Jumat, 12 April 2019

Angkor Wat, Siem Reap, Kamboja. An Amateur Photostory

Yeay! Salah satu bucketlist-ku berhasil terlaksana --> Jalan-jalan ke Angkor Wat di Kamboja. Angkor Wat adalah kompleks candi terbesar di dunia, masuk ke dalam daftar UNESCO World Heritage dan masuk dalam daftar 7th Wonder Of The World. Istimewa? Tentu saja!


Angkor Wat membuat aku takjub. Nggak cuma saat datang, keindahan Angkor Wat masih terekam dengan indah bahkan setelah aku pulang berhari-hari dari Angkor Wat. Bahkan, pas milih foto-foto dari Angkor Wat dan Angkor Temple di kompleks Angkor World Heritage, aku masih dibuat kagum dengan monumen keagamaan terbesar di dunia ini.

Angkor Wat sesaat setelah sunrise

Pas mau buat blogpost tentang Angkor Wat dan Angkor Temple, aku malah stuck milih foto mana yang mau aku muat. Pasalnya, tiap sudut Angkor menarik dan emang instagramble. Jadi aku putuskan untuk membuat satu post blog yang berisi foto-foto dari Angkor Wat dan Angkor Temple di Angkor World Heritage ini.

An Amateur Photostory dari Angkor Wat, Siem Reap.


Angkor Wat paling terkenal untuk hunting sunrise. Tapi kami bangun kesiangan, jadi pas sampe di Angkor Wat, matahari udah naik di atas awan.


Setelah sunrise, kita bisa masuk ke dalam Angkor Wat. Jalan masuk ke candinya aja udah super megah dan panjang. Siapin kaki dan alas kaki yang nyaman.


Arsitektur Angkor Wat ini istimewa. Aku menyebutnya seperti istana. Ada banyak lorong-lorong luas yang semuanya terbuat dari batu.


Angkor Wat sendiri disebutkan sebagai miniatur alam semesta. Menara puncaknya merupakan representasi dari Gunung Meru. Entah ini yang dimaksud Gunung Meru adalah Gunung Semeru yang ada di Jawa atau nggak. Tapi yang jelas Gunung Meru ini sebagai tempat tinggal para dewa.


Kita diijinkan naik ke puncak. Antri yang tertib dan berpakaian sopan. Untuk berkunjung ke Angkor Wat, kami harus pakai baju yang menutup bahu dan lutut.


Pemandangan dari puncak Angkor Wat. Kelihatan deh hutan yang mengelilingi Angkor Wat.


Pada saat dibangun, Angkor Wat digunakan sebagai tempat ibadah umat Hindu. Hal ini nampak pada relief di dinding Angkor Wat yang menceritakan cerita-cerita Hindu seperi Mahabarata dan The Ocean Of Milk. Tapi saat ini Angkor Wat digunakan untuk ibadah umat Budha. Ada patung Budha yang ditambahkan di dalam Angkor Wat.


Untuk jalan-jalan di Angkor Wat, minimal butuh waktu 2-3 jam. Angkor Wat ini begitu luas, begitu besar, dan ada banyak detail menarik di tiap sudutnya. Perhatiin deh dinding di foto di atas, ada foto tarian Apsara, Khmer.


Tiap sudut Angkor Wat juga photogenic atau istilah hits-nya instagramble. Sayang kalau dilewatkan begitu aja.


Selain Angkor Wat, ada banyak sekali candi di Angkor World Heritage. Candi-candi ini menyebar sampai ke seluruh provinsi Siem Reap, Kamboja. Untuk satu hari, datang aja ke candi-candi populer yang letaknya berdekatan: Angkor Wat, Angkor Thom dan Bayon, Ta Phrom, dan kalau sempat menikmati sunset di Phnom Bakheng.


Ini adalah pintu masuk menuju Angkor Thom. Ada barisan patung dewa di sebelah kiri dan di sebelah kanannya ada barisan patung demon.


Di atas pintu masuk menuju Angkor Thom, ada wajah-wajah dengan mysterius smile


Sebelum berkunjung ke Angkor Thom, aku pikir candi dengan 4 wajah itu cuma terdiri dari satu menara. Ternyata, semua menaranya ada 4 wajahnya.


Angkor Thom ini juga bisa dimasuki, dan bisa naik sampai ke atas. Jadi beneran sedekat ini dengan wajah dewa dan mysterius smile-nya.


Di bawah wajah dewa, ada relief Budha yang sedang meditasi dengan sikap bersila. Aku lupa istilahnya. Detailnya keren kan.


Tiangnya pun diukir dengan detail. Ini adalah tarian Apsara, tarian Khmer.


Ini adalah Ta Phrom. Lebih dikenal sebagai tempat syutingnya Angelina Jolie saat bikin film Lara Croft: Thomb Rider. Lokasinya menyatu dengan hutan, jadi lebih adem dibanding candi-candi yang lain.


Biasanya candi itu nggak boleh kena pohon karena takut akarnya merusak bangunan candi. Tapi di Ta Phrom, candinya seolah menyatu dengan pohon. 


Pohon-pohon yang ada di Ta Phrom ini tua banget, mungkin umurnya udah ratusan tahun.


Ada relief juga di Ta Phrom. Detail banget ya.


Di sini ada juga seniman lokal yang menjual lukisan tentang Angkor Wat dan Angkor Temple. Mereka pilih mangkal di Ta Phrom. Kemungkinan karena lokasi paling kondusif (*baca: adem) ya di Ta Phrom. Ta Phrom kan berada di tengah hutan.


Jalan-jalan ke Angkor Wat di Siem Riep ini mengingatkan aku tentang Bagan, Negeri Dongeng dengan Seribu Candi yang ada di Myanmar. Bagan juga punya kompleks candi-candi yang cantik di seluruh kota. Kalo Angkor Temple di seluruh provinsi. 

Terima kasih sudah baca cerita dan lihat foto-fotoku tentang Angkor Wat di Siem Reap. Aku akan nulis tentang pengalaman sehari jalan-jalan di Angkor Wat dan Angkor World Heritage dalam post yang lebih detail. Hal-hal seperti beli tiket, harganya, cari tuktuk di mana, makannya gimana, dan detail-detail perjalanan lainnya ada di post selanjutnya.

Dinilint

32 komentar:

  1. Kereen, baru di sini aku melihat foto2 detil Angkor Wat.
    Salah satu tempat yg pgn aku datangi.
    Makasih mbak, foto2nya keren. Cakeeep bgt.

    BalasHapus
  2. Waaa bucket list ku juga nih, semoga oneday

    BalasHapus
  3. Angkot Wat memang keren. Ukirannya detil dan sangat bervariasi. Keren fotonya.

    BalasHapus
  4. Aku udh dua kali ke Kamboja, lucunya aku males foto2 krn puanaaas bngt. Jadi koleksi foto dikit bngt. Wktu ke kamboja aku ketemu orang indo yg jago masak dan buka warung. Lumayan bisa makan masakan rumahan di kamboja hehehe

    BalasHapus
  5. Duh duuuh sumpah aku mupeng berat
    Suatu hari wajib banget menginjakkan kaki ke sini
    Itu beneran ya semua sudutnya tampak eksotik dan instagramable

    BalasHapus
  6. Aku penasaran sama akar pohon yang sampai menempel (jadi satu) dengan candi. Bagaimana orang-orang zaman dulu membangun candi sekeren ini. Bagus mba, foto-fotonya.

    BalasHapus
  7. Senang ya bisa jalan jalan di luar negeri. Saya yg belum pernah ke sana seolah ikut dalam keseruan perjalanannya.
    Ditunggu cerita selanjutnya

    BalasHapus
  8. SAMAAA GUE JUGA DATENG SIAAANGGG!
    Capek Bambang. Seharian perjalanan darat naik kereta dari Bangkok yang nyampenya telaaattt. Terus masih harus sambung taksi gelap. Nyampe Siem Reap udah larut malam.

    Gunung Meru ini kalo di kepercayaan Hindu dan Buddha adalah tempat bersemayamnya para dewa, pusat kosmologi. Waktu itu (tahun 2015) aku cuma ke Angkor Wat, Ta Phrom, dan Bayon. Ngomel2 sama emak-emak Cina yang serobot antrean pas mau foto di Ta Phrom xD

    BalasHapus
  9. pengen banget ke Angkor wat, ada teman yang tinggal di Pnompenh sampe skrg masih janji ke dia untuk kesana hiks hiks.. semoga kesampaian

    BalasHapus
  10. Ya Allah itu tempatnya bagus banget. Indah-indah banget fotonya. Langsung auto masuk wishlist nih, semoga saya bisa nyusul segera kesana juga.

    BalasHapus
  11. What an inspirative trip you have, dear Dini ����

    Semoga bisa ngekor deh, dapet trip ke Angkor Wat seseru begini.

    BalasHapus
  12. Eleuh lintang dah sampe ke lokasi syutingnya Lara croft. Aku juga penassran banget sama angkor wat. Misteriuss

    BalasHapus
  13. Meski belum samsek jalan2 ke Angkor Wat, lewat foto n.potongan keren ini sama saja menyusuri kompleks candi terbesar di dunia atau 7 keajaiban dunia.

    BalasHapus
  14. Cakep banget, Lin... lihat foto-fotonya berasa ikut datang ke Angkot Wat. Seru ya, bisa jalan-jalan ke tempat impian bareng keluarga :)

    BalasHapus
  15. Aku paham kenapa bingung milih foto Mana yg mau dipajang disini. Keren2 banget

    BalasHapus
  16. Kece ya, aku pun sering membayangkan pepotoan disini pas senja. Efek lagit senjanya pasti bikin angkor wat makin cethar. Sayangnya kalo aku baru taraf berimajinasi hehe

    BalasHapus
  17. Aku baca ini berasa aku lagi lihat film onepiace yang lagi tarung di dunia atas. Tempatnya hampir sama dengan adanya akar2 besar menjalar...

    BalasHapus
  18. Sekalian olahraga kaki di Angkor Wat ya, menikmati petualangan wisata sejarah candi. Foto2nya bagus banget pas rasa2nya seperti pembaca ikutan ada di sana.

    BalasHapus
  19. Foto-fotonya cakep, Mbak. Serasa ikutan ada di sana. Beruntungnya dirimu, Mbak, bisa sampai ke sana. Semoga, aku juga bisa ke sana.

    BalasHapus
  20. Barokallah Lintang udah sampe Kamboja keren
    sama Mama pula ya, traveling yang menyenangkan
    Semoga aku juga bisa main ke sini, sekarang liat poto2 Lintang dulu hehehe

    BalasHapus
  21. Yang foto terakhir itu menakjubkan banget. Bangunannya seperti 'digenggam' oleh akar pohon ya ;) Pas di foto yang jalan masuk Angkor Wat serasa kayak mau piknik ke Borobudur ya. Persis banget tipikalnya.

    Senengnyaaa bisa jalan2 mpe Kamboja. Ditunggu ya postingan berikutnya. Asik nih baca2 kisah perjalananmu.

    BalasHapus
  22. uwuw, makasih banyak loh ya disuguhi banyak foto
    dari gambar/foto, tersirat banyak cerita~~
    membuatku makin penasaran dengan angkor wat~~~

    BalasHapus
  23. Yang di Ta Phrom itu, Lintang kayak disembunyikan pohonnya ya. Udah ratusan tahun pasti, segede gitu sih batang pohonnya. Dan kayak membentuk bangunan gitu, jadi bisa main umpetan di situ. Bagus foto-fotongya, jadi enggan menutup karena aku pandangi terus, hihiii

    BalasHapus
  24. Mungkin saja Gunung Meru yang dimaksud memang Gunung Semeru, sebab puncak Gubung Semeru yang bernama Mahameru memang puncaknya para dewa. Konon kabarnya, para dewa berkumpul di atas sana untuk mengatur dunia :)

    Terima kasih untuk fotonya yang keren-keren

    BalasHapus
  25. Iya, saya jadi langsung ingat film Tomb Rider hehehe. Foto Angkor Wat yang sunrise itu cakep, deh

    Ada penjelasan gak kenapa di sana pohon justru bisa menyatu dengan candi? Tetapi, memang jadinya unik banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang lihat candi menyatu dengan tanaman bikin kita kagum ya.
      Di Indonesia sendiri, tanaman-tanaman dijauhkan dari candi, karena takut merusak candi.
      Aku sendiri nggak tahu persisnya, apakah pas candinya dibangun, emang udah menyatu dengan akar pohon, atau candinya ada duluan baru ketumpukan pohon.

      Hapus
  26. Salah satu bucketlist-ku juga mba Din buat bisa ke sana... Semogaaa... Saking luasnya memang perlu waktu berjam-jam ya buat keliling Angkor Wat... Ada risiko tersesat nggak ya mba kalo di sana? Atau meski luas, rutenya mudah ya? Aku orangnya suka nyasar soalnya... Haha... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak cuma berjam-jam mbak, tapi berhari-hari.
      Ada tiket terusan 7 hari untuk masuk ke Kawasan Angkor World Heritage. Katanya sih kalo dalam waktu 7 hari bisa lihat semua candinya se-kompleks.
      Tersesat? Mungkin banget sih, kan cakupannya satu provinsi. Tapi kalo yang candi-candi populer seperti yang aku kunjungi, jaraknya berdekatan kok. Tapi emang enak sewa tuktuk aja, ada yang tahu jalan.

      Hapus
  27. Belum pernah ke Kamboja. Baca ini jadi lebih tahu tentang Angkor Wat. Luas juga ya areanya.

    BalasHapus
  28. wishlist aku nih mbak Dini...
    makin penasaran waktu nonton di Nat Geo, katanya seluruh kompleks ini termasuk yg masih terpendam ukurannya lebih gede dari New York..
    takjub banget deh..

    BalasHapus
  29. Kenapa aku jadi nostalgia, flashback ke Oktober tahun lalu baca tulisanmu ini mbak.. Haha

    Angkor Wat memang indah sekali. Kota Seribu Candi yang menunjukkan betapa sudah majunya Peradaban Hindu di zaman dulu. Even sekarang berubah menjadi Candi Budha tapi relief zaman dulu masih tersisa dk tiap ukiran dindingnya. I miss this place but i hate the ticket price. Lol

    BalasHapus
  30. Cakep banget, paling suka sama akar yanh legendaris itu, tfs ya

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)