Selasa, 17 April 2018

Makanan Lokal Ubud Bali

Salah satu hal menarik dari jalan-jalan ke Ubud adalah makan-makan. Tak diragukan lagi kalau ada banyak jenis makanan yang bisa dinikmati saat kita jalan-jalan ke Ubud. Dari mulai makanan internasional dengan rasa autentik hingga makanan lokal yang rasanya menurut aku lebih nendang di lidah. Ketika jalan-jalan ke Ubud awal tahun ini aku beruntung bisa menemukan makanan lokal khas Ubud, Bali. Selain bisa menikmati bumbu khas Bali yang dominan dengan kelapa, kedelai, dan cabe serta ada menu sayur-mayur - poin plus banget buat aku yang kebutuhan seratnya tinggi -, harga makanan lokal juga jauh lebih murah daripada makanan internasional.



Makanan ini disebut Srombotan oleh orang lokal. Aku nemu makanan lokal Ubud ini bukan di pusat Ubudnya, tapi
di perjalanan dari Ubud menuju Air Terjun Tukad Cepung. Tepatnya di perempatan terakhir sebelum sampe pintu masuk Air Terjun Tukad Cepung. Pas kebetulan perut laper pas lihat ada orang rame-rame berkumpul di satu titik. Nampaknya yang dirubung itu si mbok yang jual makanan. Eh beneran ada makanan. Selain si mbok jualan gorengan khas Bali yang digoreng pake tepung beras sehingga rasanya crunchy, si mbok juga jualan makanan berat. Srombotan terdiri dari sayuran semacam sayur kangkung yang dicampur dengan bumbu khas srombotan yang ada kelapa, kedelai, cabe, dan semacam kunyit. Rasanya enak banget dan porsinya banyak. Aku dan temenku makan siang satu porsi srombotan tanpa nasi ditambah beberapa gorengan udah kenyang dan sanggup jalan kaki naik turun di Air Terjun Tukad Cepung Ubud. Harganya juga murah banget. Makan untuk dua orang dengan nambah gorengan makan di tempat dan sempet bawa pulang untuk cadangan makan di jalan cuma habis sekitar Rp 15,000.


Kalo yang ini adalah bubur nasi gurih dengan sayuran hijau yang entah namanya apa yang disiram kuah khas bumbu Bali dan ditambah kedelai goreng yang crunchy. Yang jualan nenek-nenek yang bahkan kesulitan berkomunikasi dengan bahasa Indonesia. Aku nemu bubur gurih ini di depan pintu masuk Desa Penglipuran Bali. Meskipun si nenek cuma mangkal di pinggir jalan tapi makanannya bersih dan rasanya enak. Enak banget. Seporsi ini cuma Rp 5,000. Porsinya lumayan besar, wong aku bisa share makan berdua. Ini temenku cowok ya,, jadi porsi makannya lumayan banyak kan ya.


Nasi campur dan sate lilit udah jelas dan pasti kalo makanan khas Bali. Tapi bedanya yang aku dapat di Ubud ini adalah nasi campur vegan, tanpa pake daging dan pake telor. Kalo biasanya makanan vegan hanya tersedia di restoran-restoran vegan yang harganya lebih mahal, di Ubud nasi campur vegan ada di warung makan biasa dengan harga satu porsi Rp. 15,000. Nasi campur itu mirip sama nasi rames kalo di warteg Jawa. Sebenernya bisa pilih lauk sendiri macam beli nasi rames di warteg, tapi aku pilih untuk ikutan satu porsi dari warungnya. Selain dapat nasi pulen ada juga lauk sate lilit, balado terong, semacam pepes apa gitu tapi enak banget, tempe goreng, semacam sambel yang juga enak, dan sup yang biar penampakannya butek tapi seger. Pas banget nemu makanan ini setelah ikutan kelas yoga. Habis keringetan, makan kenyang, enak, sehat pula.


Cari makan malam di Ubud itu gampang banget. Tinggal jalan aja di area Pasar Ubud. Di dekat-dekat situ ada banyak gang kecil yang paling enak dilewati dengan jalan kaki yang sepanjang kiri kanannya banyak toko-toko kecil lucu yang jual pernak-pernik dan juga resto dan coffee shop. Sayangnya resto-resto disini target marketnya adalah temen-temen bule dari negara barat dengan harga standar sekitar lima dolar dengan menu yang western banget. Tapi aku surprise banget pas nemu Warung Dewa. Bentuknya sama seperti resto lain, tapi dia bilang dia menyediakan menu lokal Bali. Pas banget warungnya terdiri dari meja besar-besar karena saat itu aku janjian ketemuan dengan banyak teman sekalian makan malam. Menu di Warung Sopa beneran menu lokal. Yang masak juga si mbok orang Bali. Kelihatan dapurnya. Aku pesen menu sayur apa gitu dengan nasi. Selain menu sayur-sayur begini ada juga menu daging khas Bali. Ternyata porsinya super besar. Ini aku lupa namanya apa, tapi aku tertarik dengan deskripsi menunya kalo sayuran ini dibumbu dengan kelapa dan minyak, khas Bali banget. Nasinya juga pulen. Aku pun kekenyangan makan porsi sebanyak ini.


Pas pesen menu ini aku cuma pesen mau ikan. Ternyata ya menunya emang cuma ikan aja sih. Ini adalah menu khas Batur. Ceritanya habis berendam air panas di Toya Bungkah, di kaki Gunung Batur, kami kelaparan. Daripada nyetir sampe Ubud kelaparan jadi ya mending melipir di warung deket-deket situ. Nggak banyak warung tersedia di sekitaran kaki Gunung Batur ini. Ternyata warung ini juga cuma menyediakan satu menu aja. Tapi ini makanan khas daerah Gunung Batur banget. Bumbu ikannya tu beda tapi aku kesulitan mesti jelasinnya (ketahuan banget nggak pernah ke dapur), pedes seger gimana. Ada sayurnya juga meskipun cuma kol. Selain menu nasi, ikan, dan sayur ada juga sup ikan yang menurutku seger, tapi temenku bilang sup nya terlalu amis. Kalo yang suka makan pedes bakalan suka makan ini. Harga seporsinya sekitar Rp. 20,000.


Kalo yang ini nggak perlu dijelasin lagi kan ya. Ini jelas menu lokal banget. Aku dapetnya di sunrise view point pas mau ngejar sunrise-nya Gunung Batur. Ini yang porsi istimewa, pake telor. Kalo mau pedes tinggal ditambah cabe rawit. Ditambah kopi hitam biar matanya tetep melek.

Difotoin Fajar Wirazdi
Kalo udah makan inget buat minum air putih yang banyak. Inget juga buat bayar yaa. ;)
-Dinilint-

24 komentar:

  1. Haloo, salam kenal mbaak :D
    Aku naksir sama bubur gurihnya nih *ngiler
    Keren nih tulisan tentang kulineran nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenaaaalll.
      Enak beneran itu bubur,, dan aku cuma ketemu di tempat mbah itu doang selama jalan-jalan di Ubud.

      Hapus
  2. weh '
    murah banget, bubur cuma 5 ribuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran,, murah, banyak, enak :-d

      Hapus
  3. Waaah jadi tau makanan2 di Bali, ternyata banyak yang enak dan murah ya. Penasaran dengan rasa srombotan nya, namanya unik hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa,, asal belinya di tempat orang lokal dan nggak di resto yang emang menyediakan pelayanan untuk wisatawan, ya dapet harga lokal mbak.

      Hapus
  4. Wah, ternyata ada bubur khas bali juga,, Murah pula harganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga baru tahu pas di TKP nya. Bonus bangettt

      Hapus
  5. Pernah main ke Ubud tapi hanya sebentar, belum sempat menikmati kulinernya. Duuh, ternyata bisa bikin ngiler.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke Ubud lagi aja mbak. Aku aja udah pengen balik lagi. :D

      Hapus
  6. Waduh mbak, foto-foto makanannya ciamik banget! Bikin laper.
    Sayang belum kesampean jalan-jalan ke Ubud nih, moga pas ke sana bisa icip2 semua makanan lokal yang diinfo :)
    Makasih sharingnya mbak Din.

    BalasHapus
  7. Bumbu masakan bali emang mantaap...pedesnya nganenin, kayak dia :D

    BalasHapus
  8. Saya kenalnya paling sate lilit, belum nyobain menu asli ubud bali lainnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu juga tahunya begitu mbak. Nah pas nginep di rumah orang di Bali, dimasakin deh makanan yang bumbunya pake bawang, cabe, dan minyak. Rasanya enak banget. Baru deh nyariin makanan khas Bali dengan bumbu-bumbu yang enak itu.

      Hapus
  9. Itu buburnya kok bikin ngiler yaa.. Perlu dicoba nih kl ke ubud nyicip makanan khas Ubud, murah2 bgt pulak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ke Ubud, lihat aja kalo ada penduduk lokal berkerumun di pinggir jalan, kemungkinan lagi pada beli makan.

      Hapus
  10. Buburnya murah beneer ... ada sayurnya pula plus kacang kedele.
    Kuahnya juga khas Bali.
    Hmmm, jadi pengiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa,,, porsinya juga lumayan,, yang jual juga ramah. Enak,, kudu nyoba mas.

      Hapus
  11. Makanan makanan kayak gini nih yang biasa diburu :D
    selain mumer juga khas banget ta mbak...
    merakyatlah pokoknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Murah, merakyat, & langka,, rasanya juga biasane khas. Nyenengke lah ya

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)