Kamis, 29 November 2018

Bagan, Sunrise dan Sunset Penuh Kenangan

Travelling ke Bagan tanpa menikmati sunrise dan sunset rasanya rugi banget. Jadi hari ini aku puas-puasin deh keliling kota kuno Bagan naik e-bike seharian, mulai dari mencari spot terbaik untuk melihat matahari terbit di antara bangunan-bangunan kuno, keliling kompleks candi-candi megah di sekitaran Bagan, hingga menikmati langit senja saat matahari terbenam di salah satu secret temple di Bagan, Myanmar.


Langit Bagan saat sunset

Pagi itu aku bangun super pagi. Untung travelmate selalu bangun subuh, jadi bisa bantu bangunin aku. Pagi itu cuaca cerah, nggak ada gerimis seperti pagi kemarin. E-bike kami sudah siap unuk diajak keliling Bagan seharian dan parkir manis persis di depan guest house. Tadi malam kami emang udah pesan sama bapak pemilik guest house bahwa kami ingin ngejar sunrise pagi ini.

Sunrise spot di secret temple Bagan


Bagan sepi banget pagi-pagi gini. Eh, kemaren pas jalan-jalan setengah hari juga Bagan cenderung sepi sih. Beda banget sama Yangon yang rame. Apa karena kota kuno Bagan ini kelewat besar, jadi rasanya sepi banget ya. Pas lagi enak-enak ngegas e-bike yang cuma bisa lari maksimal 40 km/jam, tiba-tiba ada yang teriak "Sunlight,,, sunlight." Lah, ada orang jualan sabun cuci piring pagi-pagi gini? Siapa yang beli?

Travelmate aku di Bagan

Kami tetep lanjut. Selain nggak peduli dengan teriakan orang, kami juga merasa kami udah terlambat untuk sunrise. Hari sudah nggak lagi gelap. Kami harus ngebut. Eh la kok persis di selinga aku ada orang teriak-teriak "sunlight" lagi.

Spontan aku menoleh ke kiri dan mendapati ada sesosok pria usia 30-40an tahun yang naik motor persis di sebelah kami. Pria ini mencoba berkomunikasi dengan kami menggunakan bahasa Inggris ala kadarnya. Demi keselamatan bersama, kami pun menepi. 

Pria ini ingin menunjukkan spot sunrise terbaik yang jaraknya nggak jauh dari tempat kami menepi saat itu. Dia menawarkan untuk menunjukkan jalan menuju secret temple untuk spot sunrise terbaik. Dia meng-claim bahwa cuma orang lokal yang tahu lokasi secret temple karena harus lewat jalan kecil yang berliku-liku dan membingungkan. Dia juga menunjukan foto-foto dari secret temple yang dia maksud saat sunrise. Bagus banget.

Kalo yang ini hasil fotoku saat sunrise di Bagan

Dia mengaku dia akan menujukkan jalan menuju secret temple secara gratis karena dia bukan tourist giude, melainkan pelukis. Dia berharap kami akan membeli lukisannya. Aku dan travelmate langsung berpandangan satu sama lain. Kalo beli lukisan sih kami nggak sanggup deh, Kalo nawar lukisan terlalu murah aku juga nggak tega.

Pelukis yang nganterin kami hunting sunrise.
Lukisannya bagus banget sebenernya, tapi nggak mampu euy.

Berhubung aku pun penasaran dengan secret temple untuk ngejar sunrise di Bagan, akhirnya aku make a deal dengan pria ini untuk memberinya beberapa ribu kyat (catatan budgeting Myanmar klik di sini) daripada membeli lukisannya dia. Akhirnya dia setuju dan mengantar kami ke secret temple.

Sunrise dari secret temple di Bagan

Sunrise di Old Bagan emang amazing. Ke sana sendiri deh biar ngerasain. Nggak nyesel pokoknya. Pemandangan dari secret temple yang ditunjukin sama pria tadi juga bagus banget. Aku ngelihat warna langit mulai dari gelap ke terang dan sekonyong-konyong bermunculan lah ribuan candi di depan mata.

Pemandangan dari atas secret temple sesaat setelah sunrise
Aku travelling ke Bagan di bulan September, jadi nggak ada balon udara di Bagan. Balon udara baru beroperasi di bulan November - Maret. Itu pun belum tentu setiap hari, tergantung cuaca.

Ketemu bocah pantang menyerah saat sunset di Bagan


Saat sunset kami juga punya pengalaman serupa ketika saat sunrise. Berhubung kami akan pindah kota ke Inle Lake naik bus malam ini, kami mutusin untuk sunsetan sebentar di bukit seperti kemaren. Eh, pas lagi asik jalan-jalan di Candi ... ada bocah laki-laki yang ngintilin kami sambil nawarin "sunset,, sunset,,"

"Sunset in secret temple miss. It only walk distance from here. Please. And you can buy my postcard or my painting."

Berkali-kali kami menolak, berkali-kali pula bocah ini pantang menyerah. Akhirnya kami terang-terangan kalo kami ini sudah nggak punya uang ekstra untuk beli souvenir atau semacamnya. Harapannya sih supaya bocah ini pergi dan cari mangsa baru.

Eh, bocah ini tetep pantang menyerah lho. Dengan bahasa inggris seadanya, yang kadang pengucapannya bikin bingung, dia malah cerita panjang lebar tentang Bagan. Dia bilang, dia mau nganterin kami for free. Duh, kami yang jadi nggak enak.

Perjalanan menuju secret temple untuk spot sunset

Tapi ya mau gimana, ni bocah pantang menyerah. Akhirnya kami jalan sama dia menuju secret temple untuk hunting sunset. Selain seneng ngobrol, bocah ini juga seneng banget motret. Sepanjang jalan dia selalu nunjukin spot-spot seru untuk foto-foto. Aku pun nyerahin kamera ke si bocah dan minta fotoin sepanjang jalan. Dia happy berat.

Pemandangan dari secret temple sesaat sebelum sunset di Bagan

Sunset di Old Bagan yang dinikmati dari atas secret temple emang cakep. Pemandangannya berbeda dengan yang aku nikmati tadi pagi, karena ya emang lokasinya beda. Di secret temple ini, si bocah juga ngasih tahu spot foto bagus di mana aja dan dengan sukaria bantuin motret.

Penampakan kami kalo manjat-manjat demi sunset di Bagan

Pas pulang, kami sempat ngasih bocah ini biskuit merk biskuat dan coki-coki. Dia girang banget lho. Dia bahkan berharap kami datang ke rumahnya, yang lokasinya nggak jauh dari situ. Katanya mau diajakin makan sama keluarganya. Ya nggak bisa dong, kami kan harus siap-siap untuk naik bus malam ke Inle Lake.

Ini nih bocah yang pantang menyerah
Oia, waktu antara sunrise dan sunset itu kami manfaatin untuk main-main ke candi-candi di sekitaran Old Bagan. Untuk bagian candi-candi mana yang layak didatangi saat travelling ke Bagan, aku bakal bikin post terpisah aja ya.

Makasih lho udah mau ikutin perjalananku lewat blog ini.

- Dinilint -

Itinerary & budget Myanmar | Yangon | Mandalay | Bagan | Inle Lake

35 komentar:

  1. Aku belom pernah ke Myanmar. Sepertinya seru ya. Oke ngga kalo buat pergi sama anak-anak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru mbak!
      Bisa kok. Transportasi di dalam kota udah ok, ada bus dengan fasilitas bagus dan ada taksi online.
      Untuk transportasi antar kota bisa pake bus. Bus nya banyak pilihan, bahkan yang interior dan kenyamanannya semacam di pesawat juga ada. Naik pesawat untuk perjalanan antar kota juga bisa.

      Hapus
  2. Aku malah gemes sama boocah itu.
    Udah mikir jelek duluan pas baca di awal doi ngga mau nyerah, dalam ati "jangan-jangan mba nya ketipu nih" suudzon dulu jadinya. Eh ternyata emang dasarnya baik ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.
      Dasarnya, mereka pengen berinteraksi dengan orang asing dan emang berjuang demi mengumpulkan kyat. Tingkat kemiskinan di Myanmar masih lumayan tinggi. Sejarahnya kan Myanmar baru aja membuka diri. Mereka menganggap orang yang bisa traveling ke luar negeri pasti punya lebih banyak uang.

      Hapus
  3. Aku prnha ke Burma tapi belum sampai Bagan krn jauh bingitz dr tengah kota. Emang ngak bisa solo trip ke sini, susah kl ngak ada yg motoin pemandanganya terlalu cakep ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Burma itu nama lamanya Myanmar mbak. Kalo Bagan itu nama kota di Myanmar/Burma.
      Mungkin maksudnya udah nyampe Yangon tapi nggak ke Bagan gitu ya mbak.
      Perjalanan dari Yangon ke Bagan makan waktu sekitar 8 jam naik bus. Kalo naik pesawat tentu lebih cepet.

      Hapus
  4. Yang pelukis itu jadi guide teraelubung ya jadinya.. Hehe.. Bocah tapi ternyata pas liat fotonya tinggi juga ya mba.. Ternyata dia lucu bangeeet.. Dikasih biskuat seneng.. :D View Bagan super kece ya.. Liat foto-fotonya jadi pingin punya pengalaman liat sunrise sunset jug di sana.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereka emang nggak mau ngaku jadi guide. Mungkin di sana image guide itu jelek. Jadi mereka berusaha bikin karya, yaitu lukisan, dan berusaha menjual ke turis. Lukisannya bagus sebenernya, tapi aku nggak mampu belinya. Haha.

      Yes, Bagan emang bagus banget. Itu foto amatiran mbak, emang aslinya begitu.

      Hapus
  5. Wah si dedek baik bgt. Aku klo traveling kdang suka ksal juga klo diintilin suruh beli ini beli itu. Pdahal emg duit cma pas2an...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.
      Namanya juga usaha mbak. Mereka merasa kalo traveler itu punya lebih banyak uang. Padahal nggak juga.

      Hapus
  6. Wah...bagus ya ternyata myanmar...untung ketemu sama orang2 baik ya..yang mau jadi guide dengan tips bisa dinego, bahkan yang terakhir pakai biskuit...😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak,, beneran udah nggak punya Kyat itu. Sebenernya kasihan juga sih, tapi ya rejekinya dia masih biskuat dan coki-coki.

      Hapus
  7. Secret templenya bagus banget ya, apalagi langit pas sunsetnya cantik. Entah ini yang kubayangkan kalau eksplorasi sekitaran Secret Temple pasti cakep nih menjelang senja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang bagus mbak. Sebenernya aku bikin video juga, tapi belum aku edit, jadi belum bisa dipamerin. Hehe

      Hapus
  8. Negara yg ada di bucketlist ku akhir tahun ini, semoga dapat pas ada ballon udaranya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Balon udaranya ada di bulan November - Maret kalo nggak salah.

      Hapus
  9. Waah sepertinya seru banget ya Mbak jalan-jalan ke Myanmar. Bosa jalan-jalan ke kota tua Bagan. Banyak candi juga ya ternyata di sana.

    BalasHapus
  10. Ahahah, sunlight 😂


    Seru banget ya mba perjalanan mengejar mataharinya dan ternyata orang baik itu memang masih banyak.
    Bakal jadi cerita seru juga tuh kalau bisa makan bareng di rumah anak yg anterin pas sunset :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa sebenernya.
      Eh tapi kalo aku jadi ke rumah si adek, belum tentu aku doyan makanannya, malah jadinya nggak enak. Haha

      Hapus
  11. Ya ampuuun...indah banget. Bahkan dari foto pun, candi-candinya kayak lukisan. Dibangun tahun berapa itu ya? Kayak masih baru?
    Memang amazing sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut Wikipedia Bagan dibangun sekitar abad ke-9 sampe ke-13.
      Udah lama banget memang, dan emang bikin speechless

      Hapus
  12. Demi apa baru tadi sore saya editing tulisan tentang Bagan. Udah ada satu lagi nih blognya mba yang menunjukkan keindahan kota seribu candi ini. Fix tahun ini ganti rute. i choose Myanmar.

    Jujur saya cemburu liat foto2nya yang cetar membahana mbak..

    Btw siapa nama bocah ga gampang menyerah ini mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak.

      Ini foto amatiran. Emang aslinya begini mbak. Cakep dan photogenic banget Bagan ini.

      Duh, lupa aku namanya. Susah nyebutinnya karena pake nama asli Burma.

      Hapus
  13. Tadinya saya membayangkan bocah kecil berusia 9-10 tahun gitu. Atau paling gede 12 tahun, lah. Tapi, kelihatannya udah remaja, ya. Jadi ngikik pas dia kesenengan dikasih Biskuai dan Coki-coki :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dia udah SMA gitu.
      Kalo nggak salah sempat ikut masuk monestry supaya bisa ikutan sekolah, karena ortunya nggak mampu bayarin dia sekolah,

      Tapi asiknya kalo tinggal di monestry, dia jadi bisa belajar bahasa Inggris.

      Hapus
  14. Tempatnya luar biasa euy... Alhmdulillah ya warga sebenarnya mau jadi guide dengan imbalan membeli dagangannya..gak main matok tarif. Apalagi tyt gak beli pun turis tetap dibantu.. mantull

    BalasHapus
  15. Magical banget sunrise dan sunset disana ya. Ngobrol sama orang Lokal juga memberi pengalaman mengesankan

    BalasHapus
  16. Bagan itu emang tempatnya keren banget untuk foto sunset atau sunrise. Saat cahaya kekuningan jatuh ke bumi, dengan landscape yang dipenuhi oleh kuil-kuil tua, rasanya romantis banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Magical.
      Sampe sekarang masih berasa magic-nya

      Hapus
  17. Ya Ampun Bagan bagus banget sih alamnya , cocok ya buat refreshing bareng keluarga disana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mbak, kalo punya ketertarikan dengan peradaban kuno, bangunan tua, atau pun bangunan semacam candi, kuil seru banget main ke Bagan.

      Hapus
  18. Tumben nih saya baca postingan traveling tentang Myanmar. Myanmar cantik yaa ternyata.

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)