Kamis, 10 Mei 2018

Main ke ARTJOG 2018 Sendirian

ArtJog adalah even seni tahunan yang diadakan di Jogja. Kalau di tahun-tahun sebelumnya ArtJog berlangsung saat bulan puasa, tahun ini nampaknya even ArtJog 2018 dimajukan di tanggal 5 Mei - 4 Juni. Dalam jangka waktu sebulan kita dimanjakan dengan karya-karya seni kontemporer yang menghibur mata dan memenuhi hasrat narsis yang kemudian berguna untuk mengisi feed instagram. Sayangnya tahun ini aku nggak punya teman untuk diajak gantian fotoin, jadi ya ke ArtJog 2018 sendirian.




Siang itu rasanya udara Jogja panas banget. Aku yang biasanya kemana-mana pilih naek motor demi mendapat asupan angin sepoi-sepoi yang melimpah lebih memilih untuk order taksi online. Si bapak menjemput aku di area plengkung gading dan bertanya-tanya tentang tujuanku siang itu, Jogja National Museum. Saat menerima order si bapak hanya membaca bagian museum saja dan dia pikir dia akan mengantar aku ke Museum Jogja Kembali atau mungkin suatu museum batik di Jogja. Sayangnya dugaan si bapak salah besar. La wong aku butuh ke Jogja National Museum untuk nonton ArtJog 2018 kok. Si bapak mengaku meskipun dia orang Jogja tapi nggak ngerti ada Jogja National Museum dan even ArtJog yang sudah menjadi even seni tahunan di Jogja. Yah,, si bapak kurang piknik nih. Yok pak kalo mau ikutan piknik sama aku di ArtJog2018, mumpung aku sendirian nih. Wkwkwkwk. 


Singkat cerita si bapak berhasil mengantar aku ke Jogja National Museum berbekal navigasi peta di aplikasi smartphone. Tapi si bapak nggak ikutan aku piknik ke ArtJog 2018. Aku tetep bakal sendirian nih nonton karya-karya seni di ArtJog 2018. Tiket masuk untuk ArtJog 2018 50,000 rupiah dan nggak ada harga spesial untuk pelajar. Hiks. Seperti tahun-tahun sebelumnya tiket ArtJog berbonus kuas yang bisa ditukar di alamat berbeda (aku lupa alamatnya dimana karena nggak ada niat pergi kesana untuk tuker kuas).

Di awal masuk aku sudah disambut karya luar biasanya mas Mulyana Mogus. Ceritanya tentang dunia bawah laut yang penuh warna. Instalasi ini ngingetin aku pada kunjungan ke akuarium super besar di Singapura. Kalau di Singapura instalasi bawah lautnya dibuat dari bahan bekas, instalasinya mas Mulyana Mogus dibuat dari benang warna-warni yang dirajut. Gila. Semua karyanya ini adalah rajutan tangan yang ditata sedemikian rupa. Indah banget. Rapi banget. Menyenangkan.



Karya-karya selanjutnya yang bakal aku pasang fotonya disini adalah karya-karya yang berkesan buat aku. Di lorong masuk aku menemukan 5 frame seperti di foto. Bagian favorit adalah saat membaca ceritanya. Our biggest problem is not the asteroid that would hit us. It is the threat that we create ourselves, how we ar supposed to solve it on our own.



Sebenernya ada 3 aura di karya ini, tapi aku foto warna favoritku aja. Aku suka banget dengan perpaduan warnanya. Setelah secara seronok dipaksa untuk nonton warna ngejreng begini, mau nggak mau aku perhatiin dong ini gambar apaan. Ternyata di tengahnya ada gambar kecil yang dimaksudkan sebagai makhluk yang memancarkan aura. Nah warna-warna yang cakep itu memancar keluar dan mengambil perhatian lebih banyak dari bentuk makhluk itu sendiri.



Ini adalah salah satu instalasi favorit aku. Penuh warna. Awalnya aku pikir beneran ada orang yang berdiri di dalam kostum penuh warna itu. Ada mata dan kaki yang rasanya sangat hidup.



Selain pesannya yang menohok, aku terkagum-kagum dengan bahan yang digunakan untuk membuat instalasi ini. Perhatikan deh ada kemasan kecap ABC dan botol Kimbo.



Susunan frame ini adalah karyanya Tulus dan Davy Linggar. Duh dua orang ini selalu berhasil membuat karya yang bikin klepek-klepek. Aku sampe lupa motret keterangannya karena keburu membaca tiap susunan kata di dalam frame. Gambar-gambarnya juga membuat aku harus melihat lebih dari beberapa detik ke dalam tiap frame.

Davy Linggar featuring Tulus
Yang Juga Mendengar.
Bukan hanya kalian yang punya telinga, 
Pori kayu temanku, kalsium karbonat di dalam cat dinding itu, hingga rongga-rongga halus di kuatnya besi jagon kami, juga bisa mendengar.
Sesungguhnya semua kalimat yang terucap, terekam jelas entah, dan dimana-mana. Memahat dan mebawa rona masa depan.




Aku suka bagaimana karya seni di intepretasikan dari berbagai macam sudut pandang. Saat pertama melihat ini awalnya aku hanya melihat bagian besar laki dan perempuan saja. Setelah membaca, baru sadar ternyata inti instalasi ini malah di bagian detail yang kecil dari rangkaian manik-manik yang berisi kenangan masa kecil.




Karya yang ini gila menurutku. Sang pembuat mengumpamakan jaringan dan data sebagai tali rafia. Dari sekumpulan tali rafia tapi bisa jadi bagus banget begini. Luar biasa.



Ini adalah salah satu karya favoritku di ArtJog2018. Ceritanya tentang rumah tipe 21 yang sangat dekat dengan masyarakat kita. Seni emang dekat dan ada di sekitar, termasuk dalam rumah sangat sederhana macam rumah tipe 21.





Ini adalah instalasi yang agak tricky. Aku suka bagian what we do when we see. Pas menikmati instalasi ini sempet gonduk,, jadi pertama masuk langsung otomatis mendongokan kepala untuk memperhatikan gambar-gambar pesawat terbang. Terus pas lihat ke bawah ada kaca, menundukkan kepala, ternyata gambar pesawat tadi juga sama jelasnya. Kan enakan lihat ke bawah ya,, nggak pegel. Hahahaha.


Kalo kebanyakan orang datang ke ArtJog 2018 untuk ngumpulin foto narsis ala-ala instagram feed, aku berfoto ala kadarnya aja lah. Serunya instalasi-instalasi di sini bisa dibuat sedemikian rupa untuk mendapat gambar foto yang beda-beda. 


Ya seperti hal nya seni itu sendiri, tergantung bagaimana kita mau mengintepretasikannya.


Psst,, kalo tetep butuh foto tapi kesulitan selfie bisa minta tolong mbak dan mas yang jaga instalasi. Selain mereka jagain biar kita-kita nggak ngerusak instalasi seni, ditanyain tentang karya seni itu maksudnya apa, bisa juga dijadiin partner foto.

- Dinilint -

23 komentar:

  1. duh asli pengen ke sana sebelum Ramadan ajak bocah tapi hujan abu ya. semoga segera reda. aamiin

    BalasHapus
  2. Menurut temen yg di Jogja,, emang lagi banyak abu sekarang, tp warga jogja nya tetep aktivitas biasa cuma pake masker. Ini malah ada temen yg barusan landing di Jogja.
    Semoga bisa main kesana ya mbak Dew

    BalasHapus
  3. Seru banget acaranya mbak, keren-keren banget karya seninya. Keren ya mbak berani ke Jogja sendirian. Aku mah kagak berani ke Jogja sendirian.Nice sharing mbak, pokok.e keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha,, aku kalo nunggu temen endingnya nggak jadi main mbak.

      Hapus
  4. Wah hasil karya seninya keren keren banget mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes. Even tahunan yg selalu menyenangkan,, jd ya mestu keren2

      Hapus
  5. Sampe kapan eventny? Seru kayany kesana ngajakin anak2 ya..

    BalasHapus
  6. Keren2 ya karya seninya.
    Bebebrapa temen kemarin juga ada yang pergi ke ArtJog ini.
    Jadi mupeng juga sih lihatnya, hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga mupeng kalo lihat gambar danau Sentani,, pengen kesana juga. Hahaha

      Hapus
  7. Yang pesawat itu maksudnya lantainya memantulkan ya, Mbak? Bagus yak. Ada botol kecap yg biasanya dibuang gitu saja ternyata... Orang seni itu memang susah ditebak ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mbak,, ada kaca2 berbentuk bulat di lantai.
      Nah,, botol2 bekas itu bisa jadi bagus banget kan disitu dibanding di tempat sampah.
      Keren.

      Hapus
  8. Biasanya tahun-tahun sebelumnya selalu ke sana, tapi tahun ini kynya nggak bisa ke sana :(((
    Padahal tiap tahunnya selalu beri kejutan tuh pameran :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah :(
      Tapi tenang mbak,,, tahun depan ArtJog pasti ada lagi,,,
      Yg tahun ini berkunjung secara digital dulu.
      Tapi sensasi menikmati langsung emang nggak bisa tergantikan ya mbak...

      Hapus
  9. nyeni sekali kak Din, mau banget ke Artjog cuma belum kesampean nih waktu ke Jogja tempo hari.
    mesti balik lagi ini mah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. balik lagi ajaaa,,
      cepetan keburu tutup ArtJog nya

      Hapus
  10. Wah beberapa waktu lalu saya juga kesini. Sangat terpukau dengan Sea Remembers-nya! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes!
      Karya cakep bikin hampir semua orang seneng

      Hapus
  11. Howaaaaa ... aaa .. itu kok apik banget seninya ... di plafon ada gambar pesawat terbang !.
    Aku suka banget tampilannya.

    Moga ya Din acara ArtJog ini sukses berjalan dengan baik,ngga terganggu batuk2 Merapi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang apik dan ngena banget dengan tema nya,,, bikin tercerahkan saking nggumunnya kok bisa kepikiran bikin begituan itu seniman-seniman.

      Amin amin semoga suasana nya selalu mendukung.

      Hapus
  12. Aku loh malah belum ke sini. Rencananya makhir pekan ini kalau jadi buahahhahah
    Entahlah, Kayaknya kalau ke sini sendirian bakal bingung kayak orang hilang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kesitu sendirian nggak berasa ilang juga. Mas & mbak yang jaga ramah-ramah dan bisa diajak ngobrol,, apalagi dimintain tolong fotoin ;)

      Hapus
  13. Pengen banget ke Artjog❤️

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)