Navigation Menu

Foto Liburan kok Bikin Runyam

 Heh kamu kenapa posting foto liburan saat liburan. Bikin masalah tahu!

girls day out on the beach


Hasil update foto liburan di sosmed ternyata bikin runyam. Teman yang cuma bisa nonton foto dan nggak bisa ikutan dalam satu frame foto liburan curhat ke teman yang lain. Teman kesayangan ini merasa ditinggalkan karena nggak diajak liburan. Pelik.

Teman lainnya, yang juga nggak aku ajak liburan, tapi kebagian curhatan menyarankan,

"Kamu kalo liburan jangan update foto liburan di sosmed saat liburan. Nanti aja pas udah pulang."

Aku pun berkelit, yaa kan aku berbagi kebahagiaan. Iya, aku bahagia makanya aku share lewat sos-med. Harapannya ya supaya yang lihat ikut kecipratan bahagia.

Hal ini aku lakukan, karena aku kalo lihat foto teman atau siapa yang aku follow di sosmed share liburannya aku ikutan happy, berasa ikut liburan mereka gitu.

Masalahnya teman kesayangan ini malah merasa sedih lihat foto liburan aku.

Teman yang kebagian di-curhatin menyarankan, kalau kamu update sosmed, tolong fitur hide-nya di aktifkan. Jadi nggak bikin masalah.

Kemudian aku pun merenung. Mungkin ada baiknya ya aku mengikuti saran teman untuk hide status di sosmed dari teman-teman yang kurang nyaman melihat story-ku.

Namun kemudian aku berpikir, lho kenapa aku yang repot ya. Bukankah yang merasa susah ini teman yang melihat foto aku. Perasaanku sendiri bagaimana? 

Aku sendiri merasa happy. Share foto liburan di sosmed bagiku bukan bermaksud pamer tapi karena pengen berbagi kebahagiaan. Aku happy masih punya tubuh sehat untuk bepergian, aku happy punya gadget sehat untuk merekam momen liburan, aku happy punya budget untuk bersenang-senang. Intinya aku senang.

Aku berbagi di sosmed karena aku bisa simpan momen senang di sana. Perkara ada yang lihat ya bagus, nggak dilihat orang juga nggak mengapa. 

Terus kalo ada yang terganggu dengan postingan aku, apa aku yang harus menyesuaikan. Kan yang menderita yang merasa terganggu. Kenapa kalo terganggu tetep dilihat postingannya.

What do you think?

Dinlint

8 comments:

  1. Klo mnrt aku, apapun yg mau dipost terggantung pemilik akun sih mba. Buak tergantung follower. Kalau follower ga nyaman, tinggal di hide atau unfollow aja kan. Tp klo dia ttp follow tp berujung dg ngomel2, ya itu dia sendiri yg menyusahkan diri sendiri ga sih 😆😅 Aku pun skrng jg ngehide bbrapa story temen, karena isinya keluhan terus. Bikin energi negatif aja rasanya 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha,, yang punya akun yang bebas mau post apa kan.
      Aku pun nggak suka kalo lihat akun yang isinya keluhan, terus-menerus. Aku juga pilih skip sih kalau ini. Energinya nggak nyaman yaa.
      Berbekal pengalaman itu, aku pun memilih untuk share kebahagiaan, energi baik. Harapannya aku dikelilingi energi baik juga. :D

      Delete
  2. Sepakat. Kalo ga suka Ama postingan temen , ya kita lah yg menyesuaikan. Kenapa si pemilik postingan yg rempong hide sana sini 🤣. Yg merasa terganggu dong, yg harusnya ambil langkah, ntah unfollow ATO mute 😁.

    Aku sih liat foto2 mu memang ikutan ketularan happy mba. Duuuh malah pengin sih bisa liburan Ama temen gitu lagi. Sayangnya semua udh jauh sejak pandemi ini. Dari wajah2 kalian kliatan bangt cerianya ❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan,, kalo emang berbagi bahagia kenapa kita harus hide dari orang-orang yaaa.

      Ah terima kasih mbak Fanny. Emang kami happy karena bisa ketemu pantai lagi. Semoga mbak Fanny juga bisa liburan ceria lagi yaaa.

      Delete
  3. Menurut saya, kalau nggak suka yaa jangan lihat, sesimple itu kok dibuat susah 😆

    Padahal para programmer Instagram sudah kerja keras buat coding untuk tombol unfollow and mute, seharusnya dua tombol itu bisa digunakan secara maksimal. Kenapa jadi yang punya akun yang kerepotan 😂 Hihihi ada-ada saja, mba ~

    Eniho, saya setuju sama mba Fanny, justru lihat foto-foto mba Dinilint bersama teman, terlihat jelas aura happy-nya, dan kita yang lihat pun jadi ikutan happy dibuatnya 😁 Terus saya juga lebih senang kalau ada banyak teman sharing cerita perjalanan, secara itu artinya saya diajak yalan-yalan virtual, kaaaan 🥳🎉

    Thanks for sharing, mba 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah,, udah ada fasilitas unfollow dan mute kenapa nggak dimaksimalkan yaaa. Kadang emang kita netizen suka lupa sama perjuangan para developer dan UX designer utk bikin pengalaman ber-medsos maksimal. Yang diutamain baper-nya duluan.

      Makasih ya mbak Eno. Aku pun setuju, kalo lihat foto liburan teman-teman yang lain juga senang. Buatku jadi hiburan dan berasa ikut jalan-jalan :D

      Delete
  4. setujuhhh hahaha, tapi emang bener ya
    serba repot, tapi kenapa malah kita yang jadi repot. bener juga ini
    kalau aku kasusnya adalah, aku males sama temen yang banyakan nyinyir hahaha. karena biasanya aku cuti 3 hari, tapi aku bisa nggak ngantor lebih dari 3 hari, 1 harinya kadang ijin sakit, padahal ga sakit :D.
    jadi selama ini kalau aku cuti liburan, hanya orang tertentu yang aku hide
    makin kesini aku jadi mikir lagi, "ahhh anggep aja ga temenan di sosmed dan anggep dia nggak nonton"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha,, itu temennya pengen juga ikut liburan kali, tapi mungkin temennya gengsi mau bilang 'ikut'.
      Well, yang susah yang sana kenapa kita yang repot kan,, kenapa mesti kita yang hide apa yang kita post,, padahal kita post di akun kita sendiri, liburan juga bayar sendiri. Ahahaha.

      Delete

Thank you for reading and leaving comment :)