Kamis, 24 November 2016

Cerita Jalan-Jalan: Lasem Punya Cerita

Bulan lalu aku akhirnya maen juga ke Lasem, tempat yang sudah bikin aku penasaran sejak beberapa tahun lalu. Kenapa? Karena Lasem punya banyak cerita.

omah kapitan: tampak depan

Aku naik bus dari Semarang ke Lasem,, kira-kira sekitar 3 jam melalui jalanan mulus pantura aku sampai juga di Lasem. Semestinya aku maen berdua sama temenku,, tapi karena berbagai alasan akhirnya cuma aku yang berangkat ke Lasem. Aku pun kontak pak Yon, yang punya segudang cerita tentang Lasem.


bertemu Pak Yon

Tips kalo kamu mau jalan-jalan ke Lasem,, kamu harus banget ketemu dengan orang lokal yang suka cerita. Lasem punya banyak cerita. Beruntung aku ketemu Pak Yon yang emang suka banget dengan sejarah dan tahu banget tentang Lasem dan cerita-ceritanya.

pameran foto dan lukisan di Omah Kapitan

Aku sampai di Lasem sore hari. Objek pertama adalah Omah Kapitan. Kebetulan pas aku datang sedang ada acara semacam pertunjukan seni (teater dan puisi) yang diadakan oleh remaja di desa situ (maap kelamaan nulis udah lupa nama desanya,, hiks). Sebenernya pas aku dateng acaranya udah selesai. Tapi masih ada acara tempelan dari Bekraf,, yang ceritanya bikin workshop. Nah, acara-acara inti dan acara tempelannya digelar di Omah Kapitan.

Omah Kapitan: inside

Sejak jaman dulu, Lasem sudah menjadi rumah bagi berbagai suku, ras, dan agama. Ada orang pribumi, ada orang Cina, ada juga pendatang yang belajar di pondok pesantren, dan ketika jaman Belanda, orang-orang kolonial pun berdiam di Lasem. Jadi ada banyak peninggalan rumah dengan karakteristik berbeda-beda di Lasem. Omah Kapitan adalah rumah Cina. Rumahnya super besar, ada rumah depan, ada rumah belakang, ada kebun tengah, ada kebun belakang. Ya bisa dibikin mal lengkap dengan taman untuk main-main gitu itu rumahnya.

kopi warung pak gendut yang terkenal di Lasem

Malam harinya aku diajak jalan-jalan keliling Lasem. Aku melewati kampung Cina. Gila rumahnya guedhe guedhe. Kebanyakan si rumah kosong, tapi banyak juga yang terawat dan masih cantik-cantik. Besok mau maen ah ke dalem (semoga bisa).

Orang Lasem punya budaya nongkrong di warung kopi sambil ngopi (ya iyalah) dan ngerokok (budaya yang satu ini jelek deh). Bagi orang Lasem tiada hari tanpa kopi dan kumpul-kumpul.

Hari pertama udah seru. Besok aku bakalan jalan lagi seharian di Lasem. See ya

-Dinilint-

7 komentar:

  1. Perjalanan yang unik menuju daerah yang jauh dari keramaian mall dan restoran mewah.
    Tentu ada cerita-cerita yang asyik dan belum pernah kita dengar ya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah jalan-jalan dan meninggalkan kesan di sini Pakdhe Cholik,, salam balik dari Semarang ;)

      Hapus
  2. itu bangunannya bener-bener kuno dan gak direnovasi, trus dipake buat pameran ya mbak, kalo pameran benda-benda sejarah cocok banget deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ceritanya bangunan itu lama nggak diapa-apain,, dipake nggak, dirawat juga nggak,, trus sekarang udah pindah pemilik, dibeli oleh salah satu orang kaya di Lasem, rencananya supaya bisa dilestarikan. Pas aku kesana ya baru banget berpindah tangan

      Hapus
  3. Penasaran dengan omah kapitan dan warung kopi nya deeh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya mbak Dedew barusan jalan-jalan dari Lasem kan?

      Hapus
  4. Selalu suka sama tempat-tempat wisata bersejarah kayak gini.. Kesan romantisnya dapet.. aahh, masuk daftar bucket list lagi nih hahah

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)