Sabtu, 24 November 2018

Aku dan Social Media | Day 5

Post ini akan berisi tentang perjalananku ber-sosial media. Mulai dari kenalan dengan Friendster, pindah ke Facebook, kenalan dengan Twitter, dan belajar dengan media Instagram. Aku juga nulisin pendapat pribadiku tentang social media.


Foto dari Instagram


Friendster


Pertama kali aku kenalan dengan sosial media ya dengan Friendster. Waktu itu seru banget sih punya friendster. Aku jadi terhubung dengan temen-temen sekolah. Semacam punya album kenangan yang bisa selalu upadate. Amazing.

Facebook


Beberapa tahun kemudian muncullah Facebook. Setelah diajakin temen-temen aku ikutan juga bikin akun di Facebook. Sama seperti di Friendster, aku pake Facebook untuk keep contact dengan teman-teman, terutama temen-temen sekolah yang saat itu udah berpisah. Rasanya dunia jadi begitu dekat.


Fitur-fitur Facebook juga suka bikin penasaran dan up to date. Aku inget banget di Facebook itu ada fitur event yang membuatku update bakal ada acara apa di kemudian hari. Aku juga suka banget nyatet quote atau kutipan kata-kata favorit dari buku sebagai status Facebook. Aku juga suka banget dengan fitur upload foto. Jadi nggak perlu ribet minta kirimin foto karena udah bisa di-tag di Facebook.

Aku juga terbantu banget dengan Facebook, terutama dalam hal travelling. Aku gabung ke grup travelling dan merencanakan travelling selanjutnya lewat Facebook. Setelah travelling, yang kebanyakan adalah model share cost trip, laporan keuangannya bisa di share lewat note yang ada di Facebook. Kalo ada yang butuh itinerary juga tinggal share di note Facebook.

Saat punya Facebook aku juga udah mulai nulis di blog. Aku nulis blog untuk mencatat momen-momen travelling-ku. Kalo di blog kan enak tuh nyari post per tanggal. Saat itu aku juga kebanyakan upload foto aja di blog, nulisnya kalo lagi niat banget. Wkwkwkwk.

Twitter


Beberapa saat kemudian aku kenalan dengan Twitter. Twitter ini bentuk media social baru yang seru. Aku ditantang untuk cuma nulis aja lewat Twitter. Hal yang agak bikin mikir, soalnya aku lebih suka upload gambar. Lewat Twitter aku ketemu banyak orang-orang pinter dan terkenal yang jadi idola aku. Rasanya seru bisa berinteraksi langsung dengan idola lewat Twitter.



Lewat twitter aku jadi tahu ada yang namanya twitwar. Jujur ya,, kadang aku malah terhibur lho dengan twitwar, apalagi yang ngelakuin twitwar itu temen-temen aku sendiri, yang mana aku kenal sama mereka di dunia nyata. Kadang sih twitwar-nya receh, seperti adu pendapat soal makanan. Tapi pernah juga twitwar-nya serius sampe perlu diselesaiin di dunia nyata.

Instagram


Yang terakhir aku kenal dengan Instagram. Ini jadi media sosial paling seru sih sejauh ini. Apalagi di tahun 2018 ini fitur-fitur Instagram makin seru aja. Favoritku masih Instastory. Lewat Instastory aku bisa mencatat hal-hal kecil yang bisa aku jadikan catatan saat travelling. Lewat Instastory aku belajar untuk bikin mini video, yang membuat aku belajar editing video dan upload video travelling di youtube. Lewat Instagram aku juga sering dapat inspirasi seru. Mulai dari pose menarik, tempat wisata cantik, sampe angle untuk foto biar apik.


Buat aku media sosial jadi hal positif yang bisa hadir di masa ini. Aku merasa having fun dengan semua media sosial yang ada. Kalo ada orang-orang yang terganggu hidupnya, bahkan sampe depresi gara-gara media sosial, menurutku sih bukan karena medsos-nya ya. Mereka sebaiknya follow dan berteman dengan akun-akun yang menyebarkan positive vibes.

Belakangan aku juga butuh banget media sosial untuk share tentang apa yang aku tulis di blog. Bahkan di jaman serba instan ini, aku harus pinter-pinter merangkum apa yang aku tulis di blog, dan membagi rangkumannya di medsos.

Kebetulan aku barusan bikin polling lewat Instastory, kalo aku mau share rahasia travelling berhari-hari dengan bawa hanya satu koper, sebaiknya aku share lewat apa? Kebanyakan dari temen-temen masih lebih suka kalo aku share lewat medsos lho.

Buat aku medsos dan blog itu saling melengkapi ya. Kalo dari persepsiku aku nggak suka lihat penjabaran panjang lebar lewat medsos. Video ya semenit aja, tulisan ya satu paragraf aja. Kalo di blog kan bisa panjang gini. Ini aja niatnya nulis dikit tahu-tahu udah panjang aja. Tapi ya itu, seru juga nulis rangkuman isi blog lewat medsos.

Udah ah, tantangan hari ke-5 BPN 30 days blog challenge. Kalo mau ngintip media sosial aku yang aku ceritain di atas bisa klik di link-link ini ya.

Dari Youtube Dini Lintang Asri

Friendster: udah tutup
Facebook: https://www.facebook.com/dinilintangasri.dla?ref=bookmarks
Twitter: https://twitter.com/ge_lintang
Instagram: https://www.instagram.com/dinilint/

Makasih ya udah baca sampe sini. You guys awesome.

- Dinilint -

Blogpost ini diikutsertakan dalam Blogger Perempuan Network 30 Days Blog Challenge 2018
Day 1 | Day 2 | Day 3 | Day 4 | Day 5 | Day 6 | Day 7 | Day 8 | Day 9

26 komentar:

  1. Wah sepertinya aku sering like IGmu ya. Aku suka, fotonya bagus2 banget.

    BalasHapus
  2. Bener mba kalo ada yg bosen n quit tp gak sibuq bisnis, bukan sosmednya yg salah tp dy emgg ga manfatin aja, malah ga pede harusnya kan pede aja tunjukin karya kita, no iri dengki 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixi bener,, semua emang mulainya dari dalam kan yaa,, medsos cuma sarana aja.

      Hapus
  3. Ah jadi bernostalgia dgn friendster disini. Dl padal uda hits banget ya mbak. Malah skg tutup. Hmmm. Btw foto2nya cakep2 banget mbak. Keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa,, dulu ajaib banget ketemu Friendster. Eh sekarang lebih ajaib lagi medsos-medsos ini.

      Hapus
  4. Suka dgn foto2mu baik saat perjalanan atau foto2 baju nya... Jempol buatmu, Din..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak. Masih belajar banyak ini mbak.

      Hapus
  5. ah, kenal sama friendster juga ya? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari jaman sekolah emang udah kenal sama internet. Dulu sekolahku sebelahan sama warnet, nah kalo pulang sekolah mainnya mulai ke warnet, satu komputer dipake rame-rame. Huehuehue

      Hapus
  6. Samaa, liat twitwar lucu2 gemas gimana gituuh..

    BalasHapus
  7. Dan aku suka kepoin medsosmu karena fotonya bagus2 ��

    BalasHapus
  8. Friendster, aku cuma nonton, ga bikin akun. Stlh itu kenal dan main facebook. Lalu main instagram, lalu twitter. Path ga pernah coba. Youtube, biasanya jadi penonton. Skrg mulai bikin konten.

    BalasHapus
  9. Foto-fotomu di IG bagus-bagus Din,suka deh lihatnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiiih.
      Jadi semangat ngisi feed Ig lagi nih.

      Hapus
  10. Aku suka baju baju karya mbak Dini,lihat di iG, keren keren ya...sukses terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak. Bikin semangat berkarya lagi nih.

      Hapus
  11. Jadi inget friendster..dulu temenku ada yang ambil skripsi bahas bahasa slank di friendster ��
    Aku suka IG krn jadi semangat belajar foto2. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah,, sebegitu hits-nya Friendster pada masanya yaa.
      Iya,, Ig ini banyak kasih inspirasi kalo dipake dengan bijak.

      Hapus
  12. Aku mah suka aja lihat foto-foto di Ig, asal cakep dan nggak post dg kepsyen negatif

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)