Rabu, 31 Oktober 2018

Cerita Jalan-Jalan dan Indosat Ooredoo

Sebagai pecinta petualangan dan jalan-jalan, aku juga punya cerita perjalanan dengan provider kesayangan. Aku sudah bertahun-tahun ditemani nomor indosat kesayangan. Sekarang namanya jadi Indosat Ooredoo. Tapi belakangan aku suka dibikin kecewa deh dengan Indosat Ooredoo. Hal ini sedikit banyak mempengaruhi kegiatan jalan-jalanku lho. Tapi katanya, Indosat Ooredoo punya sesuatu yang baru, yang menjanjikan kegiantan jalan-jalanku dan Indosat Ooredoo menjadi lebih menyenangkan. Ah masa?



Aku adalah pelanggan Indosat sejak lama, tepatnya sejak masih sekolah. FYI aku sekarang udah kerja dan boleh dibilang lumayan berpengalaman untuk pekerjaanku. Kebayang ya, aku sekolahnya udah berapa tahun yang lalu.

Dinilint & Indosat Ooredoo


Kok seorang Dinilint bisa segitu setianya sama Indosat sih? Alasannya ya karena aku orangnya setia. Wkwkwkwkwk. Alasan lebih pastinya, aku orangnya males ribet dengan gonta-ganti kartu. Nggak kebayang deh harus memberitahu sana-sini kalo nomor lama sudah nggak bisa dipake dan ganti ke nomer baru. Duh. FYI lagi, nomorku dari sejak sekolah tetep di nomor 0815****555.

Selama pake Indosat, aku juga setia lho membawa nomor 0815-ku kemana-mana. Bahkan ketika dulu aku pertama kali ke luar negeri, aku juga pakai kartu Indosat asal Indonesia. Saat itu andalanku adalah SMS. Dulu sih aku nggak punya ketergantungan dengan internet. Kalo pake internet ya kalo nemu wifi gratisan aja. Kalo butuh informasi cukup nanya orang. Nah, kalo udah nyasar baru dan pisah dari travelmate deh SMS-an sama travelmate. Saat itu tarifnya masih terjangkau dan jaringannya oke.

Kebutuhan Internet & Sinyal yang Mumpuni


Kemudian datanglah masa-masa handphone biasa berganti jadi smartphone. Aku pun ikut langganan tarif internet unlimited karena beralih menggunakan HP android. Mobile internet jadi salah satu kebutuhan. Saat itu tarif Indosat adalah salah satu tarif yang ramah di kantong. Jangkauan dan sinyalnya juga oke punya.

Suatu ketika aku pergi jalan-jalan ke Flores. Saran pertama yang diberikan oleh temenku yang orang Flores adalah,

"Kamu ganti dulu nomor Indosat kamu. Di sini -Flores- nomor kamu bakalan nggak kepake." 

Meskipun udah dibilangin kalo cuma operator merah yang bisa dipake di Flores, aku tetep nekat pake nomor Indosat. Alasannya cuma males ribet gonta-ganti kartu di handphone. Akibatnya, ya beneran nggak punya sinyal. Jangankan untuk interetan, untuk terima SMS pun nggak bisa.

Flores & Indosat Ooredoo

Empat tahun kemudian aku balik lagi ke Flores. Yap, aku emang jatuh cinta sama Flores dan pengennya sih balik ke sana mulu, secara alam Flores luar biasa indahnya. Kali ini aku udah lebih bijak, karena aku juga bawa si operator merah. Apalagi internet sekarang udah jadi kebutuhan, semacam kurang hidupku kalo nggak ketemu internet. Apalagi butuh berbagi di media sosial teruata instagram supaya selalu eksis. Wkwkwkwk.

Bener dong, pas di Flores sinyal Indosat kesayangan hilang entah kemana. Semua hal yang berhubungan dengan sinyal aku pasrahkan sama provider merah yang sinyalnya oke punya. Duh, Indosat, ndak ya aku harus berpaling ke lain hati?

Blogger & Indosat Ooredoo


Entah kebetulan atau nggak, beberapa bulan setelah aku balik ke Semarang, ada undangan dari Indosat untukku sebagai blogger. Wuih,, keberadaanku sebagai blogger diakui nih. Tapi yang lebih penting sih tentang informasi Indosat Ooredoo sekarang punya CEO baru. Loh, apa hubungannya dengan Dinilint dan cerita jalan-jalannya?

Foto bareng CEO baru Indosat Ooredoo, temen-temen blogger, dan media online

Ya jelas berhubungan erat dong. CEO baru ini diharapkan bisa memperbaiki kualitas layanan Indosat Ooredoo. Perlu diketahui, CEO baru dan manajemennya yang baru punya semangat baru untuk melaksanakan transformasi yang lebih baik ke depan. Manajemen baru diharapkan akan menjadi motor penggerak perusahaan yang lebih cepat dalam mengekskusi berbagai rencana strategis dan target perusahaan ke depan.

Hal ini tentu saja didukung dengan komitmen Indosat Ooredoo untuk berinvestasi dengan lebih massive ke depan, serta dukungan berbagai mitra strategis perusahaan. Indosat Ooredoo sih optimis banget kalo bakal memberikan layanan yang makin baik, dan tentu saja hasil terbaik untuk stakeholders perusahaan.

Pak Chris Kanter dan jajarannya

Eh lha CEO barunya Indosat Ooredoo siapa sih? CEO baru ini bernama Pak Chris Kanter. Nggak main-main sih Indosat Ooredoo memilih Pak Chris Kanter sebagai CEO barunya. Beliau adalah pengusaha yang merupakan founder Sigma Sembada Group. Bapak Chris Kanter dinilai mampu mengeksekusi strategi perusahaan ke depan dan menghadapi kompoetisi bisnis yang makin gila dan mennatang. Kok bisa? Cek aja profilnya nih,

1994 - 2015 Wakil Ketua KADIN
1998 - 2002 anggota MPR
2010 - 2018 Komisaris Indosat Ooredoo
2014            staf khusus Menteri Perdagangan di era Pak Rahmat Gobel

Keren yaaa bapak Chris Kanter ini.  Tapi percuma CEO-nya keren kalo kualitas layanan Indosat nggak keren.

Kalo kata Pak Chris Kanter gini, berbekal pengalaman di dunia bisnis, pemerintahana, serta mengikuti perkembangan telekomunikasi, beliau akan memimpin Indosat Ooredoo dengan program transforasi dengan fokus pada

  1. People
  2. Process
  3. Bussiness

Terus berhubung penasaran, mumpung dapat kesempatan ketemu, aku pun curhat tentang pengalamanku nggak punya sinyal Indosat di Flores. Respon si bapak langsung jawab, "Ya, memang itu kenyataannya." Woh,, padahal aku udah siap-siap terima respon ngeles lho.

Dari situ aku tahu kalo Pak Chris Kanter ini nggak main-main menangani Indosat Ooredoo. Beliau adalah orang yang tegas dan paham situasi perusahaannya. Dia berjanji akan membenahi sistem Indosat, bagian-bagian jelek dibagusin, yang sudah bagus harus tetep bagus bahkan lebih bagus.

Semoga di tangan CEO baru Indosat Ooredoo lebih baik lagi. Sinyalnya lebih bagus lagi, tarifnya terjangkau, dan kalo bisa jangkauannya lebih luas lagi. Amin.

- Dinilint -

14 komentar:

  1. Hahahah betul sekali, sisterrrr ... kalau ke Flores wajib bawa si merah karena Indosat tidak ada sinyalnya lagi. Padahal dulu ada, saya pernah memakai satu kartu Indosat (Mentari kalau nggak salah) sana Flexi juga, tapi kemudian yang paling bertahan si merah Telkomsel. Makanya kalau beli hp baru biasanay dikasih kartu baru Indosat, tapi enggak kepake. Ayo ke Flores lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah baru tahu kalo dulu pernah ada sinyal Indosat di Flores. Moga-moga ada lagi yaa

      Hapus
  2. Aku pake OOredo nih buat paket internet di jakarta. Lumayan cocok lah hehehe belum tau kalo di tempat yang jauh dan terpencil. Aku jalan2nya belum sejauh mbak Dini hehehe :D Wah CEO nya ganti nih? Untuk pembaruan ya biar lebih baik tentunya. Mudah2an paket datanya lebih kuat bisa ke mana2 buat traveling bahagia hihi :D

    BalasHapus
  3. Semoga terus bahagia dengan Indosat ooredoo nya Mbak. Blogger memang membutuhkan akses internet yang kencang

    BalasHapus
  4. Sejak pertama kali punya handphone pada tahun 2000, provider yang dibeliin ortu adalah Indosat. Sampai sekarang, 18 tahun kemudian masih setia pakai Indosat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun mbak,, pelanggan setia.

      Hapus
  5. Indosat dapat menjadi alternatif terutama yang doyan pakai data.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan irit yaa,, asal sinyal oke sih tapi.

      Hapus
  6. Aku juga pengguna setia indosat. Yang sekarang kupakai ini nomor ketiga yg kupunya.. Dan semuanya indosat wkkwk. Meski dgn segala hal2 minus nya.. aku tetep Aja nggak bs berpaling dari Indosat. Semoga dgn bergantinya CEO, kualitasnya tambah Joss juga yaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woh,, mbak Marita setia banget,, udah ganti nomor juga tetep balik ke Indosat. Semoga kualitasnya semakin ok yaa

      Hapus
  7. Saya juga pake indosat buat internetnya. Dirumahku soalnya cuman Indoasat yg sinyalnya Joss wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah,, enak dong,, lumayan ngirit kan Indosat.

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)