Minggu, 26 Mei 2019

Cara Packing Baju Untuk Travelling

Packing,
bagian yang nggak bisa dipisahkan dari travelling. 

Aku memberi definisi packing sebagai 
memasukkan beberapa hari hidupmu ke dalam ransel/koper sehingga bisa dibawa ke mana saja.


Karena packing dan travelling adalah dua hal yang saling berkaitan, jadi aku mau bikin satu post tentang packing. 

FYI, aku kalau travelling paling cuma bawa satu ransel ukuran 22 L atau pakai satu koper yang muat masuk di bagasi cabin pesawat, ditambah tas kecil yang selalu nempel di badan ke mana pun aku pergi selama travelling.

Packing sendiri identik dengan packing baju ya. Sebenernya nggak cuma baju aja, tapi semua kebutuhanmu dalam beberapa hari ke depan saat kamu travelling. Nah kebutuhan-kebutuhan ini di-pack dalam (idealnya) satu ransel/koper.

Packing itu seperti skill, ketrampilan,
yang semakin sering diasah, semakin jago.

Dalam masa-masa packing, kadang kita menghadapi masalah, ya semacam hidup lah, kalo nggak ada masalah nggak seru. Masalah yang sering muncul saat packing:
  • Barang-barang yang kamu butuhin nggak muat masuk ke dalam satu ransel/koper,
  • Lupa udah masukin barang apa aja ke dalam ransel/koper,
  • Baju jadi kusut karena dimasukin dalam ransel/koper,
  • Pas butuh ambil barang dari ransel/koper, lupa taruh di sebelah mana dan harus bongkar seluruh isi koper/ransel,
  • Satu ransel/koper nggak muat, jadi beranak pinak. Akibatnya bawa barang kebanyakan, berasa mau pindahan.

Kejadian-kejadian kaya begini bisa dihindari sih dalam proses packing. Inilah kenapa aku nulis post tentag cara packing baju -- well sebenernya nggak cuma baju aja, tapi semua kebutuhan -- untuk travelling. Ada beberapa langkah yang aku pakai saat packing,

Buat list barang apa saja yang akan di-packing dan dibawa travelling


Biasanya aku catet semua kebutuhanku saat travelling. Aku catat berdasarkan kategori; baju, toiletries, skin care & make up, gadget, dan printilan lainnya. Hal-hal kecil macam sikat gigi, kabel adapter, tolak angin juga aku catet. Hal ini untuk menghindari barang ketinggalan.

Untuk baju biasanya aku nulis detail, butuh berapa celana, rok, atasan, jaket, underwear, bra. Sampe ke model dan warnya aku tulis juga lho.

Toiletries & skin care yang aku kemas ulang dalam botol kecil.

Untuk toiletries biasanya udah aku masukin ke dalam botol-botol kecil yang isinya nggak lebih dari 100 ml. Selain bawaan jadi lebih enteng dan ringkes, aku pun nggak perlu masukin tas ke dalam bagasi pesawat.

Buat analisa dari list barang yang akan di-packing


Kalau udah dicatet semuanya, biasanya aku analisa lagi. Aku cek ulang, barang apa yang paling banyak. 

Saat analisa, bisa udah ngumpulin barangnya dulu baru analisa, atau sebatas analisa lewat daftar di catatan. Paling enak sih kalau udah kelihatan barangnya, trus di cek ulang.

Nah biasanya di sini suka belibet antara kebutuhan dan keinginan, yang mengakibatkan barang bawaan membengkak. 

Misal, aku nulis bawa pop mie 10 untuk travelling 10 hari. Pop mie ini kan makan tempat banget di ransel/koper. Padahal di tempat tujuan kemungkinan ada makanan lain. Masa iya tiap hari makan pop mie. Berarti nggak butuh bawa 10 dong.

Soal baju, biar nggak kebanyakan, bawanya yang satu tone. Ntar tinggal main mix & match aja. Biasanya aku bawa satu bawahan warna netral. Bisa juga pas pergi pilih tone warna kuning, jadi bawanya baju-baju yang matching ke warna kuning.


Cek ulang barang-barang yang akan di-packing


Hasil analisa tadi mesti di cek ulang. Apakah kebutuhan kita selama travelling sudah ter-cover semua di daftar.

Misal, kalau pas analisa ternyata kebanyakan bawa baju renang, jadinya cuma bawa baju renang 1. Eh ternyata jadwal travelling adalah island hoping di hari 1 dan hari 2. Hari 1 island hoping baru berakhir sore hari. Jadi ya kebutuhannya emang bawa 2 baju renang, karena baju renang kemungkinan nggak kering dalam semalam. Kecuali kalo emang suka pake baju renang basah, toh nantinya juga kena basah juga kan.

Masukkan tiap barang ke dalam travel pack. Ini bagian packing paling asik


Tiap daftar tadi dimasukin deh ke dalam travel pack. Travel pack ini semacam kotak-kotak kecil yang terbuat dari kain tipis, biasanya pake ritsleting, tapi ada juga yang diserut pake tali.

Masukin barang-barang sesuai kategori. Baju di travel pack baju, toiletries di travel pack toiletries, skin care & make up di travel pack toiletries.

Satu tas aku berisi travel pack untuk baju, travel pack untuk toiletries & skincare, dan sisanya 

Kalau nggak punya travel pack, bisa juga pake tas plastik. Dulu sebelum tersedia travel pack begini aku juga pake tas plastik. Malah ada keuntungan tambahan nggak bakalan basah karena udah di-cover tas plastik. Tapi emang kurang enak pas bagian menata barang di dalam tas dan berisik.

Atur sedemikian rupa barang-barangmu dalam ransel/koper. It's packing time


Masukin barang per kategori ke dalam travel pack begini nantinya akan memudahkan pas nyari-nyari barang. Di dalam ransel/koper juga lebih rapi. Nah ini salah satu tips yang mencegah baju kusut saat packing.


Atur barang yang bakalan dibuka di hotel/hostel di bagian paling bawah, atau bagian yang paling sulit dijangkau. Untuk barang-barang yang dibutuhin saat perajalanan seperti buku, kain untuk selimutan, topi, taruh di bagian atas atau bagian yang paling mudah dijangkau.

Ada baiknya toiletries, make up & skin care kamu taruh di bagian yang paling mudah dijangkau. Aku beberapa kali harus nunjukkin botol-botol kecil berisi toiletries dan skin care untuk membuktikan kalau aku udah mematuhi peraturan penerbangan, yaitu membawa cairan dalam kemasan <100 ml.

Cairan-cairan ini seharusnya dimasukin dalam plastik transparan, tapi aku tetep lolos aja meskipun masukin toliletries dalam travel pack bermotif. Eh tapi pernah disuruh ganti ke plastik transparan pas di bandara Jepang. Plastik transparannya disediakan pihak bandara. Jepang emang seniat itu, kalo nyuruh ya bisa ngasih jalan keluar.

Salah satu ceritaku travelling di Jepang, soal Makan di Jepang udah aku tulis. Klik aja linknya kalau mau baca.

Sisain tempat untuk oleh-oleh


Kalau kamu suka beli-beli barang, atau terima jastip, sebaiknya kamu kasih tempat untuk barang-barang itu di dalam koper. Biasanya yang suka bawa oleh-oleh begini yang travelling pake koper sih ini.

Kalau aku, biasanya pas berangkat bawa makanan. Nanti kan makanan itu bakal habis, jadi sisanya untuk naruh oleh-oleh. Dengan catatan bawa oleh-olehnya ya sebanyak space yang tersedia aja.

Kalau nambah tas? Aku pernah juga sih. Pas travelling ke Korea, saking lucu-lucunya jadi nggak tahan untuk nggak belanja. Tapi, emang udah siap-siap beli bagasi untuk pulang padahal pas berangkat nggak pake bagasi. Hehe.

Emang Seoul bikin kalap, aku pernah nulisin ceritanya di Belanja di Seoul.

Pastikan kamu punya tas kecil untuk tempat dompet, paspor, HP, dll


Selain ransel/koper, pastiin kamu punya tas kecil untuk naruh benda-benda berharga semacam dompet, paspor, HP, kamera, dan benda-benda berharga lainnya. Tas kecil ini biasanya aku bawa ke mana pun aku pergi selama travelling.

Barang-barang penting saat travelling

Jadi kalo ada yang bingung, kalo solo travelling barangnya dititipin ke mana kalo ke kamar mandi. Kalo ransel/koper yang besar sih tinggal dititip aja, atau ditaruh di tempat koper, tapi barang-barang penting aman karena selalu nempel di badang.

Untuk di tempat-tempat tertentu bahkan butuh bawa money belt, tas tipis berisi uang dan paspor yang nempel ke badan. Naruhnya juga di bawah baju, jadi nggak kelihatan.

Travelling pake ransel atau pake koper tetep pake cara packing di atas
Gambar sebelah kiri adalah saat aku travelling ke Myanmar selama 10 hari. Cuma pake satu ransel. Cerita travelling ke Myanmar bisa dibaca di Jalan-Jalan Ngirit ke Myanmar.

Gambar sebelah kanan adalah saat aku travelling ke Kamboja selama 6 hari. Aku pergi bertiga, tapi pakai 2 koper ukuran kecil yang bisa masuk cabin. Selain bawa tas pinggang untuk barang-barang penting, aku juga bawa satu ransel kecil untuk naruh laptop. Cerita travelling ke Kamboja bisa dibaca di Travelling ke Angkor Wat.

Pas travelling ke Kamboja kemarin, banyak yang kasih saran untuk keep uang dan paspor di money belt. Tapi aku pilih pake tas pinggang. Ibuku juga aku wanti-wanti untuk nggak ninggalin paspor, dan beliau pilih pake sling bag kecil yang emang nggak dilepas ke mana pun pergi. Cerita travelling ke Kamboja bisa kamu baca di Travelling ke Angkor Wat.


Ransel favorit yang aku pakai dari dulu sampe sekarang merk-nya Eiger. Dari mulai wisata ke kota sampe naik gunung aku selalu pakai ransel ini. Pengen ganti baru, tapi yang ini nggak rusak-rusak dan emang belum nemu model yang cocok. Di gambar itu aku bawa dua ransel, ranselku (di belakang) dan ransel travelmate ku pas liburan ke Bandung, Sukabumi dan Sawarna sekitar semingguan. Jadi emang dari dulu sebisa mungkin nggak mau bawa terlalu banyak barang. Jadi mesti pinter-pinter packing.

Kalo aku kira-kira begitu sih cara packing baju, eh packing segala jenis kebutuhan hidup selama travelling ke dalam ransel/koper. Kalau ada tambahan kasih tahu di kolom komentar ya. Makasih udah mampir ke www.dinilint.com dan baca sampe habis.

-Dinilint-

53 komentar:

  1. Tipsnya keren banget mbak. Sangat detail dan bener-bener bermanfaat.

    BalasHapus
  2. kalau aku sih tipe anak ransel, yang kemana aja selalu bawa ransel. hehehe
    tp emang siiih yaaa traveling itu yg penting selain manajemen keuangan tapi manajemen barang bawaan hehe

    mampir ke blog aku ya kak ^^
    lilpjourney.com

    BalasHapus
  3. Wah terima kasih banyak kak tips-tipsnya. Ini sangat bermanfaat banget. hehe. Soalnya aku tuh suka kesulitan kalo packing, suka bingung sendiri aja gitu wkwk

    BalasHapus
  4. Bener bangeeet Lintang, packing itu bagian dari traveling. Aku makin suka packing ketika sering traveling, meski baru ke tempat-tempat yang dekat. Waktu ke Malaysia malah cuma bawa 1 tas ransel dan 1 sling bag. Tapi pulangnya rempong, bawa oleh-oleh banyak, hahahaa

    BalasHapus
  5. aku suka pake ransel tapi belakangan ini beli ransel osprey yang aga panjang suka ribet pernah ga boleh masuk kabin hrs bagasi padahal ga bawa gembok. Entah knapa ga boleh pdhl pas-pas aja. Jadi males pake ransel kalau jauh perjalanan. Aku pake ransel eiger akhirnya yang persegi empat dan bisa dilepas/modular. Krn pasti bisa masuk soale ga panjang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena tampilannya kayak carrier banget ya kak, jadi kesannya berat dan gedhe.
      Kalo emang sesuai sama berat dan dimensi cabin, mendingan nimbang dan ngukur di depan mbak/mas-nya,, jadi tetep bisa dibawa masuk cabin mas.

      Hapus
  6. 10 hari muat dalam 1 ransel! Wow..keren, Din.. Langsung kucatat tips packing nya. TFS ya...

    BalasHapus
  7. Wuih mantap tipsnya. Aku juga harus belajar nih ngeringkes bawaan saat traveling
    Kadang suka berlebihan bawanya, trus akhirnya gak kepake
    Benar-benar harus pinter memilah mana yang bener-bener dibutuhkan

    BalasHapus
  8. Iyes betul banget packing itu skill. Dulu aku paling males kalo suruh packing tp skr karena sering jalan jd mrnikmati kegiatan packing yg ga asyik tu unpacking hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang unpacking-ku juga lumayan jago, karena terbiasa. Hahaha

      Hapus
  9. Kereeeen euy mbak Lintang ini udah traveling jauh kemana2, makanya piawai banget urusan packaging.

    BalasHapus
  10. Lintaaang mupeng bener deeh baca cerita jalan2mu udah sampai kemana2. Emang kudu dipisahin perkategori yaa barang2 itu, biar pas mau ngambil mudah ga ngobok2 sak koper, ntar berantakan semua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. MakMi juga nyampe mana-mana kannn.

      Xixixi,, iya kan iya kan,, pisahin per kategori biar enak.

      Hapus
  11. Bener banget... kalau mau packing harus ditulis sedetil mungkin barang apa yang perlu dibawa. Kalau kelewatan, bisa nyesel. (Dulu pernah backpacking lupa bawa sisir... nah! Untung bareng temen yang bawa sisir. Kalau enggak, nggak bisa punya foto-foto cantik tuh.)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sering ketinggalan sisir, trus sisirannya pake jari tangan dong. Hahaha.
      Yang parah lagi ketinggalan pensil alis, trus pake pensil warna demi memastikan alis paripurna :D :D :D

      Hapus
  12. Aku paling susah kalau packing, rasanya pengen kubawa semua saking takut ketinggalan haha memalukan deh, pernah tasku dibongkar lagi sama sepupuku pas mo ke Singapura karena kayak orang pindahan katanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha,, padahal pas di sananya belum tentu kepake semua kan.
      Been there, done that mbak

      Hapus
  13. Kalau packing tuh urusan yang pengen kutunda saking ngga ahlinya, kalau baca artikel ini menyenangkan pisan karena cara packing nya praktis dan mudah ditiru, makasih ya Din

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bocah Renyah31 Mei 2019 10.18

      Apalagi kalau perginya bawa anak2 ya, Tante... adaaaa aja yang kudu di-unpack dengan mendadak. Kadang kalang kabut juga kalau naruh barangnya pas susah diambil, masuk ke pojok2 tas ;)

      Hapus
    2. Semoga berguna ya mbak.
      Nah, coba diatur-atur, barang yang paling sering dipake, kudu paling gampang dijangkau.

      Hapus
  14. Thanks tips packingnya mbak Dini :) Iya sih betul, aku suka berulang kali masukin dan keluarin lagi barang2 yang sudah masuk ke koper hahaha :D Jadi makin bingung kok ga muat2 oh ternyata kudu dilipat biar ga makan tempat. Setuju untuk bawa tas kecil diselempang sih kalau aku yang selalu nempel di badan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang mesti pake trik kan ya,, biar semua mua bisa masuk.

      Hapus
  15. Waini...yang aku cari. Kadang kalo mau traveing tuh, paling lama packing barang deh. Maunya dibawa semua padahal udah tahu ga bakalan cukup. Hihi. Sekarang aku packing baju dan daleman per pack per hari, jadi kalo mau pake baju, tinggal ambil pack nya aja. Ringkes jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bisa juga nih ditiru, per pack per hari,
      Eh tapi kalo perginya lamaan, makin banyak bawaannya mbakkk

      Hapus
  16. Biasanya saya bawa 1 tas yang bisa dilipat sampe kecil banget buat nanti bawa ole2

    BalasHapus
  17. Sama, kalau backpacking ke negara lain selalu cuma bawa 1 ransel dan tas pinggang untuk paspor dan uang emergensu

    BalasHapus
  18. Tips berfaedah bgt nih...thanks udah sharing ya Din. Meski aku tipe yg malas packing dan unpacking tapi lama2 kudu mau dan bisa packing barang2 sendiri apalagi klo pergi sama anak2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, aku dulu juga mbakk,,
      H plus sekian, barang-barang masih ada di tas. Tapi lama-lama terbiasa, karena sering packing dan unpacking.

      Hapus
  19. Mantap banget nih tips2nya. Emang kudu banyak trik ya kalau gemar bepergian dan ga mau bawa barang terlalu banyak.

    BalasHapus
  20. Mantap ini tipsnya pas mau mudik. Saya pernah bawa barang serunah rasanya pas mudik bawa bayi kembar 2, buanyaaaaakkkkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whoaaa,, bayi kembar,, kebutuhannya pasti lipat dua,,
      tapi lucu dan hepi-nya juga lipat dua kan mbakkkk

      Hapus
  21. Gegara suka bepergian, kalo beli baju, cari bahan yang anti kusut alias gak perlu disetrika walau ngelipetnya gak rapih. Lalu punya 1 tas toiletteries. Isinya lengkap alat mandi pribadi. Kalo mau pergi, tinggal cek, isinya ada yg perlu ditambah atau ngga. Kebiasaan yg terakhir nurun ke anak. Masing-masing mereka punya juga hehe. Saat hendak pergi, gak pake mikir mau bawa alat mandi apa aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun kebawa pilih baju anti kusut meski nggak distrika sampe di kehidupan sehari-hari lho mbak. Bahkan sekarang aku jarang nyetrika :P.
      Asik banget kalo dari kecil udah bisa packing dan bawa barang bawaan masing-masing.

      Hapus
  22. Menarik dan penting banget nih artikelnya.. dilema mau jalan2 itu harus tega utk gak bawa semua yang kita mau bawa.. hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum lagi bayangin ntar mau bikin footage foto/video pake properti ini itu yaaa

      Hapus
  23. wow tips nya keren banget ni, hehe . seumur2 kalau travelling emang pakai tas kecil dan baju secukupnya. karena cukup ribet di bawa2 kalau terlalu banyak bawaan

    BalasHapus
  24. Saya kalau packing suka lama. Selain memang malas packing, diusahakan juga seirit mungkin. Suami suka mengkritik kalau bawaannya kebanyakan hahaha. Makanya saya juga suka bikin list

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baru packing kalo mendekati jam keberangkatan mbak. Entah kenapa kalo packing jauh-jauh jam, malah nggak selesai-selesai. Haha

      Hapus
  25. aku asal travelling selalu disiapin sama istri kak.. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Istrinya yang jago packing ya

      Hapus
    2. iya kak, soalnya klo aku yang packing, pasti overload hahaha

      Hapus
  26. Untuk gadget dan barang-barang penting, aku juga sukanya pale sling bag.

    Kalau untuk pakaian, aku biasa bawa yang bahan drifit, jadi bisa dicuci dan cepat kering.

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ..bisa dicuci, cepat kering, dan nggak kusut-kusut banget meski nggak disetrika.
      Ini syarat baju travellingku banget :D

      Hapus
  27. bawa baju yg satu tone..., iya bener banget Din, bisa dipadu padan,
    nah soal jilbab, aku bawa yg g kusut, dan cari yang bisa pakai bolak balik dgn motif beda,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya hal sepele, tapi ngaruh banget ke bawaan ya kak. Hihihi.

      Hapus
  28. Yeaay, benar banget. dulu aku memang kesulitan buat packing, tapi karena sekarang sering jalan, jadinya udah lebih mahir packing muat dalam 1 ransel atau koper. :D

    BalasHapus
  29. beberapa temenku pake travel pack.. kayaknya perlu di coba.. selama ini pakaian di gulung.. sampe daerah tujuan buka ransel koper baju berantakan :D

    BalasHapus
  30. Setuju banget mba Din.. Packing itu ya jodohnya traveling. Ga akan ada traveling klo ga ada packing. Kecuali melarikan diri, pasti ga packing. Eh packing juga kan yak? wkwkwk

    Tahu ga sik, packing itu kegiatan yang so dramatic banget dalam setiap kegiatan travelingku. Mulai dari nentuin berapa baju yang akan dibawa, sepatu sendal, hingga toiletries. Jangan sampai membhayakan timbangan kabin.

    Kece sik ini tips dari mba Din.. Toss ah.

    BalasHapus

Thank you for reading and leaving comment :)