Navigation Menu

Staycation Bantul, Jogja: Upala Java Huise

Meski judulnya staycation, sebenernya acara menginap di Upala Java Huise Jogja ini dalam rangka kulakan atau disebut bekerja. Demi mencari tempat menginap di area Kasongan, Bantul dengan harga bersahabat dan punya review bagus, aku mendapati Upala Java Huise sebagai tempat menginap yang direkomendasikan.

review upala java huise

Menginap di Upala Java Huise ternyata nggak soal dapat tempat tidur nyaman semalam, kami dapat banyak bouns. Selain lokasi, budget, dan punya tempat parkir luas, Upala Java Huise juga punya vibes yang menyenangkan, kamar bersih, udara adem, dan pas bangun paginya bisa nongkrong di pinggir sungai bersih.

Bangunan unik


Aku datang ke Upala Java Huise saat hari sudah gelap. Aku mengikuti arahan dari google map dan diarahkan untuk belok ke gang gelap yang tidak punya penerangan sama sekali. Jalan gang menuju Upala Java Huise cuma cukup untuk satu mobil aja. Meski di kanan kiri ada tanaman tinggi yang rapi, 

kasongan

aku merasa seperti masuk ke hutan saking gelap dan padatnya tanaman di sekitar.

Begitu sampai di ujung gang, ada beberapa bangunan dengan desain unik. Ada bangunan mirip rumah pohon yang terbuat dari kayu. Ada bangunan separuh jadi (saat aku ke sana) yang punya desain open space sehingga dari luar kami bisa lihat bagian dalamnya. Ada bangunan dengan sejenis kapal kayu panjang di terasnya. Bangunannya sendiri dominan warna putih dengan aksen batu kali hitam.

kasihan, bantul
Rumah yang kanan kok mirip kaya rumah impian aku ya

kasihan, bantul
Bangunan open space yang memungkinkan kita lihat isi di dalamnya dari luar


Bangunan Upala Java Huise sendiri punya gerbang dari sisa-sisa pintu rumah lama yang disusun jadi satu. Begitu masuk ke dalam gerbang yang berupa susunan pintu dan jendela kayu bekas, kami menemukan lobby kecil di sebelah kanan. Di ujung lobby yang dekat dengan pintu masuk ada wastafel yang mengingatkan tiap pengunjung untuk cuci tangan sebelum beraktivitas di Upala Java Huise. 

upala java huise
Gerbang depan Upala Java Huise


Sprei wangi, AC yang nggak guna, parkiran luas


Kami disambut seorang perempuan ramah yang membantu proses check in kami. Proses check in kami berlangsung singkat. Karena kami pakai metode pembayaran di properti, kami membayar pada si mbak saat check in sembari menunjukan tanda pengenal.

upala java huise
Lobby


Kamar kami lokasinya ada di depan lobby. Kamarnya berukuran kurang lebih 3x3 m dengan kamar mandi dalam. Kamarnya bersih, desainnya unik, sprei-nya wangi, dan tersedia toiletries standar. Sebenernya ada AC, tapi kami nggak pake karena udara di Bantul malam itu udah adem.

staycaion bantul
Sekamar berdua

staycation bantul
Tembok bata expose dan wastafel dalam ruangan

staycation bantul
Toiletries standar

staycation bantul
kamar mandi bersih


Karena lokasinya agak jauh dari keramaian, kami keluar lagi cari makan malam setelah check in. Berhubung bawa mobil sendiri, jadi enak aja mau jalan ke mana aja. Oya, ada parkiran luas di sekitar Upala Java Huise, salah satu point plus karena aku nggak suka parkir di tempat sempit :P.

Malamnya kami langsung tidur nyenyak. Kasur dan atmosfer di Upala Java Huise nyaman banget, didukung dengan udara yang ademnya pas dan sprei dan selimut yang wangi.

upala java huise
Morning call alami, cahaya matahari yang masuk lewat atap

upala java huise
Buka jendela dan disambut udara segar dan bersih

upala java huise
Buka pintu kamar, dan ini pemandangannya

upala java huise
Nongkrong depan kamar sambil ngumpulin nyawa

upala java huise
Kamar sebelah kosong


Balkon dan common room di pinggir sungai


Upala Java Huise punya area yang lumayan luas. Aku baru sadar paginya saat jalan-jalan keliling area Upala Java Huise. Saat jalan agak ke belakang aku menemukan ada sungai bersih. Aku bisa nongkrong di pinggir sungai. Upala Java Huise punya balkon persis di pinggir sungai lengkap dengan kursi kayu dan meja kopi yang sayangnya nggak ada kopinya.

sungai di kasongan
Balkon di pinggir sungai

sungai di bantul
masih di pinggir sungai

kucing bantul
Penghuni hostel

upala java huise
coba ada kopi sama pisang goreng ya


Di dekat balkon sungai ada semacam common room tapi dengan konsep ruangan tanpa tembok. Ada beberapa sofa nyaman di sana. Ada lukisan juga yang bikin common room terkesan lebih lively. Sayangnya pagi itu aku nggak bisa menikmati common room terbuka itu karena ada beberapa orang (yang sepertinya kerja di sana) masih tidur di area common room.


upala java huise
Ada yang tidur situ


Kamar rasa villa


Di area yang menghadap sungai, ada kamar lain yang sepertinya lebih luas dibandingkan kamar kami. Kalau kuintip, kamarnya bukan seperti kamar tapi lebih mirip villa. Bahkan ada dapur pribadi dan teras di kamar yang di sana. Aku langsung terpikir, di masa depan pengen deh main rame-rame ke Upala Java Huise, bawa bahan makanan, masak bareng-bareng, trus makan pagi, makan siang, makan malam di pinggir sungai.

upala java huise
ini juga jenis kabin impian

upala java huise
aesthetic classic

upala java huise
Kalau pesan kamar yang lebih besar, ada dapur

upala java huise
...dan ruang makan


Aku dapat harga 10 USD untuk dua orang saat menginap di Upala Java Huise via Agoda. Proses book dan check ini gampang banget. Berhubung aku menginap di sini saat pandemi, mereka juga peduli dengan protokol kesehatan, ada wastafel di area depan lobby. Mereka juga kasih petunjuk jaga jarak di lobby. Berhubung sepi, jadi petunjuk ini nggak terlalu berasa.

Upala Java Huise
Upala Java huise

Ventilasi di Upala Java Huise juga bagus banget. Bahkan ada banyak tanaman subur di seluruh area Upala Java Huise, jadi udaranya bagus banget. Hal ini berasa banget ketika aku sudah pergi meninggalkan area Upala Java Huise, melewati gang kecil yang berasa seperti hutan, ternyata udara di luar panas banget dan matahari udah tinggi.

dinilint


Nginep dengan bonus banyak di Upala Java Huise ini emang berkah. Sayang cuma semalam, late check in, dan early check out. Ya kudu inget ya Lint, ini perjalanan buat kulakan, bukan piknik beneran. Next time balik lagi ah. Anyone?

Dinilint

41 comments:

  1. Jalanan cor seperti itu di Yogyakarta sudah biasa hahahahha, jalur begitu enak buat sepedaan. Penginapan seperti ini memang pas kalau kita ingin menenangkan diri atau fokus pada satu pekerjaan tertentu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha,, bagian jalannya bener2 cuma muat untuk satu mobil, nggak ada penerangan, dan dibatasi pohon-pohon tinggi nih yang bikin gimmana gitu pas lewat pertama kali di sana, malem2 pula.

      Delete
  2. Kak mau tanya, di bantul itu apakah ada gunung kah? Trus dari design properti nya masih ciri khas adat ya kak. Salam kenal kak Dini.

    ReplyDelete
  3. Issshhhh berasa bangetttt ademnya mbaaaa. Td ada foto yg aku kira sinar lampu, ternyata sinar matahari yg masuk dr atas yaaaa.

    Aku lgs suka Krn liat bbrp ruangan lgs terbuka keluar, ga sepenuhnya ketutup. Walopun agak kuatir ada binatang melata yg masuk dr pohon hahahahaha.

    Tp cakeeeep nih. Aku sbnrnya akhir bulan ini hrs ke Jogja. Dan LG cari penginapan sih. Tp memang pgnnya yg di kota. Biar gampang utk urusannya :D . Tp sbnrnya aku bawa mobil sendiri sih, jd kemana2 juga gampang kalo hrs nginep yg jauhan . Tx reviewnya mba. Bisa nih aku masukin ke list sebelum decide mau stay di mana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadinya nginep di mana mbak???
      Sorry ya balesnya lama banget :P

      Delete
  4. Penginapannya menarik, desain interiornya unik banget. Terus di sekitarnya juga banyak pepohonan, sehingga terkesan adem banget.

    Apalagi ada balkon yang ngadep ke sungai, wuih... Makin mantep lah buat santai-santai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa,, suasana desanya kena banget, nyaman juga

      Delete
  5. fix ke sini klo lagi pingin liburan
    sekalian liat pernak pernik gerabahnya
    aku baru tau mbak klo kasongan punya penginapan seasyik ini
    dan bakal betah si kalau gini biasanya klo nyari tempat kece kayak gini cuma ke prawirotaman aja

    makasih referensinya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuhuu,, semoga membantu ya.
      Btw, buat aku prawirotaman itu lebih kaya kampung turis, kalo yang di kasongan ini beneran kaya di desa yang selowwww.

      Delete
  6. Penginapannya keren sekali mbak. Asri. Estetik juga. Kalo ke Bantul, mungkin tempat ini aku akan jadikan tempat menginap yaa

    ReplyDelete
  7. Yaampun Kak Dini, penginapannya juara bangett asrinya 😍 nuansanya kayak rumah nenek di desa ya, asri bangettt. Jalanan awal menuju ke penginapan juga bagus tuh untuk foto-foto 🤭
    Harga permalamnya juga terbilang sangat terjangkau~
    Kalau lagi pengin nginap yang dekat dengan alam, sepertinya penginapan ini cocok sekaliii.
    Btw, kalau malam, ngeri nggak ya, Kak? 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak sama sekali. Pas malem pas ada yang nge-band, jadi berasa denger live music. Agak malem lagi ada anjing nyanyi, but it's ok, nggak yang ganggu.

      Delete
  8. kaka Dini staycation teruss!! Good for you. ^_^
    Insya Allah bisa nginep di sini, aamiin. Karena entah kapan bisa ke Jogja [lagi!]

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha,, yang ini sekalian nyari barang, eh dapet bonus.

      Delete
  9. Kunjungan pertamaku di sini dan disuguhin penginapan yang asri sekaleee!!
    Lokasinya di Bantul pula.. kalau diinget-inget nyesel juga dulu pas magang di sana g eksplor sampe ada tempat staycation kece gini :(

    ReplyDelete
  10. Kayak nyeni gitu ya etnik penginapannya. Kesan jadoel dan ringgih ketika melihat kusen pintu yang warnanya begitu hahaha :) Tapi seru juga nih enaknya 2-3 malam mbak nginep di sini supaya lebih ngerasain sensasi adem dan uniknya Upala Java Huise :)

    ReplyDelete
  11. Kalau kangen suasana rumah nenek tapi neneknya sudah ada ke Upala Java Huis saja ya. Benaran aroma pedesaannya kental banget. Sampai-sampai jalan masuk ke dalam juga seperti masuk ke hutan gitu. Aku pasti betah nginap di tempat seperti ini. Cuma satu yang aku kuatirin Mbak, nyamuknya gimana? Aman kan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada nyamuk kak. Ada AC juga kalo misal terganggu dengan nyamuk.

      Delete
  12. Emang juarak deh cabat yang satu ini kalo ngerekomendasiin hotel antimainstream, kek ini nih! Aku yang udah setaun tinggal di Jogja juga nggak tau loh ada hotel lucuk kek gini haha. Cocok banget buat bersembunyi nih haha. Btw, ini rate permalamnya berapa sist?

    ReplyDelete
  13. Upala ini bahasa Sansekerta, kan?
    Seneng deh dapet penginapan yang jauh dari keramaian kayak gini.

    Dan entah kenapa, tembok atau beberapa pembatas di Upala Java Huise ini kayaknya ngasal tapi kok bagus ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha,, iya, terkesan cuma ditempel-tempel aja, tapi nyeni yak.

      Delete
  14. Suasannya ndeso banget ini Lintang.
    Adem, sejuk, rileks dari gemerlap kota cocok banget
    Upala Java Huise emang penginapan yang unik, moga-moga kapan-kapan bisa coba

    ReplyDelete
  15. Gaya penginapan nya klasik ya mbak, jadi ingat rumah Simbah saya dulu modelnya begitu sebelum dirobohkan untuk dibagi menjadi beberapa rumah untuk anaknya.

    Cuma kalo malam gelap ngga ya diluar upala Java huise? Kalo gelap takut juga, apalagi sekelilingnya tanaman semua ya, takut ada penampakan.

    Tapi suasana nya asli enak buat rileks apalagi kalo biasa di Jakarta yang banyak gedungnya. Berasa kembali ke zaman dulu waktu kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gelapnya di bagian jalan masuk itu,, yang di sekelilingnya banyak pohon tinggi, tapi begitu masuk ke area Upala Java Huise dan tetangga-tetangganya yang gedungnya juga nggak kalah unik, suasana terang dan hangat.

      Delete
  16. Upala Java Huise.. Nama yang unik banget perpaduan Belanda n Jawa gitu ya?

    Suasanya yang ampun, adem khas desa banget. Kok aku nyaman banget baca ulasan dan liat2 foto2nya ini mba Din. Semoga kelak saya bisa ke sini ah. Pengen banget. Aku demen yang begini neh. Bangun, melihat suasana desa khas yang adem, ada sungainya juga...

    Penting neh: Spreinya wangi, bersih. Itu cukup bagiku untuk tidur nyaman. Tiap traveling, (Boleh diketawai boleh tidak) hal pertama yang aku cek adalah sprei, bantal, dan selimut. cium2 apa diganti atau tidak. And i know itu diganti atau tidak. jadi tak jarang saya komplain. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you Chaycya.
      Aku juga setuju sprei ini jadi salah satu penentu kualitas tidur. Sprei wangi dan bersih emang mestinya jadi standar penginapan sih. Aku nggak tahu kalo ternyata ada yang nakal, nggak gantiin sprei untuk tamunya. Duh, blacklist deh penginapan macam begitu.

      Delete
  17. Wonderful!
    Nice to know your blog.
    janicce / Brasil / RS

    Maravilhoso!
    Prazer em conhecer seu blog.
    janicce/Brasil/RS

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you for visiting my blog. Nice to know you

      Delete
  18. Aku suka banget nih tmptnya. Asri dan hijau-hijauu. Untuk menenangkan diri pasti asik. Huuu kangen staycation :((

    ReplyDelete
  19. Terakhir kalii maen ke Jogja pas study tour SMP, sumpah si pengan balik banget ke Jogja lagi pasti udah banyak banget perubahannya. Aku pengen deh tinggal di sana sebulan terus ngebolang ke mana mana, hutan, gunung, pantai, dan mungkin staycation sebentar ke sini, Upala Java Huise :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Main Leon,, kemarin pas ke Semarang itu nggak sekalian bablas ke Jogja ya?
      Semoga mimpinya terwujud ya.

      Delete

Thank you for reading and leaving comment :)