Navigation Menu

Bali: Pilih Pulang atau Stay?

 My last day in Bali. I am blessed with view and blessed with so many options.


Hidup ini emang penuh pilihan. Saat nulis post ini aku sedang dihadapkan pada pilihan untuk pulang hari ini atau beli tiket baru sehingga rencana awal untuk pulang besok tetap terlaksana.

"Emang kamu punya rencana apa kalau stay di Bali nambah sehari?"

Nggak ada rencana sih. Nggak punya rencana mau ngapain aja di Bali adalah bagian dari rencana.

Aku solo travelling ke Bali karena merasa mental udah mulai sakit. So, the plan to Bali is doing  nothing. Rencananya cuma pindah dari satu cafe ke cafe lain, lihat orang-orang, makan, atau browsing biar kaya para digital nomad yang menjamur di Canggu.

Kenyataannya, travelling-ku yang bisa dibilang solo ini nggak bener-bener sendirian. Aku bertemu teman dan kami menghabiskan hari dengan rafting di Telaga Waja. Aku punya kesempatan untuk main ke pabrik  bir dan pabrik wine, bersama teman tentunya. Aku punya teman untuk makan malam di warung lokal yang ternyata masakannya enak.

Cerita soal Bali akan aku catat di...

Duh, ini pilihan lagi deh, mau disimpan dalam bentuk tulisan di www.dinilint.com atau edit video dan unggah ke Youtube

Dinilint

24 comments:

  1. Dua duanya aja, kak. Biar ada kerjaan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Stay di Bali sambil kerja di sana gitu ya Dede. Ah, semoga bisa keturutan.

      Delete
  2. Pilihan yang bikin galau.

    Btw, fotonya cakep banget.
    Bikin pengen ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan pas dapet view bagus. Jadi pas naik motor pelan-pelan terus dapet pemandangan cakep begini, trus berhentiin motor buat kenang-kenangan dong.

      Delete
  3. Bali bikin betah banget ya Mbak Din, sampe pengen nambah stay lebih lama...
    Walaupun nggak ada rencana pasti, tapi menikmati travelling itu yang paling penting ya.. toh akhirnya ketemu sama temen juga disana ~

    Tulis blog juga Mbak Din, banyak yang suka baca blog juga soalnya :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buat aku Bali itu salah satu opsi liburan paling flexible dan sesuka aku banget,, mau milih panas apa dingin bisa, mau milih rame-rame atau sendiri bisa, mau liburan ngirit atau hedonn juga bisa banget. Itu sebabnya mengapa aku suka balik ke Bali untuk liburan.

      Iya deh, ntar aku tulis juga di blog. Beberapa footage udah aku edit dan bakalan aku share di youtube. Sedangkan aku cuma ambil foto dikit banget kak Edo.

      Delete
  4. Hai Kak, salam kenal.
    Viewnya cakep dan motornya bikin salah fokus karena aku juga pengguna Scoopy.
    Anyway, jadi nambah hari buat stay?
    Emang ya, nambah hari itu sebenarnya bukan soal pengen nambah rencana ngapainnya, tapi pengen aja.
    Aku juga sering banget kayak gitu.

    Oh iya, mungkin bisa lho ditulis dulu di sini, terus tambah ke youtube juga. Semangat Kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai kak Einid, salam kenal. Terima kasih sudah maen ke blog aku.
      Kebetulan pas di Bali dapat motornya scoopy,, padahal akunya pasrah aja mau dapet motor apa, yang penting motor bebek dan harganya miring. Xixixi.

      Iyes, nambah hari karena masih belum rela aja ninggalin vibes liburan. Wkwkwkwk.
      Terima kasih sarannya ya mbak. Sepertinya akan aku tulis, paling nggak jadi dokumentasi pribadi. Kalo ada yang baca ya syukur, nggak ya aku bisa baca di masa mendatang :D

      Delete
  5. Mending di Bali dulu aja, Mbak Dini. :D

    Btw, sekarang Bali sesepi apa, Mbak? Saya penasaran saya kondisi Kuta-Legian sekarang. Beberapa waktu lalu sempat baca soal Kuta-Legian yang sepi karena pandemi. Susah ngebayanginnya karena di waktu-waktu biasa Kuta-Legian itu kayaknya cuma sepi pas pagi hari karena turis-turis masih pada tidur sepulang party. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengennya sih stay lama, tapi udah balik ke Semarang nih masbro.

      Bali, khususnya di Kuta dan Legian emang sepi banget. Jalanan lancar dan orang lalu-lalang hitungan jari. McD yang selalu rame aja, sampe pegawainya sempat ngowoh di depan nungguin customer. Toko-toko di sebelah McD udah tutup semua.

      Aku sempat bikin video pas pertama kali dateng di Bali, ngelewatin jalanan Kuta yang biasanya macet, tapi hari itu lenggang banget. Videonya ada di Youtube Dinilint ya kalo mau lihat.

      Delete
  6. kalau aku udah pasti galau mbak
    juga pernah dalam posisi kayak mba dini gini
    tapi lebih seringnya balik sesuai tanggal tiket

    temenku yang tinggal di banyuwangi udah bolak balik ke Bali, aku yang dari tahun ga enak cuman mendem dulu, habis baca ini apa aku ke Bali juga ya buat refresh, ehmmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga akhirnya balik,, kerjaan menantiii.

      Dari Jember ke Bwi kan deket, trus tinggal nyebrang ke Bali aja kan. Ke Balinya ke Lovina dulu, nah siapa tahu trus turun ke bawah :D

      Delete
  7. Sekarang sedang tren FWB, eh.. WFB maksudnya, mbak..
    Work From Bali, kan yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pengen juga sih ngerasain kerja dari Bali,, tapi untuk saat ini kerjaanku nggak bisa dikerjain dari Bali Dodo. Maybe one day.

      Delete
  8. Aku prnh juga galau gitu mutusin pulang ATO stay. Tp Krn dulu masih kerja, akhirnya pasti pulang yg menang :D. Cm kalo skr, saat udh resign gini, mungkin bisa JD Ttp stay pas liburan bakal aku pilih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, jadi teringat sama mimpi untuk bisa kerja dari mana aja. Kalo ada kegalauan untuk extend liburan atau pulang, kan bisa pilih extend liburan sambi kerja yak.

      Delete
  9. Ketika akan balik semarang, aku juga berada di pilihan mau balik atau nambah beberapa hari untuk keliling pontianak dan sekitarnya. Tapi akhirnya hanya sehari di pontianak. Itu pun hanya untuk bertemu dengan temanku. Ga ada agenda khusus untuk datang ke sebuah tempat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi sekarang udah balik nih?
      Kayaknya bakal banyak cerita baru dan blog akan sering update nih.

      Delete
  10. Udah Balik ya kak? Syukurlah kalau sudah. Menyoal PPKM yang bikin Bali dan orang-orangnya ketar-ketir. Beberapa waktu lalu sempat rampai sesaat, serasa optimis kondisi akan kembali seperti sediakala. Ah, namun malang tak dapat ditolak, Pembatasan kembali berlaku, jalanan menjadi sepi dan syarat-syarat untuk berpindah antar wilayah pun semakin bertambah sulit (mahal). Semoga kita semua diberi kekuatan dan kesehatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah lamaaa.
      Semoga dengan adanya pembatasan ini membantu mengurangi penyebaran virus yang makin hari makin cepat nyebarnya.

      Delete
  11. Kalo bisa di Bali berlama2, aku pasti milih untuk tetap stay.
    Nuansanya Bali itu beda banget.
    Makanya kalo liburan aku seringnya ya ke Bali. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mas Hans,,, long time no in touch. Kabar baik kan ya?
      Bali ini emang tempat liburan. Vibes-nya Bali untuk liburan itu emang enak banget. Bahkan Bali disebut sebagai surganya para digital nomad juga.
      Aku pun kalo punya waktu banyak dan dana tak terbatas kayaknya bakal pilih stay di Bali deh.

      Delete
  12. Hello, Dini! Gimana kabarmu? (:

    Baca ini pas banget aku baru pulang dari Bali setelah tiga bulan "nyangkut" di sana. Bali tuh semacam punya kekuatan magis yang membuat orang enggan angkat kaki kembali ke "realita" ya hahahaha. Mudah-mudahan kalau ada kesempatan bisa stay di Bali lebih lama ya! <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Jane! I'm good.
      Ah asyik banget bisa stay 3 bulan di sana. Aku jadi pengen juga. Tapi trus inget kerjaan yang nggak mungkin ditinggal lama-lama. Huhuhu.
      Ini pengen ke Bali lagi, tapi mengingat terbang kudu tes PCR lagi aku jadi menahan ingin. Ntar aja lah kalo sikon kondusif.

      Delete

Thank you for reading and leaving comment :)