Senin, 18 Februari 2019

Jadi Tamu VIP di Resort Bintang 5 dengan Private Beach di Pulau Bintan

Siapa yang nggak kepengen jadi tamu VIP di sebuah resort mewah. Bayangan dilayani dengan fasilitas kelas satu, punya kamar super luas dengan kasur bersih yang empuk banget, di depan kamar langsung ada pemandangan pantai pasir putih yang bersih. Enak kan ya?


Eitts,, kata siapa enak. Coba baca cerita pengalamanku nginep di resort bintang 5 ala VIP, padahal aku cuma rakyat jelata. 

"Lin, jadinya kamu berangkat ke Tanjung Pinang pake pesawat yang jam berapa? Ditanyain nih sama resortnya."
Pertanyaan ini udah muncul sejak 2 minggu sebelum keberangkatanku ke Tanjung Pinang. Eh, lebih tepatnya sekitar 2 hari setelah aku meng-iya-kan ajakan nginep di salah satu resort di Tanjung Pinang. Dan ya, aku emang anaknya suka nyepelein masalah tiket pesawat ini, jadi ya jarak 2 hari itu cuma aku pake buat nyari info tentang bandara Tanjung Pinang itu bernama Bandara Raja Haji Fisabilillah dan ada beberapa penerbangan dari Jakarta menuju ke Tanjung Pinang dan sebaliknya.

Anaknya santai, jadi ya gitu deh

Saat aku mau berangkat ke Tanjung Pinang, maskapai singa baru saja mengalami kecelakaan pesawat yang menyebabkan pesawat jatuh. Aku pengennya menghindari naik singa. Tapi, pilihannya berat, aku nggak kuat. Maskapai burung biru harganya dua kali lipat maskapai singa. Huhuhu.

Di hari-hari itu aku galau. Galau antara menyerahkan hidup mati pada si singa, atau melepaskan tawaran nginep di resort bintang lima secara gratisan. Galau-ku sungguh nggak berfaedah yak. :-P

Iyaaa, aku nginep di resort-nya gratis. Entah gimana temenku dapat voucher untuk nginep di resort bintang lima yang satu malamnya seharga dua juta rupiah. Aku cukup bayar tiket perjalananku ke Tanjung Pinang dan bawa badan.

Kalo begini ada gunanya punya temen yang hoki. Hokinya dibagi-bagi, jadi aku juga kebagian untung buat ngerasain nginep di resort bintang 5 gratisan kan. Wkwkwkwk.

Akhirnya naik si Singa

Singkat cerita, aku akhirnya sampe di Bandara Internasional Raja Haji Fsabillillah, Tanjung Pinang. Aku ambil pesawat sore dari Jakarta. Kenapa milih sore? Karena sepanjang pagi sampe siang aku masih sempet-sempetnya travelling di Bandung, naik kereta dari Bandung ke Jakarta, dan mengalami sedikit drama yang lumayan bikin deg-degan seperti ini:


Ini adalah kali pertama aku menginjakkan kaki di Pulau Bintan, Kepulauan Riau. Begitu tiba di bandara, aku udah disambut dengan driver dari resort. Aku beneran jadi tamu VIP kali ini. Si bapak cuma jemput aku seorang.

Temenku yang hoki itu udah berangkat dengan pesawat pagi dari Jakarta, jadi dia udah nyampe di resort agak siang. Dia kirim pesen kalo dia lupa nggak bawa makanan untuk di resort. Dia berencana nitip makanan dari kota Tanjung Pinang.

Bintan, here I come


Waktu tempuh bandara Tanjung Pinang ke resort di Bintan sekitar 1 jam naik mobil. Kata temen sih di sekitaran bandara ada orang jualan. Itu kondisi tadi siang ya.

Pas aku udah nyampe bandara, semua toko di bandara udah tutup. Sekitar bandara juga sepi. Aku pikir, pasti di jalan ada dong orang jualan makanan, mampir bentar kalo searah gapapa kali ya. Aku juga jadi satu-satunya tamu yang dijemput dari bandara malam itu.

Aku pun mulai pedekate ke driver, basa-basi dengan nanyain makanan khas di Bintan, makanan enak yang mungkin beliau rekomendasikan di pulau kecil itu, sampe terang-terangan minta mampir sebentar kalo ada orang jualan makanan di pinggir jalan.

Meskipun aku jadi satu-satunya penumpang malam itu, dan udah berasa akrab ngobrol sana-sini dengan si bapak, tapi tetep nggak berhasil mampir untuk beli makan malam. Hiks. Kenapa? Ya, karena

Tamu resort bintang lima mana ada yang beli makan di pinggir jalan kan.

Aku dapat sambutan ala VIP di resort yang emang mewah banget. Nggak pake dikalungin bunga sih, cuma disambut dengan senyum manis, lobby mewah yang sepi (berasa banget VIPnya) dan welcome drink berupa minuman herbal dingin yang cocok banget diminum di udara Bintan yang panas. Enak dan manisnya pas. 

Pak manager resort sampe datang dan kasih selamat malam. Pertanyaan selanjutnya adalah beliau mengkonfirmasi tentang penerbanganku untuk pulang dari Tanjung Pinang. Tujuannya, si bapak manager mau mengatur rencana kepulanganku dari resort.

Pak, aku baru dateng, kamu udah mikirin aku pulangnya gimana.

Setelah diantar ke kamar mewah aku di resort naik buggy, ketemu dengan temanku, dan berbasa-basi lumayan panjang dengan pegawai resort yang ternyata sama-sama wong jowo, aku keliling ke resto-resto resort. Resort ini punya resto yang menyediakan makanan lokal, makanan western, dan makanan Jepang. Kalo mager jelas ada layanan kamar.

Nggak jadi laper lihat daftar menu


Rasa laper malem itu mendadak hilang pas lihat daftar menu di tiap resto. Harganya mahal dan aku merasa nggak worth it. Hahaha. Di sini aku merasa nyesel udah mau nerima tawaran nginep di resort bintang 5.

Malam itu aku berekspektasi makan otak-otak khas Pulau Bintan. Eh, di resto resort nggak ada dong menu lokal macam itu. Yang ada menu-menu dengan nama panjang yang aku nggak yakin rasa dan porsinya. Sebenernya aku lebih nggak yakin untuk ngeluarin lebih banyak uang demi sebuah makan malam aja. Haha.

Nggak semua hotel dan resort punya makanan yang enak kan ya. Jadi, pagi itu aku mau nyicipin makanan resort ini saat sarapan. Kami duduk di kursi dengan pemandangan kolam renang. Hal paling favorit adalah buah-buahan mereka banyak banget, jenisnya banyak, dan enak semua. Cocok banget untuk aku yang selalu sarapan buah-buahan.

Sarapan!

Selain buah-buahan aku juga nyicipin roti mereka. Enak semua dan ketahuan banget kalo roti-roti ini fresh, seakan baru dibuat pagi tadi. Ada juga jajan pasar yang rasanya juga enak banget. Teh dan kopinya juga enak dan selalu bikin penuh cangkir. Jusnya juga seger banget dan nggak pake gula. Sehat banget deh.

Ikutan city tour demi stok makanan


Hari itu aku ikutan tur ke kota. Turnya sih cuma main ke mal di Kota Tanjung Pinang. Malnya nggak istimewa sih. Tapi, ini adalah kesempatan untuk nyetok makanan di kamar. Hahaha. Meskipun makanan resort enak, aku tetep nggak rela untuk bayar mahal buat makan siang dan makan malam.

Dalam perjalanan dari resort ke mal di kota, yang waktu tempuhnya kurang lebih 1 jam, aku masih mikir untuk mampir di pinggir jalan lho. Dan tetep nggak bisa dong! Padahal yang ikut tur ke kota siang itu cuma aku dan temenku.

Akses jalan menuju resort. Kebayang kan lokasinya di mana

Ya begini nih kalo nginep di resort, jauh dari peradaban. Kebiasaan main ke warung dan mingle with the locals jelas nggak bisa. Mau delivery order juga nggak bisa. Lokasinya nggak terjangkau layanan-layanan macam begitu.

Kalo bukan tamu resort, jangan harap masuk, ke parkirannya juga nggak boleh!


Untuk masuk ke resort juga nggak bisa sembarangan. Kita mesti punya reservasi dulu di resort, baru deh bisa punya akses ke dalam. Menurut petugas, warga Bintan suka penasaran dengan penampakan resort ini, jadi suka tiba-tiba main. Eh, dicegat dong sama satpam di luar.

Jadi kalo misal mau nginep secara go show di resort bintang lima, jangan harap deh! Di resort bintang 5, paling nggak tempat aku nginep ini, semuanya serba teratur dan rapi.

Tapi nginep di resort ini emang nggak bakalan mati gaya kok. Ada banyak banget fasilitas yang bisa dimanfaatkan di resort, termasuk fasilitas tanpa tambahan charge. Keliling resort naik sepeda, ikutan kelas yoga, berenang dan goler-goler di private beach!

Mmm, sori ya. Dari sini fotonya foto narsis semua. :P






Puas main di pantai sampe malem

Aku sempat nongkrong di bagian spa di resort. Kabarnya segala macam rempah-rempah yang digunakan untuk spa di resort terbuat dari bahan-bahan alami yang diracik sendiri. Dari ruang tunggunya aja bau-nya udah seger banget.

Aku duduk di lobby spa untuk nunggu jemputan buggy. Cuma numpang nunggu buggy aja aku diberi minuman rempah-rempah. Si mbak juga nunjukkin price list harga spa. Harga termurahnya, untuk layanan cuci blow, bikin kantong aku bolong. Aku cukup lihat-lihat aja lah ya.

Pas nyampe kolam renang, secara otomatis petugas juga ngasih minuman dingin ke meja tempat aku naruh handuk. Kalo mau minum cocktail di kolam renang juga bisa, karena emang lokasi kolam renang ada di cafe. Tapi minuman dingin super seger tadi emang compliment alias free of charge. VIP ya beginih.

Surat cinta dan cookies

Malam sebelum jadwal pulang dari resort, aku dapat surat cinta. Intinya surat pemberitahuan teknis untuk check out dan jadwal pengantaran ke bandara. Nggak bakalan ada cerita ketinggalan pesawat nih kalo begini. Disiplin banget.

Selama menginap 3 hari 2 malam di resort, pengalaman asiknya juga banyak banget. Kalo review resort-nya sendiri aku tulis di:

Pengalaman Menginap di The Residence Bintan

ruang tamu yang nggak tahu deh fungsinya buat apa

kamar yang punya akses langsung ke pantai

teras buat ngongkrong sambil lihat laut

kamar mandi yang luasnya bisa buat akrobat

happy!

saking lebar dan kinclongnya, kaca ini enak buat ambil foto :D

Rata-rata petugas resort seneng bisa ngomong Bahasa Indonesia dengan aku dan temenku. Bahkan, ada beberapa petugas yang terbiasa ngomong Bahasa Inggris, jadi bahasanya suka tercampur. Ada juga yang malah curhat pengen pulang ke Solo tapi mikir tiket pesawat yang mahal.

Meskipun hampir semua tamu yang nginep di resort adalah tamu asing, tapi perlakuan semua petugas resort baik banget, nggak ada perlakuan rasis. Semua orang di resort ramah banget dan hospitality-nya emang juara. Mau lah aku kalo diajak nginep lagi di resort bintang 5. :D

Makasih udah baca ceritaku jadi tamu VIP di resort bintang 5 di Pulau Bintan. Aku pernah nulis juga lho pengalaman sejenis tapi yang di Pulau Bali. ;)

-Dinilint-

24 komentar:

  1. Enaknya kalau nginap di resot seperti itu adalah kita gak perlu bingung mau ngapain. Toh kita bisa jelajag tiap sudutnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa,, emang kalo nginep resort nggak perlu mikirin itinerary. Nongkrong di resort dan jelajah resort seru banget.

      Hapus
  2. SERUUU banget ini maaah
    Moga2 next time aku juga ada rezeki bisa ke sini aamiiin
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  3. Yampuuun itu oantai uda kek punya sendiri anjaaaaaay, bikin ngiri kakkkk :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dooonggg,,,
      Guling2 sambil kayang juga bisaaa. Haha

      Hapus
  4. Duh, seneng ya bisa menginap di hotel bintang 5. gratis pula. Aku melongo lihat harga hotel per malam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.
      Aku masih penasaran sama yg harganya sampe puluhan juta per malam mbak.

      Hapus
  5. Menginap di resort seperti ini asiknya memang lebih dari 1 malam, ya. Itu drama yang mengejar seru aja, tapi sekaligus bikin deg-degan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.
      Begitulah mbak. Pas lagi drama nggak bisa mikir, drama selesai jadi bahan tulisan. :D

      Hapus
  6. Namanya rejeki ya.. .mana bisa nolak hehehe. Bagusnya lagi gak bikin nyesel meski ada bbrp bagian gak nyaman ya.. malah ketagihan hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak nyamannya bisa diatasin kok. Malah jadi bahan guyonan sama temen. Hehe

      Hapus
  7. Ada harga ada rupa ya.
    Jadi belajar nih kalau dapet voucher menginap graris di hotel bintang 5, harus bawa uang banyak juga. Ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawa kartu yg limitnya banyak juga bisa.
      Apa bawa debet yg isinya banyak juga boleh.
      Kalo aku, next bawa makanan yg banyak aja. Wkwkwkwk.

      Hapus
  8. Mageeer banget ya mba kalo nginep di resort kayak gitu.. Apalagi ada private beach-nya pun.. Kece pantainya, asik sepi.. :D Iya tapi pasti mahil menu makanannya.. Sama kayak aku, kalo nginep suka sayanglah beli makanan hotel gitu hahaha.. Tapi kalo di resort terpencil gini, mending bawa stok sendiri, ya.. Kangen alfamart indomaret gak mbaa? Hihi ��

    BalasHapus
  9. Jadi ingat pernah baca novel romantis tentang kehidupan pegawai di resort sebuah pulau penggambarannya persis cerita Lintang..ah kapan ya bisa nginap di sini, cantik sekaliii

    BalasHapus
  10. Huaaaa, seru banget ceritanya. Jadi pingin ngerasain serunya jadi tamu VIP juga :D

    BalasHapus
  11. bener deh mbak.. mumpung ada voucher harus dicoba nginap di resort bintang 5 kapan lagi kan ya...,
    tapi pedihnya itu ya nggak boleh mampir di warung ..., malam itu kalian lewati dengan perut keroncongan dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak juga sih mbak.
      Hari itu kami dapet compliment apel yg montok. Aku punya mi instan yg tinggal diseduh. Temen bawa banyak biskuit dan camilan.
      Lumayan lah buat makan malam. Hehe.

      Hapus
  12. Wah mantul sekali resortnya. Walau pas berangkat dramanya banyak yaa .kalau mau ngirit sebaiknya bekel popmi saja. Mudah dimasak Dan cepat

    BalasHapus
  13. MEVVAH....serasa kalangan jetset nginep di resort itu ya mbak... Di Bintan lagi. Oh ya mau tanya, sudah ngalamin beli Aqua bayarnya pake dolar nggak waktu di Bintan mba? hahah.

    Resort di Bintan mah keren semua..

    Oh ya mbak, ntar ke Tanjungpinang lagi or ke Bintan, singgah di Batam ya, meet up kita.

    BalasHapus
  14. Rezeki ya mbak ngrasain nginep di resort yang ratenya 2 juta rupiah hehe.
    Justru resort lokasinya di pinggiran dan gak ramai krn emang buat istirahat yaa. AH jd pengen juga nginep di resort :D

    BalasHapus
  15. Enak bgt. Jadi ngiri, gratis pulak tu... Pntai dh kyak punya sendiri, gak perlu repot nyari spot yg gda orgnya

    BalasHapus
  16. aduh lintang ini pengalamannya juarak banget. Kalo bayar sendiri kira-kira habis berapa ya. semalem 3 juta brati 6 juta dong 3 malam. alamak ngueri tapi fasilitasnya oke banget

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)