Rabu, 28 Agustus 2019

Staycation di Tegal

"Staycation ke Tegal yuk!"
"Ngapain di Tegal?"
"Makan tahu aci."
"Baik."

Tegal, kota di pesisir pantai utara Pulau Jawa ini lebih terkenal sebagai tempat transit dibanding sebagai tempat liburan. Setidaknya buat aku.


Nah kalo liburan ke Tegal bisa ngapain aja sih? Bisa makan tahu aci sampe puas. Wkwkwkwk.

Perjalanan ke Tegal kali ini emang dalam rangka makan tahu aci sepuasnya, sekalian nyobain menginap di Hotel Karlita Tegal.

Hotel Karlita Tegal



Hotel Karlita Tegal adalah hotel bintang tiga yang udah eksis sejak lama. Pelanggannya banyak, terbukti Hotel Karlita Tegal masih beroperasi sampai sekarang, dan selalu rame oleh para traveller, bussinessman yang sedang melakukan perjalanan bisnis ke Tegal, maupun orang iseng macam aku yang cuma pengen nyobain bobo di kasurnya Hotel Karlita Tegal.

Aku datang ke Tegal dengan naik kereta api. Begitu sampai Stasiun Tegal, pihak Hotel Karlita Tegal sudah ready menjemput di pintu kedatangan Stasiun Tegal. Penjemputan dan pengantaran dari dan ke Stasiun Tegal memang masuk dalam compliment kalau menginap di Hotel Karlita Tegal. Jarak Stasiun Tegal ke Hotel Karlita sendiri cuma sekitar 2,3 km atau 10 menit lama perjalanan.

Makanan enak + resto nyaman = perfect


Begitu sampai Hotel Karlita, aku langsung diajak ke restonya Hotel Karlita Tegal. Makan malam sudah menanti. Kebetulan banget, cacing di perut sudah menari-nari, minta diisi.

FYI, selama staycation di Hotel Karlita Tegal aku ditemani oleh teman-teman blogger: Kak Olip, Kang Pradna, Kak Dita + suami, Erina, Mara.

Malam itu makanan berlimpah ruah. Tahu aci, kangkung crispy, nasi goreng fujian, bubur tahu asam pedas, bubur jagung kepiting, buncis szhenguan, cap jay, cumi bakar, ayam hongkong adalah menu kami malam itu. Semuanya enak. Gila.

Dinner time

Psst,, kalau pesan menu makan malam di Hotel Karlita Tegal, siap-siap kekenyangan ya. Pasalnya, porsi makanann di resto Hotel Karlita Tegal banyak. Siap-siap bawa tupperware aja seandainya makanan nggak habis, kamu bisa simpan sisanya dan dimakan kemudian. ;p

Biasanya kalau tidur dengan kondisi perut kekenyangan, aku bakal merasa begah ketika bangun besok paginya. Tapi hal ini nggak kejadian ketika kekenyangan makan di Hotel Karlita Tegal.

Meskipun malam itu menu makan kami banyak banget, sambil berusaha menghabiskan makanan, kami ngobrol sampe lupa waktu di resto-nya Hotel Karlita Tegal. Perpaduan antara kekenyangan dan ruangan resto yang nyaman bikin pembicaraan receh mengalir gitu aja. Tahu-tahu udah malam, makanan udah tercerna sempurna, dan kami bobo dengan nyaman.

Kamar super nyaman yang bikin lupa daratan


Kamar di Hotel Karlita Tegal sendiri istimewa. Aku dapat kamar dengan ranjang double, tapi tiap ranjang punya ukuran queen. Kebayang dong aku bisa gegoleran dengan leluasa. TV LED-nya gedhe banget. Di pojokan masih ada sofa dan semacam coffee table. Yap, kamar di Hotel Karlita Tegal ini luas banget. Saking luasnya, aku bisa buat main salto di dalam kamar.

Kamar di Hotel Karlita Tegal

Saking nyamannya, kami baru bangun sekitar jam setengah delapan pagi besoknya. Pas buka tirai baru deh ketahuan kalau matahari udah tinggi. Yes, kamar Hotel Karlita Tegal punya jendela super gedhe, jadi bisa lihat langit dari kamar. 

Jalan-jalan di Kota Tegal


Jam 8 pagi, aku dan teman-teman main ke area pecinan di Tegal. Salah satu main building-nya adalah Klenteng Tek Hay Kiong. Klenteng ini tuan rumahnya Tek Hay Cin Jin, dewa dagang dan sudah ada sejak tahun 1837. Meski umurnya sudah hampir 2 abad, tapi Klenteng Tek Hay Kiong masih gagah, cakep, dan terawat.

Dari Klenteng Tek Hay Kiong, kami lanjut jalan kaki ke area CFD-nya Tegal. Sepanjang jalan, aku menemukan bangunan-bangunan khas Cina yang atapnya menyerupai pelana kuda. Ada juga bangunan jadul yang photogenic dan memuaskan hasrat foto-foto (*baca: difotoin kak Olip).

Cakep kan? Difotoin kak Olip

Area CFD yang terletak di depan Balaikota Tegal juga nggak kalah seru. Ada banyak jajanan enak nan murah meriah di sepanjang jalan. Kami jajan leker raksasa, es doger, dan nggak lupa diimbangi dengan minum es jeruk peras asli. Di area CFD ada juga makanan khas Tegal seperti kupat blonthong. Aku belum nyobain sih, jadi belum bisa cerita.

Sarapan di Hotel Karlita Tegal


Aku sendiri pilih sarapan di hotel. Sayang kan kalau buffet breakfast hotel dicuekin. Menu sarapan di Hotel Karlita Tegal ini banyak banget, dari jajanan tradisional, menu sehat seperti irisan buah segar, sampe menu sarapan khas Indonesia seperti nasi uduk ada semua. Yang jelas, menu sarapan di Hotel Karlita Tegal ini bikin kenyang.

Suasana di resto Hotel Karlita Tegal

Akibat kekenyangan, kami semua balik lagi ke kamar. Balik leyeh-leyeh lagi di kasur, ngobrol sana-sini, dan nggak lupa nonton film dari saluran FOX. Esensi staycationnya dapet banget kan?

Orange Resto Tegal


Siangnya, pas perut mulai lapar lagi, kami makan siang ke Orange Resto. Orange Resto sendiri masih satu grup dengan Hotel Karlita Tegal. Lagi-lagi makanan-makanan enak berlimpah di meja -kangkung hot plate, nasi goreng gila, mi pedes hu ha, udang bakar jimbaran, mantau karamel, cumi sambel bawang, ayam sedap wangi, mendoan kribo- sukses bikin kita food comma (*baca: keenakan dan kekenyangan akibat makanan). Wes, makanan-makanan di grup Hotel Karlita ini enak semuaaaa.

Sebagian hidangan di Orange Resto Tegal
Enak semuaaaa

Kesimpulan: 😊😊😊😊😊


Staycation di Tegal, terutama di Hotel Karlita Tegal ini bener-bener bikin puas. Aku beneran cuma leyeh-leyeh, ngobrol ini itu, dan makan-makan mulu sampe kenyang. Terima kasih untuk Hotel Karlita Tegal yang sudah kasih pelayanan super.

Foto bareng di lobi Hotel Karlita Tegal

Terima kasih untuk Pak Jungky sebagai tuan rumah yang sangat pengertian, untuk teman-teman staycation; Kak Olip, Kak Dita, Kang Pradna, Mara, Erina. Terima kasih untuk kamu yang udah datang ke www.dinilint.com dan baca artikel ini. Sampai jumpa di cerita staycation selanjutanya.

Dinilint

24 komentar:

  1. Wah kalau ke Tegal harus nyoba nginep di Hotel Karlita Tegal penasaran icip icip makanan yang ada di foto pasti lezat tuh

    BalasHapus
  2. wah...besok juga mau ke pemalang, Tegal pingin lihat Festival Wong gunung, makananya bisa aku coba ini besok pas kesana, sepertinya enak-enak dan mantab

    BalasHapus
  3. Wahh biasa kalau lebaran ke tegal cuma kuliner soto doang tidurnya di cirebon. Kapan2 kudu nyoba nginep disini aja kayaknya biar bisa main2 di kota tegal

    BalasHapus
  4. Wah seneng banget kalo bisa ekplor wisata sejarah di tegal. Staycation dapet, kuliner dapet, wisata sejarah dapet ;)

    Regards,
    HEYDEERAHMA.COM

    BalasHapus
  5. nahhh ini keren... makanannya bikin perut berjoget semua...

    BalasHapus
  6. Wah aku sering lewat di Tegal kalau lagi road trip tapi belum pernah mampir. Kayaknya kapan-kapan harus nyobain nginep di hotel ini deh
    Menu-menunya bikin ngiler

    BalasHapus
  7. Waah aku belum pernah sengaja jalan-jalan ke kota Tegal apalagi nginap. Biasanya cuma lewat aja kalau pulkam. Bagus ya Mbak Karlita Hotel ini. Hotel baru. Ratenya permalam berapa mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rate-nya beda-beda tiap hari. Mendingan cek di OTA aja mbak. Takut salah.

      Hapus
  8. Kalau aku malah buat transit doang hehe. Hotel Karlita ini satu manajemen dengan Hotel Grand Karlita yang ada di Purwokerto bukan ya? Makanannya memang pada menggoyang lidaaahhh!

    Ternyata di Tegal pecinannya cukup promising juga ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener.
      Makanannya emang enak-enak.

      Yes, pecinan Tegal seru. Kalo suka lihat rumah-rumah jadul, explore Tegal seru

      Hapus
  9. Bahaha, ini nih tulisan yang saya tunggu, tulisan dengan foto syur karena mabok aci. Ketawa terus baca tulisan ini.


    Tulisan ini sombongnyabdapet banget dan saya suka gayamu datang ke Tegal hanya untuk makan tahu Aci dengan menginap di hotel bintang 3. Tolong diperbanyak trip macam begini. Ahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha,, makasih bang.

      Semoga rejeki lancar, jadi kan bisa lanjut trip ke Palembang buat makan pempek, atau ke Aceh buat ngicip mi Aceh. Amin.

      Hapus
  10. Wah, asyiknya nginep di Hotel Karlita Tegal :) Puasnya minta ampun ya mbak. Udah banyak variasi makanannya trus bisa bobo lagi atau salto lagi? Hahaha :) Penasaran rete per malamnya berapa tuh? Jarang2 kan yang tempat bobonya ukuran queen di kamar dobel hihihii. Tahu aci emang enak, apalagi kalo pedezzznya nampol :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cek ke OTA aja mbak. Tiap hari rate-nya beda-beda. Takut salah.

      Hapus
  11. Kayaknya enak yaaaa <3 hidangannya terlihat "niat" banget masaknya. Jarang-jarang hotel yang masaknya niat ��. Patut dicoba!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak cuma kelihatannya mbak, tapi emang beneran enak. Serius!

      Hapus
  12. Belum pernah nih maen ke tegal pengen explore wisata nya kapan kapan

    BalasHapus
  13. Tahu aci itu baso tahu Kali, ya, kalau di Bandung? Hehe ... bicara soal makanan aslinya bikin ngiler. Enak-enak semua itu makanan di hotelnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahu aci nggak pake bakso mbak. Tahu trus ada tepungnya gitu yang disebut aci.

      Hapus
  14. Tahu aci Tegal memang enak hihihi. Suka dibawain sama tante saya kalau lagi pulang ke Tegal. Hotelnya recommended, ya. Noted! Siapa tau suatu saat menginap di Tegal

    BalasHapus
  15. Baru tahu kalau kuliner Tegal ada Tahu Aci. Btw, apa acinya kayak bahasa sunda yang artinya tepung tapioka ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, acinya dari tepung. Bisa jadi yaaa.

      Hapus
  16. Wah, makanannya enak-enak ya dan porsinya banyak, jadi ngiler deh, pernah ke Tegal tapi nginap di rumah sahabatku..pengen eksplorasi Tegal deh..

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)