buat aku udah unik tuh.
    Di Bandung ada ga ya?
    Biar sehat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya es krim mbak, tapi rasanya rasa jamu. Haha.
      Nggak tahu deh kalo di Bandung, kalo Makuta Cafe Jamu nya sendiri kayaknya baru di Semarang aja.

      Hapus
  4. Keluarga Nyonya Meneer sudah berkembang dan mempunyai bisnis yang lain dari jamu. Tapi cucunya ini termasuk cucu yang ingin melestarikan herbal sebagai trade mark, keluarga mereka ya Mbak. Penemuan yang keren, es cream jamu. Semangat milenial nya dapat melestarikan bisnis keluarga juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mbak.
      Apalagi Jamu Nyonya Meneer-nya sendiri sekarang sudah nggak ada.
      Tapi jamu tetep dilestarikan, sama keluarga Nyonya Meneer sendiri.

      Hapus
  5. Jaman sekarang memang dituntut krativitas di semua lini, termasuk kuliner.
    Membuat jamu yang biasa dalam bentuk cair menjadi es krim buat saya sih luar biasa banget. Kemungkinan anak-anak untuk mencoba dan suka pun lebih besar. Salut sama yg berusaha menemukan resep es krim jamu ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kak.
      Proses menciptakan es krim dari jamu ini juga nggak gampang lho. Apalagi rasa es krim juga enak, nggak pahit kaya jamu jaman dulu itu.

      Hapus
  6. Inovasi baru cara menikmati jamu ya..kreatif juga. Biar generasi milenial mau mencoba...��

    BalasHapus
  7. Jamu sekarang keren, ya. Udah mulai bermunculan tempat seperti coffee shop gitu, tetapi jamu. Trus kreatif sampai ada yang es krim segala

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbak. Memenuhi kebutuhan pasar akan tempat lucu, tapi jualannya unik dan nggak nambahin guilty feeling kan.

      Hapus
  8. Hi Din,

    Wah aku jadi penasaran kayak apa es krim jamu ya? Secara aku nda terlalu suka minum jamu hohoho.
    *catet masukin list pas ke SMG. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Ogie,
      Aku juga nggak suka suka banget sama jamu. Kalau pun minum jamu pasti pilih yang nggak pahit. Haha.
      Es krim jamu ini termasuknya enak dan nggak ada pahit-pahitnya lho. Harus coba!

      Hapus
  9. Asyik tempatnya. Bisa kucoba pas main ke Semarang lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh lah kalo main ke Semarang colek aku kak. ;)

      Hapus
  10. es krim-es krim ini sebenarnya masuk mana sihh, sarat lemak atau sehat, karena ada jamur dan beras kencurny itu. Galau aku tuh, secara diet lemak juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mmm,, mungkin ada bagian lemaknya ya, kan bahan-bahannya dari gula, susu, telur, dan rempah-rempah.
      Ini kan menu modifikasi. Kalo mau tanpa lemak ya dalam bentuk jamu aslinya aja mbak.

      Hapus
  11. Hwaaaa... jamu naik kelas jadi es krim yak?
    Kreatif banget cucunya Nyonya Meneer yak, bisa membaca selera milenial dengan memanfaatkan bahan tradisional Indonesia ke menu kekinian. Keren!!! Penasaran aku ama rasanya es krim rasa jamu ini.

    Kalau es krim rasa jamu sari rapet ada dijual di sana jugakah mbak? wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Kemarin nggak nemu menu itu sih mbak.

      Hapus
  12. Kek apa yah rasanya es krim jamu? Heuhwu nggak bisa kalau cuma dibayangkan aja1, langsung coba itu solusinya,hihi

    BalasHapus
  13. Wah unik banget ya...ada es krim jamu segala..hahaha...beneran baru denger jd pengen nyoba..penasaran ih..

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)