Navigation Menu

Bahagia

Sebutin tiga hal yang bikin kamu bahagia bulan ini.


Pertanyaan dari #CRChallenge-nya Creameno bulan ini emang beneran menantang. Gimana mau nyebutin hal yang bikin bahagia ketika mood lagi terjun bebas ke dasar bumi.

Awalnya aku malas ikutan, la aku merasa bulan Februariku nggak menyenangkan. Tapi setelah direnungkan lagi, ternyata bulan Februariku nggak buruk-buruk amat. Masih ada 3 hal yang bikin bahagia kok.

Masih sehat, masih agak waras


Well, terima kasih Tuhan sampe hari aku menulis post ini, tubuh fisikku masih sehat. Aku masih bisa beraktivitas normal. Tiap pagi aku bisa sepedaan keliling kota atau sekedar stretching di rumah. Aku masih bisa kerja dan belajar hal baru. Aku masih bisa merasakan aneka macam rasa makanan.
 
Meski aku merasa kesehatan mental agak terganggu belakangan, tapi setidaknya aku masih bisa menguasai diri sendiri. Ah udah ah bagian waras ini nggak perlu aku lanjutin, takutnya jadi curhat. Untuk urusan curhat aku lebih suka cerita sama orang secara langsung.

Punya teman


Punya temen itu emang hal berharga dan bikin bahagia. Buat aku, punya temen yang bisa diajak berbagi cerita, berbagi makanan, dan berbagi waktu merupakan berkat. 

Buat aku cerita dari tiap teman yang selalu beda bikin kaya pengalaman. Aku suka mendengar cerita bagaimana teman-teman menghadapi hidup, merespon masalah dalam kehidupan mereka, dan belakangan aku dan teman-teman suka menganalisa hal-hal yang sudah terjadi dalam kehidupan kami.
 

Ikutan kursus


Aku nggak pernah terpikir untuk nyoba bidang baru, sampe mesti ikut kursus, online, berbayar pula. Tapi bulan ini rasanya seperti menantang. 

Di awal tahun kemarin aku sempet cerita kalo belajar hal baru. Aku menemukan orang, komunitas, dan chanel youtube yang berbagi tentang hal baru yang aku pelajari ini. Dari situ, ada kesempatan untuk ikut kursus dan join community yang masa pendaftarannya ditutup pada pertengahan Februari 2021. 

Jumlah uang yang perlu dibayar untuk kursus ini lumayan juga. Berhubung kursusnya global, aku harus bayar pake dolar. Tapi, berhubung beberapa bulan terakhir ini aku nggak ada rencana travelling, jadi kenapa nggak uang yang biasa aku pakai untuk travelling, aku investasikan untuk belajar hal baru. So, I thing this is the good decision I made, and I'm happy with that.

Dengan belajar hal baru ini, aku merasa Semesta kasih jalan dengan caraNya yang selalu bikin takjub. Cuma challenge-nya, aku harus menjalaninya, tentung dengan bahagia dong. Jadi, mari berbahagia.


Untuk kamu semua yang sudah ikut membaca perenungan tentang bahagiaku bulan ini, terima kasih ya. Kamu pasti juga punya cerita bahagia dari bulan Februari ini kan? Boleh dong berbagi cerita ;).

Dinilint

19 comments:

  1. Aloha mba Dinilint, thank you sudah join CR Challenge 😍

    Hehehehe, mata saya langsung tertuju pada rasa syukur mba atas rizki sehat yang mba dapatkan. Jujur dimasa seperti sekarang, sehat dan waras itu rasanya jadi sangat mahal. Padahal sebelum pandemi pun sudah mahal. That's why, saya sama seperti mba Dinilint, sangat bersyukur diberi rizki sehat, bisa menjalani aktivitas normal meski terbatas harus di rumah saja. Semoga kita selalu dilimpahkan kesehatan ya mba baik jiwa maupun raga, agar bisa terus menjalani hidup kita especially saat pandemi Corona 😆

    Dan saya tau bagaimana senangnya jika kita punya teman yang cocok dengan kita. Karena untuk hal yang satu ini, menurut saya susah susah gampang. Hahahaha. On top of that, dalam urusan menjaga relationship yang ada 😁 So, longlast untuk pertemanan mba Dinilint, semoga bisa saling support dalam kebaikan dan saling berbagi dalam hal menyenangkan 🥳 Yihaaaa ~

    Terima kasih sudah berbagi cerita mba, semoga banyak ilmu yang mba bisa dapat dari ikutan kursus global 😍 Nanti kalau sudah selesai, boleh dong dibagi cerita pengalamannya 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Eno, terima kasih untuk challenge-nya yaaa. The challenges made my day! Dari mulai merenung tentang hal bahagia dan berani untuk berbagi lewat blog ini. Ternyata membuat bahagia ya.

      Yes, aku bersyukur sekali masih tetap sehat, sehat fisik, sehat jiwa. Meski kadang rasanya kesehatan jiwa sedikit terganggu, tapi selama masih sadar berarti masih di ambang batas aman.

      Pandemi ini emang membatasi banget circle pertemanan. Dulu, aku suka banget travelling dan bertemu teman baru, dapat teman-teman baru. Sekarang, karena terbatas di rumah aja, juga membatasi interaksi dengan manusia lain, teman pun ya itu-itu aja. Aku tipikal yang lebih suka ketemu langsung dan ngobrol. Energinya beda. Entahlah, tapi begitu yang aku rasa.

      Soal ilmu baru, emang aku pengen berbagi perjalananku belajar. Antara masih takut karena masih anak baru, tapi aku merasa perjalanan ini perlu aku dokumentasikan juga. Sebagai pengingat juga untuk belajar sampai bisa. Ahaha.

      Thanks again mbak Eno!

      Delete
  2. Halo kak Dini.

    Memang betul sekarang Corona masih mengkhawatirkan tapi sebenarnya banyak hal baik, contohnya kita masih diberikan kesehatan. Sehat itu mahal harganya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mas Agus. Sehat memang jadi berkat, nggak cuma saat corona, tapi tiap saat.

      Delete
  3. Dari teman-teman blogger yang ikutan kompetisi ini, tulisan mbak dinilint ini sangat basic sekali cara mensyukurinya..

    Sangat-sangat dasar dan benar, "menyentuh" gitu..

    semoga menang celeng ya mbak, eh challenge :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga dapet celengan ya mas. Ahahaha.

      Urusan menang kalah aku si bodo amat. Kalo menang syukur, kalo kalah ya sudah. Toh, butuhnya untuk menyelesaikan challenge itu sendiri.

      Terima kasih Mas Andie sudah baca, eh bonus "tersentuh". Padahal sejatinya ini tulisan curhat. Makasih.

      Delete
  4. di masa sekarang bisa bahagian selama tetap sehat dan ada pemasukan juga yang tetap heheheheh. Lepas itu urusan belakangan hahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sehat fisik, jiwa, juga pemasukan ya bang. Noted.
      Jadi nambah bersyukur nih, pemasukan aku masih ada di masa begini.

      Terima kasih reminder-nya :D

      Delete
  5. Masih agak waras 😅😅
    Semangat mbak, semoga kita semua bisa menghadapi hidup ini. Terkadang aku pun seperti ni.. Yaa Allah, udah kek ga waras lagi gue hehee 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha,, emang itu yang aku rasain mas Dodo.
      Tiap ngerasa eror, trus sadar gitu kalo udah eror. Kadang eror-nya bisa bikin sakit hati orang di sekitar. Duh, nyebelin banget. Tapi ya gimana, namanya perjalanan hidup.

      Delete
  6. Hai mbak Dinilint, saya juga senang banget dengernya. Kesehatan dan kewarasan adalah harta yang paling tak ternilai untuk bisa kita miliki, ya.
    Temen juga suatu treasure tersendiri tuh! Saya sejak nikah pindah rumah ke kampung halaman suami, susah banget dapat teman yang akrab seperti di masa saya masih single dulu. Memang agak susah menurut saya untuk berteman mulai dari 0 lagi jika sudah status berkeluarga. Karena porsi waktu saya udah tercurah sebagian besar buat keluarga tidak bisa lagi menghabiskan waktu lebih banyak untuk pertemanan. :)

    Saya juga semakin banyak ambil kursus online pas pandemi ini. Dari kursus yoga, kursus public speaking, sampai kursu bahasa Prancis ;D

    Salam kenal ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mbak Intan,
      Seneng denger mbak Intan dan keluarga sehat.
      Soal teman, emang makin bertambah umur, makin sedikit teman yang bisa akrab. Malah aku merasa sejak pandemi ini, makin terbatas pula teman. Maksudku teman untuk bertemu, berbagi, dan menghabiskan waktu bersama. Ini ceritanya aku single dan emang suka ngobrol dengan teman-teman satu frekuensi untuk membicarakan apa pun. Kalau udah punya keluarga, ya mungkin keluarga itu jadi pengganti teman, atau keluarganya diajak join kalo lagi kumpul-kumpul sama teman. Ini cuma personal thought aku aja ya mbak Intan.
      Untuk kursus-kursus yang diambil, semoga berguna. Keren ih mbak Intan, belajar banyak ilmu baru.

      Delete
  7. Aku setuju klo melakukan sesuatu yg baru itu bikin semacam ada percikan2 semangat baru. Jd bikin hidup ga monoton. Jd aku paham bgd pas Mba Dini memasukkan ikutan kursus dan melakukan sesuatu yg baru itu dalam list hal yg membuat bahagia. Semoga worth every cent yaa mbaa ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serasa baca buku baru dan masuk ke dunia yang baru lewat tulisan ya mbak Thessa. Ah, terima kasih untuk semangatnya. Semoga aku nya tetap konsisten dengan pelajaran dari kursus baru ini.

      Delete
  8. Emang bener Mbak Din, bahagia yang paling utama buat kita itu sehat. Banyak duit pun percuma kalau ternyata nggak bisa aktivitas kayak biasa karena tubuh lagi nggak sehat.

    Punya temen juga, soalnya hidup makin kesini makin circle pertemanannya makin sedikit hehe

    Semoga makin banyak ilmunya setelah ikutan kursus ya, pasti kursusnya keren banget. Bayarnya aja pake dollar hehehe...
    semoga bulan-bulan selanjutnya lebih bahagia lagi Mbak Din~~~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih untuk doanya Mas Edo! Semoga Mas Edo juga banyak bahagianya.

      Yes, sehat itu emang nggak ternilai. Tanpa sehat, kita nggak bisa apa-apa, atau aktivitasnya terbatas.

      Soal temen, iyes, makin bertambah umur, makin sedikit teman yang benar-benar akrab. Padahal untuk orang macam aku, teman itu berharga banget.

      Emang aku sengaja nyari yang keren mas Edo, biar ketularan keren :P. Semoga doanya mas Edo kesampaian.

      Delete
  9. Saat ini memang kita semua sedang mengalami masa sulit, tapi masih ada hal yang bikin aku bahagia dan bersyukur. Sama seperti yg dibilabg kak Dini, masih diberi kesehatan dan masih diberikan kerjaan juga.
    Tapi kayaknya kalo misalkan aku gak baca tulisan ini, aku gak bakalan mikir kebelakang tentang apa aja yg membuat aku merasa bahagia.

    untuk soal teman, sepertinya teman temanku masih segitu aja, aku rasa makin dewasa mencari teman menjadi lebih susah.

    semoga kursusnya berjalan lancar dan ilmunya banyak bermanfaat nantinya, kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih mas Dede, ternyata tulisanku bisa jadi bahan pengingat, nggak cuma untuk aku, tapi juga buat mas Dede.

      Bersyukur dengan apa yang sudah kita punya emang bikin bahagia, trus imun terjaga. Circle yang menyenangkan yaa.

      Soal teman, aku setuju dengan Mas Dede. Apalagi untuk teman yang akrab, cocoknya udah sama itu lagi itu lagi. Hehehe.

      Semoga ilmu dari kursusnya bisa beneran aku amalkan. Amin.

      Delete
  10. yess setuju dengan mengalihkan tabungan traveling ke hal hal kayak ikutan kursus begitu mbak. aku juga lakuin hal yang sama
    sejak pandemi ini banyak banget kelas online yang menarik, nambah ilmu baru pokoknya

    ReplyDelete

Thank you for reading and leaving comment :)