Senin, 18 Juni 2018

24 Jam di Jogja Tanpa Malioboro

Berkali-kali ke Jogja, jalan Malioboro nggak pernah meleset dari itenary Jogja. Jalan Malioboro semacam jadi kewajiban ketika berkunjung ke Jogja. Tapi kali ini aku mau jalan-jalan ke Jogja tanpa mampir-mampir dulu ke Maliboro. Waktu yang aku punya di Jogja kali ini nggak lebih dari 24 jam. Misi perjalanan ke Jogja kali ini adalah mengunjungi toko-toko kecil yang menjual produk-produk lokal khas Jogja.

 



Aku sampai di Jogja sekitar jam 1 siang. Aku berangkat dari Semarang naik bus dan turun di Terminal Jombor. Aku sudah janjian dengan Dian untuk bertemu di area Prawirotaman. Dari Terminal Jombor aku milih naik bus Trans Jogja. Sistem bus Trans Jogja mirip dengan bus Trans Jakarta, bus hanya berhenti di halte tertentu dan tiap rute saling berhubungan satu sama lain. Cukup bayar 3500 rupiah aja udah bisa keliling Jogja. Sayangnya, kalo naik bus Trans Jogja waktu tempuh jadi lebih lama karena muter-muter. Mmmm sebenernya aku nggak terlalu paham juga si tentang rute Jogja dan tetek bengeknya,, yang jelas pas naik Trans Jogja dari Jombor sampe Prawirotaman yang cuma butuh transit sekali ini butuh waktu satu jam,, dari yang laper berat sampe nggak berasa laper lagi.

Milas


Tujuan pertama di Jogja siang itu adalah Milas. Dari halte Trans Jogja Prawirotaman tinggal jalan kaki dikit dan udah ketemu deh Milas. Aku kenal Milas sebagai vegetarian resto. Yes,, aku laper,, dan butuh makan,, dan Milas adalah pilihan untuk makan sore itu (udah sore,, karena sesiangan di dalam bus,, huhu). Makanan di Milas enak dan super gedhe porsinya. Yang datang ke resto Milas ini lebih banyak ekpatriat atau turis internasional, mungkin karena konsep vegetarian dan organik kurang disukai orang lokal ya. Selain resto, Milas juga punya kebun organik tempat sayur-sayuran yang disajikan untuk konsumen diambil, toko kecil yang menjual berbagai macam produk handmade mulai dari pernak-pernik, skin care, hingga baju jadi, perpustakaan, dan sekolah. Mungkin aku mau ulas di post tersendiri tentang Milas ini.


Setelah perut kenyang,, I mean kekenyangan karena makan porsi super gedhe di Milas, kami memutuskan untuk jalan kaki untuk membakar kalori. Kami menyusuri jalan Tirtodipuran yang cenderung lebih sepi dibanding gang-gang di Prawirotaman yang penuh dengan bule-bule,, apalagi kalo sore-sore. Jalan-jalan di area Tirtodipuran seru juga. Nggak sengaja kami nemu toko kecil berwarna putih yang lokasinya persis di Warung Bu Ageng yang terkenal itu. For your information, aku pernah makan di Warung Bu Ageng yang jual menu rumahan Jogja, tapi yang makan di situ malah nggak ada orang Jogja-nya. 

Simply Amelie




Simply Amelie sendiri sebenarnya merk baju ready to wear produksi Jogja asli. Baju-nya punya ciri khas dengan motif garis-garis. Kebanyakan motif garis-garis bajunya Simply Amelie didapat dari lurik. Tapi karena permintaan pelanggan yang minta produk yang lebih murah, Simply Amelie juga menyediakan baju garis-garis berbahan katun biasa. Harga katun biasa cenderung lebih murah daripada harga kain lurik. Selain menjual baju, Simply Amelie juga menyediakan pernak-pernik seperti rajutan yang dibuat sebagai gantungan kunci, pouch mini, dan aksesoris dari teman-temannya Simply Amelie.

Lemari Lila




Dari Simply Amelie di jalan Tirtodipuran, kami lanjut jalan kaki dan belok ke kanan ke Jalan D.I Pandjaitan. Disitu kami menemukan Toko Lemari Lila. Toko Lemari Lila juga berjualan baju ready to wear merk Lemari Lila, produk lokal Jogja. Ciri khas baju-baju Lemari Lila yang aku suka adalah kebayanya yang di desain dengan sentuhan modern dan unik. Lemari Lila juga menyediakan kain, rok, celana, dress dengan desain khas Lemari Lila. Selain baju, ada juga produk-produk teman Lemari Lila seperti aksesoris penuh warna, gelang, pouch dan pernak-pernik, juga boneka buatan Mbak Cemprut dengan desain khas mbok yang pakai kebaya.

Henju




Persis di sebelah Lemari Lila ada toko aksesoris cantik Henju. Masuk ke dalam Henju malah mengingatkanku tentang perjalananku ke Harajuku, Tokyo, dan Insadong, Seoul. Di dua tempat itu aku sering banget ketemu toko-toko kecil yang jualan aksesoris khas desain mereka sendiri. Henju juga mirip-mirip. Aksesoris di Henju lucu-lucu banget. Mulai dari kalung, gelang, anting,, semuanya pengen dibawa pulang. Mereka pake bahan silver, rose gold, dan tembaga. Harganya juga masih reasonable. Aku mem-favorit-kan koleksi mereka yang aksara jawa. Jadi kamu bisa request mau dibuatin aksara jawa sesuai dengan namamu untuk kemudian kamu pakai jadi anting, gelang, atau kalung. As you wish. Aku pilih anting. Untuk pesanan custom begini aku tinggal duduk manis di rumah menunggu mereka selesai bikin. Kira-kira butuh waktu 2-3 hari dan sudah sampai di rumah. Apapun yang dibuat custom rasanya selalu istimewa,, hanya ada 1 barang itu di seluruh dunia, dan memang dibuat untuk kamu seorang.

Barang Bareng Store




Hari udah mulai gelap dan kami masih lanjut jalan kaki lagi. Kali ini lanjut ke Jalan Suryodiningratan. Di sini ada Barang Bareng Store yang jualan berbagai macam barang handmade milik orang lokal Jogja. Toko ini didirikan bareng-bareng antara Matloob Goods yang jualan tas, Kebun Kemangi yang jualan baju dengan bahan dasar lurik, Kinanthi Soap yang jualan sabun dan ubo rampe-nya, dan barang-barang lain semacam kacamata kayu, tote bag rotan, anting. Mereka saling menyebut merk teman-temannya sebagai bolo bareng. Adekku niat kesitu demi mborong semprotan anti nyamuk untuk kulit yang dibuat secara homemade dari rempah-rempah dan super ampuh.

Nanamia Pizzeria


Makan malam kali ini kami melilih Nanamia Pizzeria yang ada di ujung jalan Tirtodipuran. Nanamia selalu rame, tapi selalu ngangenin. Meskipun rasa-rasanya kami masih agak kenyang malam itu, tapi kami berhasil menyelesaikan 3 slice pizza. Sisa 3 slice yang lain kami bawa pulang karena nggak muat di perut. Kami juga menghabiskan banyak es teh karena Jogja hari itu panas banget.

Londres Bed and Breakfast



Dari Nanamia Pizzeria kami pesan taksi online ke daerah Babaran. Kami memesan airy room untuk menginap malam itu di Jogja. Meskipun lokasinya agak sedikit lebih jauh dari pusat tempat rekreasi pada umumnya di Jogja, tapi Airy kami di Babaran ini bagus dan punya interior yang menyenangkan. Rasanya aku perlu bikin ulasan di post berbeda deh. 

Tempo Gelato



Kami cuma numpang tidur di Airy dan langsung membawa semua barang untuk kemudian lanjut makan es krim di Tempo Gelato Kaliurang. Kami memesan taksi online dan memilih Tempo Gelato Kaliurang karena Tempo Gelato di sini sudah buka jam 10 pagi dan cenderung lebih sepi daripada Tempo Gelato di Prawirotaman. Gelatonya Tempo Gelato selalu enak dan nggak pernah salah. Makan gelato di Tempo Gelato jadi salah satu agenda wajib-ku kalo ke Jogja.


Setelah sarapan gelato, kami kembali naik taksi online menuju Sleman untuk makan siang di Jejamuran. Lumayan jauh juga jarak yang harus kami tempuh. Mengingat kami nanti akan kembali ke Semarang naik bus lewat Stasiun Jombor, jadi ya masih searah meskipun jauh banget. Pergi ke Sleman dari Jogja itu semacam pergi ke kota sebelah. Eh ya emang udah beda kota sih hitungannya.

Jejamuran



Aku dulu selalu penasaran mengapa hampir semua orang suka mampir ke Jejamuran kalau jalan-jalan ke Jogja. Ternyata, makanan di Jejamuran itu nggak ada yang nggak enak. Semua masakannya enak, enak banget, padahal bahan-bahan utamanya jamur. Resto Jejamuran cuma ada satu, ya yang di Sleman itu. Alih-alih membuka cabang di tempat lain, Jejamuran pilih memperluas lokasi resto dan menambah lahan parkir di mana-mana. Dari awal datang sudah diarahkan untuk duduk di sebelah mana. Kasir selalu ada di setiap area jadi proses pesan dan bayar cepat. Pintu keluar berbeda dari pintu masuk. Di pintu keluar ada booth jamur-jamur olahan yang bisa dibawa pulang.

Yeay nggak terasa udah hampir 24 jam di Jogja. Perjalanan ke Jogja kali ini puas dan kenyang. Senang bisa tahu produk-produk lokal khas Jogja dengan kualitas yang bagus dan nyeni dari Simply Amelie, Lemari Lila, Henju, dan Barang Bareng Store. Keenakan makan di Milas, Nanamia Pizzeria, Tempo Gelato dan Jejamuran. Jogja, besok ketemu lagi ya.

- Dinilint -

12 komentar:

  1. Makasih infonya, butuh bgt ni krn akhir bln jg mw ke yogya. Akan lebih enak klo di ksh tahu harga2nya juga,, hehe buat nyiapin duit kali aja mw ke toko2 yg di tulis disini.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank God tulisan ini ada gunanya.

      Untuk range harga aku share di kolom komen ini aja ya mbak.
      Milas : Rp. 10k - 50k
      Simply Amelie : start from 20k
      Lemari Lila : kebaya start from 250k
      Henju : start from 100k
      Barang Bareng Store : start from 20k
      Nanamia Pizzeria : 10k - 70k
      Londres : cek di Airy room atau traveloka aja, harga nya sesuai tanggal
      Tempo Gelato : 25k - 40k
      Jejamuran : start from 10k

      Hapus
  2. Asik banget ya mba sambil jalan kaki bisa ketemu toko yang lucu2.. Toko2nya keliatan imit2 tapi isinya lucu2 yaa.. Aku koleksi juga beberapa boneka Cemprut.. :D Jadi pingin ke Lemari Lila sama toko lainnya itu kalo ke Jogja.. :) Tempat nginepnya lucu jugaa.. Hihi abis ini langsung browsing aah.. :D TFS ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa,, banyak hal-hal tersembunyi yang biasanya aku temuin kalo pas jalan kaki, karena tempo perjalanan juga jadi lebih lambat, jadi observasinya lebih detail ya.

      Aku juga suka banget nih karya-karya nya mbak Cemprut

      Hapus
  3. aku selalu ke jejamuran kalau ke yogya, selalu kangen makan di sini terutama suasananya yang nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus sambil fish therapy sambil nunggu pesenan dateng :D

      Hapus
  4. Nambah ide banget nih buat itinerary kalau ke jogja. Aku suka udah bingung gitu kalau ke Jogja mau ngapain lagi saking udah seringnya bolak-balik. Tapi ya tetep sih Jogja memang bikin pengen balik lagi dan lagi

    BalasHapus
  5. Seru banget referensi-referensinya, nambah itin yang berbeda kalo nanti main ke jogja lagi hehehe. Makasi yaah udah share :)

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya udah baca mbak Dee ;)

      Hapus
  6. Terima kasih untuk tulisannya. Ditunggu datang lagi di Jogja ♥️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah berkunjung ke dinilint[dot]com mbak Lila,,, eh aku mau bikin love juga nggak nemu

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)