Navigation Menu

Warung Sawah Lemah Ijo

Sekitar satu jam dari Semarang ada rumah makan dengan view sawah. Kalau biasanya rumah makan yang 'mewah' alias mepet sawah harga makanannya cenderung mahal karena mereka sengaja jual view mahal untuk orang kota yang haus lihat pemandangan alam, warung mewah ini harga menunya murah meriah.



Selain murah, makanannya enak sampai aku rela balik lagi.

Bulan Oktober lalu ibu ulang tahun dan minta diajak lihat 'ijo-ijo'. Setelah googling dan lihat review sana-sini, aku memilih untuk coba ke warung sawah Lemah Ijo. Lokasinya ada di sekitaran jalan lingkar Salatiga. 

Salatiga bisa ditempuh sekitar setengah jam dari Semarang melalui jalan tol Semarang - Salatiga. Karena lokasi warung sawah Lemah Ijo ada di sekitaran jalan lingkar Salatiga, yang artinya ada di daerah pinggiran Salatiga, jadi dari Semarang kami lewat tol sampai ke Bawen, kemudian lanjut ke arah Salatiga dan berbelok ke kanan ke jalan lingkar Salatiga.



Jalanan menuju Lemah Ijo udah mulus macam pantat bayi. Di satu titik, g-map mengarahkan kami untuk berbelok ke satu jalan desa. Meski jalan desa, jalannya sudah berupa jalan aspal yang mulus. Sayangnya lebar jalannya sempit, jadi misal mobil ketemu mobil papasan mesti pelan-pelan.



Pas belok ke jalan desa itu pemandangan udah mulai menyenangkan; di kanan kiri ada hamparan sawah super luas dan di kejauhan tampak jejeran gunung, lengkap dengan langit biru yang cerah. Jadi inget gambar pemandangan waktu SD.

Warung sawah Lemah Ijo sendiri lokasinya luas. Bangunannya terbuat dari bambu dan terdiri dari dua lantai. Di bagian depan ada taman dengan bunga-bunga cantik. Ada gazebo yang bisa dipakai untuk makan di area depan.



Kalau kami pilih makan di lantai atas. Alasannya, supaya kami dapat angle bagus untuk lihat pemandangan sawah, gunung, dan langit cerah. Pandangan berasa luas dan lega. Belum lagi udaranya seger khas udara desa yang minim polusi.



Di area sebelah ada jembatan yang terbuat dari bambu, menara pandang, dan ada saung yang bisa dipakai untuk menginap. Di kunjungan pertama aku sempat main ke jembatan sawah ini. Sayang karena udah lapuk, adekku sempet jatuh karena salah satu bambunya hancur saat dipijak. Di kunjungan kedua kami memilih untuk anteng di warung aja.



Pas ngulang datang lagi, jembatan sawah yang terbuat dari bambu nampak lagi diremajakan. Mungkin nanti di kunjungan selanjutnya aku bisa main lagi di jembatan sawah.

Untuk menu makanannya mereka jual makanan lokal. Beneran hasil lokal karena saat kami pesen singkong goreng, aku lihat si ibu beneran pergi ke sawah dan nyabut singkong dulu sebelum digoreng di dapurnya.



Semua menu yang dijual di Lemah Ijo enak. Kami udah nyicip mendoan, bakwan, nasi urap, olahan kangkung, dan menu favorit kami nasi goreng jagung.



Lemah Ijo juga jual kopi dengan pilihan biji arabica atau robusta dengan olahan tertentu. Kopinya bisa diseduh ala cafe atau dibikin kopi tubruk kaya di warung kopi.

Warung kopi yang jual kopi racik dengan view sawah begini juga pernah aku temui di jalan Bandungan-Temanggung. Aku pernah cerita di Warung Kopi Sawah. Kalau nemu tempat-tempat seru begini aku berasa nemu harta karun. Warung warga dengan view luar biasa.

Kalau kamu ada referensi warung-warung jenis begini, boleh dong aku dikasih tahu.

Dinilint

19 comments:

  1. Yaaa mba, sayangnya aku udh balik Jakarta. Kmrn itu padahal sempet 2 malam di Semarang, dan aku pusing tiap kali nyari makan :D. Bingung aja mau makan di mana, banyak kuliner Semarang ga cocok Ama lidahku.

    Yg mba tulis ini baguuuuus tapi view-nya. Selalu suka Ama restoran yg menjual view begini . Syukur2 rasany dan harga masih terjangkau :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah,, kurang berjodoh sama tulisan ini berarti yaa. Next time mbak.

      Btw,pas di Semarang sempet nyoba Basilia nggak mbak? Resto ini letaknya di pusat kota semarang dan semua makanannya enak. Langganan aku dan teman-teman buat makan dan nongkrong berjam-jam saking nyamannya.

      Aku juga merasa banyak resto yang jual view sehingga harga menunya jadi mahal, tapi kadang makanannya rasanya biasa aja. Hahaha.

      Delete
  2. Pemandangannya juara banget, Kak Dini 😍
    Aku jadi pengin ke sana karena mata ini juga udah sepet dan rindu melihat yang hijau-hijau 😍. Lewat foto Kak Dini, setidaknya agak mengobati rinduku, so thank you! Hahahaha
    Makanannya juga fresh banget ya 😍 beneran baru petik sewaktu ada yang pesan dong wkwkwk super fresh ini namanya! Tapi kalau sewaktu pesan baru dipetik, apakah mempengaruhi waktu tunggu hingga makanan disajikan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank God postinganku ada gunanya yaa.
      Iya kalo ke sana jangan pas laper banget. waktu memasaknya emang lebih lama dibanding resto biasa. Tapi buat aku ini adalah kesempatan untuk menikmati view juara dan merasakan udara bersih pedesaan. Hehe

      Delete
  3. Sekarang konsep rumah makan dibuat menyatu dengan alam ya mbak, misalnya warung makan lemah ijo ini yang dekat sawah, kesannya alami gitu.

    Bagus pemandangan nya, mana ada jembatan untuk main ke tengah sawah lagi. Cuma karena dari bambu harus agak hati hati karena kadang lapuk.

    Rumah makan mewah, mepet sawah.🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sendiri dari dulu suka dengan konsep rumah makan alam begini mas. Cuma dulu kan konsep begini lebih populer di Bali, dengan harga makanan yang lumayan mahal yaa. Nah, sekarang orang-orang di desa yang paham dengan kebutuhan orang kota mulai memanfaatkan alamnya yang indah dengan membuat tempat nyaman untuk makan. Mereka juga menyediakan makanan khas orang desa yang enak.
      Mewah beneran emang.

      Delete
    2. Betul juga, disini juga ada rumah makan yang konsepnya agak mirip tapi bedanya di tengah kolam. Jadi kalo mau makan itu lewati jembatan lalu di tengah kolam ada warungnya. Kolamnya banyak ikannya, jadi kalo ada yang pesan menu ikan tinggal ngambil.

      Delete
    3. Aku pernah juga makan di resto macam begini mas. Seru yak

      Delete
  4. indah pemandangannya....
    dan makanannya juga enak....mantap

    ReplyDelete
  5. walah.. sampai singkongnya dicabut langsung dari ladang.. mantaappp! ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih seger banget hidangannya, la gimana, nyabut dulu baru masak

      Delete
  6. Pemandangan sawahnya is trully "mewah"!
    Udah kebayang betapa adem matanya disuguhi pemandangan serba hijau begini plus tempe mendoan nan menggoda itu.

    ReplyDelete
  7. Waw, aku langsung sodorin gambar2nya nih ke suami hahahha :) Makanan ndeso masakan rumahan pedesaan enak banget nih. Murah meriah tapi makanannya ga murahan. Ada singkong segala uuuh...kudu dicoba ah kapan2. Alami banget ya melihat hamparan sawah nan luas gini makannya nambah terus dong wkwkwkwkw :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah salam untuk suaminya ya mbak.
      Emang betah di tempat begini,, sampe kekenyangan mbak. Ahahaha.

      Delete
  8. Suka bangeeet sama pemandangannya. Waah ini harus dicoba nih kalau pas pulkam. Harus disempetin ke sini. Tengkyu mbak Dini referensinya.

    ReplyDelete
  9. akk seru banget ibunya nyabut singkong dulu sebelum digoreng dan disuguhkan. Enak pula tempatnya. Wah, harus dicatet ini tempatnya ini, jadi kalau ke Semarang lagi bisa mampir :D

    ReplyDelete
  10. Wah Salatiga, kota kelahiranku.. Terima kasih infonya, Din.. kapsn2 pengen main ke sini juga ah. Nasi Goreng Jagunge ngawe-awe...

    ReplyDelete

Thank you for reading and leaving comment :)