Selasa, 27 November 2018

5 Barang Wajib di Tas Traveller ala Dinilint | Day 8

Saat travelling aku suka banget bikin Instastories. Selain buat berbagi sama temen-temen tentang cerita travellingku, Instastories sekarang juga bisa buat catatan digital harian. Belakangan aku juga suka pamer tas-tas yang aku bawa saat travelling. Kalo travelling sembilan hari ke Myanmar kemaren aku cuma bawa satu tas ransel dan satu tas pinggang. Pas traveling seminggu dengan rute Jakarta - Bandung - Bintan baru-baru ini aku cuma butuh pake koper ukuran cabin dan tas ransel kecil.


Dari dulu aku emang terbiasa bawa barang sesedikit mungkin. Kalo dulu karena terpaksa --alasan macam nggak mampu beli bagasi, malu sama temen traveller yang barang bawaannya dikit banget, atau nggak mau direpotkan dengan barang bawaan--, sekarang sih emang udah terbiasa untuk travel light alias bawa barang sesedikit mungkin saat traveling. Nah, soal travel light ini bakal aku bahas di post tersendiri aja.

Kalo di post ini sih aku mau cerita tentang barang yang wajib ada di tas seorang Dinilint. Barang-barang ini juga selalu aku bawa ketika travelling, biasanya aku taruh di tas kecil yang gampang diraih, macam tas pinggang, tas selempang, atau ransel kecil.


Barang-barang wajib yang ada di tasnya Dinilint sebenernya juga barang wajib di tas kamu-kamu juga. Tapi emang ada barang yang cenderung bukan barang yang wajib dibawa, tapi buat aku harus ada di tas. Barang apa aja sih?


1. Smartphone



Aku yakin banget di tas kamu smartphone juga jadi barang wajib kan? Kalo buat seorang Dinilint, smartphone sendiri udah jadi kebutuhan pokok. Apalagi kalo lagi travelling, smartphone ini vital banget. Semua tiket aku simpan di smartphone, semua akses ada di smartphone, bahkan catatan perjalanan pun juga aku simpan di smartphone. Oia, aku juga punya uang digital yang bisa diakses melalui smartphone.

Aku juga mengandalkan kamera smartphone untuk mengambil foto dan video. Ya, meskipun ada kamera kesayangan, kamera smartphone juga selalu berguna karena lebih praktis kan.

2. Hand sanitizer



Aku peduli banget dengan kebersihan tangan. Aku sadar kalo tanganku ini penuh dengan kuman. Nah masalahnya kalo mau makan tapi tangannya kotor dan berkuman, aku nggak suka. Tapi kadang suka ribet kalo mesti nyari wastafel dulu untuk cuci tangan. Makanya aku bawa hand sanitizer ke mana-mana.

Andalanku nih produk hand sanitizer yang aku dapat dari salah satu toko lokal di Semarang. Kemasan botolnya lumayang besar sih. Tapi tinggal semprot aja, jadi lebih praktis. Wanginya juga seger karena pake aroma melati yang seger.

3. Tusuk gigi



Kotak tusuk gigi ini adalah salah satu teman perjalananku yang paling setia. Aku emang nggak bisa hidup tanpa tusuk gigi. Jadi tiap habis makan, terutama makan daging, seratnya suka nyangkut di sela-sela gigi. Rasanya nggak nyaman banget. Makanya harus selalu ada tusuk gigi untuk mengatasi masalah ketidaknyamanan ini. Xixixi.

4. Sedotan stainless



Kamu pernah lihat video seekor penyu yang hidungnya kemasukan sedotan? Pas mereka coba bantu lepasin sedotan dari hidung mungil si penyu, hidungnya berdara-darah dan si penyu sangat kesakitan. Saat sedotannya ada di dalam hidung si penyu, penyu ini kesulitan bernapas.

Aku nggak mau berkontributor jadi penyebab sakitnya penyu-penyu lain di seluruh belahan dunia karena pakai sedotan plastik. Tanpa pakai sedotan plastik, aku juga tetep bisa minum dengan enak. Kalau pun ada minuman yang perlu diminum menggunakan sedotan, aku pilih pake sedotan stainless yang bisa dipakai berulang-ulang ini. Peduli dengan bumi dimulai dari diri sendiri kan?

5. Dompet



Siapa sih yang tas-nya nggak ada dompetnya? Kamu semua pasti bawa dompet kan ke mana-mana. Meskipun sekarang dompet digital udah mulai hits, tapi membawa uang dalam bentuk cash juga masih perlu.

Buat aku sendiri fungsi dompet selain untuk membawa uang cash, juga untuk bawa berbagai macam kartu, mulai dari kartu identitas sampe kartu bank. Yang di gambar itu dompet yang biasa aku pakai sehari-hari. Aku pilih dompet model begitu karena tipis, uang nggak gampang kusut, dan gampang ngambil-ngambil uang dan kartu dari dompet ini.

Tapi beda cerita kalo lagi travelling ya. Dompetku bisa berubah jadi plastik transparan macam plastik obat untuk naruh uang cash, sedangkan untuk naruh kartu pake tempat kartu nama yang kaya buku kecil. Alasannya, tentu saja biar praktis dong.

Eh, cerita dong, kalo kamu wajib bawa barang apa di tas? Apa ada benda ajaib nggak biasa yang suka kamu bawa-bawa juga?

- Dinilint -


Blogpost ini diikutsertakan dalam Blogger Perempuan Network 30 Days Blog Challenge 2018
Day 1 | Day 2 | Day 3 | Day 4 | Day 5 | Day 6 | Day 7 | Day 8 | Day 9

12 komentar:

  1. Sedotannya bagus mbak.. beli dimana.. ? Warnanya juga bagus. ❤️❤️❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nitip temen yang pulang dari Cina ke Indonesia, belinya di Cina, tapi via online shopping juga.

      Hapus
  2. Whoaa, agak unfamiliar nih sama tusk gigi hehe.

    BalasHapus
  3. Aku juga selalu bawa tusuk gigi, Kutaruh di dompet hehehe

    BalasHapus
  4. Nomor 3 itu enggak kepikiran mb 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi,, begitulah,,
      Tusuk gigi ini selain buat sisa makanan di sela-sela gigi, juga pernah jadi alat pendukung travelling lho. Bisa buat bersihin SD card kamera yang mendadak ngadat. Hehehe

      Hapus
  5. wah keren bawa sedotan stainles sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak,,
      aku terinspirasi dari pedagang jus di Labuan Bajo yang jualan jus tapi pake sedotan bambu. Aku suka merasa bersalah kalo pake sedotan plastik sekarang

      Hapus
  6. Hampir sama hahaha terutama tusuk gigi itu kadang saya bawa, bahkan sekotak tusuk gigi yang saya bawa itu pernah sering tertinggal di rumah makan huhuhu :p Kalau sedotan enggak sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduh mbak sayang banget,
      Kalo pas lagi butuh itu tusuk gigi jadi benda berharga banget.

      Hapus

Thank you for reading and leaving comment :)